Eskapisme Media Sosial Membumbui Penyimpangan Era Digital

Mungkin jika dikaitkan dalam fenomena yang ada antara eskapisme dan pernyataan yang diungkapkan oleh Durkheim ada benarnya.

Artikel

Avatar

Pelajaran dari fenomena media sosial saat ini harusnya dapat menjadi penyentil kita berlaku bijak yang diterapkan pada dunia nyata dan maya bukan malah menjadi pribadi yang mengkesampingkan itu semua akhirnya menjadi egosentris yang menjadikan  diri sendiri sebagai titik pusat perbuatan.

Menghargai seseorang berpendapat, berkomentar di lini masa seenggaknya dapat menjadi tolak ukur pribadi tersebut bijak atau tidaknya. Kalaupun tidak setuju dibalas dengan bahasa santun bukan menjatuhkan yang kerap kali dalam hal ini tidak menemukan titik akhir penyelesaian masalah jika berhadapan dengan akun anonym tanpa identitas yang jelas. Atau bagi mereka kalangan public figure dan para tokoh yang merasa dirugikan karena dapat merusak reputasinya di mata publik, mereka tidak segan-segan melimpahkan perkaranya ke pihak berwenang.

Miris sekali jika dihadapkan pada persoalan tersebut sebab media sosial diciptakan peran utamanya menjadikan kita yang terpaut jarak lebih gampang perihal komunikasi serta memberikan kebebasan ruang berekspresi di muka umum baik melalui tulisan, gambar atau video. Media sosial tidaklah diciptakan sebagai pedang; menciptakan kerusuhan lalu membunuh ego mereka masing-masing apalagi diperkuat dengan dalih ‘tidak ada yang paling benar kecuali saya’.

Rasanya semudah itu menilai seseorang di era digitalisasi sebagai parameter individu tersebut pintar tidaknya, sekolah tinggi atau tidaknya. Bahkan beberapa waktu lalu media sosial dijadikan  penilaian oleh sekelompok golongan yang ditujukan kepada pendukung salah satu presiden. Sekejap jika apa yang mereka bagikan tidak sesuai dengan dukungan mereka tindakan mencibir langsung dialamatkan padanya dan terjadilah perang adu mulut menggunakan jari di jagat dunia maya, ini sungguh tidak logis bukan. Maksud saya seharusnya kita dapat bersatu bukan malah terpecah-pecah mempertahankan ego.

Baca Juga:  Tidak Ada Paksaan Untuk Saling Follow di Media Sosial

Lebih darurat lagi jika media sosial seringkali digunakan oleh pihak yang tidak betanggung jawab sebagai ladang subur penyaluran informasi bohong atau hoax. Dampaknya sangat besar karena penyampaianya didasarkan pada penyatutan sumber terkait padahal yang perlu kita perhatikan apakah sumber-sumber tersebut kredibel atau tidak bukan langsung membenarkan. Namun nyatanya kita sebagai penerima informasi entah kelewat malas atau kelewat percaya sehingga meninggalkan check-recheck informasi dan langsung membenarkan lalu menjadi masalah lagi karena sudah termakan kontruksi opini yang dimainkan.

Begitu kejamnya media sosial meninggalkan bekasan luka yang mungkin tidak akan ada obatnya. Sangat kejam hingga tidak hanya sebatas penyelewengan komentar dan penyaluran informasi, jauh dibelakang itu eksistienlisme menguntitnya. Mereka yang ingin dikenal selalu bertampilan perfect lewat beragam unggahan gambar maupun video yang dibagikan dan mungkin itu semua sangat berbanding terbalik dengan realitasnya. Letak  kesedihanya terdapat bagi mereka yang tidak tahu dengan kehidupan aslinya seperti apa. Kemudian menuntut dirinya sendiri agar memiliki kesamaan dan memenuhi keinginanya untuk mendapatkan feedback dari pengguna lainya.

Beragam cara dilakukan agar pemenuhan keinginan hasrat terpenuhi. Bisa jadi mereka menggunakan cara yang tidak semestinya dilakukan semisal pencurian, perampokan lalu hasilnya untuk menutupi biaya yang digunakan sebagai cara menunjang eksistensi. Padahal keinginan mereka ‘semu’ untuk menghindar dari realitas dengan mencari hiburan dan ketentraman dalam dunia khayal maupun situasi rekaan.

Kecenderungan tersebut yang dinamakan dengan eskapisme. Dalam sosiolgi ada Emile Durkheim yang menyatakan bahwa sikap itu timbul karena akibat melemahnya situasi sosial yakni ketika kohesi sosial semakin melemah, dan struktur sosial tidak mampu melindungi setiap individu, pada saat itulah individu melepaskan diri dari sosialya.

Baca Juga:  Langsung Nge-Mute Notifikasi Pas Join Grup WhatsApp Baru Bukan Suatu Dosa

Memang selama tekanan menjadi sempurna masih ada dibenak mereka maka ancaman merasakan kesepian pun juga tetap tumbuh dalam hidupnya. Salah satu Penyaluranya dengan tindak kejahatan yang jelas-jelas semua itu termasuk dalam penyimpangan sosial.

Jika dikaitkan dalam fenomena yang ada antara eskapisme dan pernyataan yang diungkapkan oleh Durkheim ada benarnya, bisa jadi individu tersebut memang mempunyai kohesi sosial yang lemah kemudian mengalihkan keeratan komunikasinya pada basis dunia maya akan tetapi di dunia maya juga tidak berbeda jauh dengan keadaan di lingkungan sosialnya. Individu tersebut beranggapan untuk memulihkan itu semua harus dapat dikenal namun rupanya cara yang akan dibangun untuk mendapatkan relasi hanya mengarahkan kepada eskapisme.

---
6


Komentar

Comments are closed.