Orang yang Lucu di Luar Biasanya Hancur di Dalam

Dan dari kasus Nn ini kita juga bisa bercermin, bahwa lucu tidak identik dengan bahagia, kelucuan belum tentu berjodoh dengan kebahagiaan.

Artikel

Avatar

Joker sebagai anti tesis Batman dengan wajah badut yang identik dengan lawakan, humor, komedi, tawa dan pertunjukkan, pada mulanya terbentuk dari perasaan menyedihkan, kegetiran, perih dan kepahitan hidup. Dari pergumulan dan akumulasi pengalaman dan perasaan itu, pada akhirnya ia berevolusi menjadi Joker sang psikopat sadis. Dari perannya sebagai Joker ia menemukan satu kalimat yang menghentak kesadaran dirinya sendiri  “I used to think my life was a tragedy, but now I realize it’s a comedy” (“Aku biasa berpikir hidupku adalah tragedi, tapi sekarang aku sadar hidupku adalah komedi”).

Meskipun sebagai tokoh fiktif, Joker bisa menjadi acuan betapa ironis hidup dan kehidupan seorang pelawak. Dan betapa seringkali kehidupan seorang pelawak yang identik dengan tawa ternyata berakhir dengan tragedi, depresi dan bunuh diri.

Di Indonesia misalnya, baru-baru ini kita dikagetkan dengan berita penangkapan seorang pelawak kondang berinisial Nn yang ditangkap karena kedapatan menggunakan Narkoba jenis sabu. Berita ini pun sempat menjadi trending topik pemberitaan nasional.

Motifnya menggunakan barang tersebut adalah untuk menjaga staminanya agar tetap prima. Agar segala job bisa ia ambil demi kebahagiaan keluarga.

Betapa berat menjadi tulang punggung keluarga sehingga mengorbankan diri sendiri. Terbakar sendiri. Lumat sendiri. Tapi pada akhirnya orang-orang terdekat pun memperoleh dampaknya.

Ternyata seorang pelawak yang identik dengan tawa bukan berarti ia bahagia. Seseorang yang menggunakan narkoba mungkin sekali hidupnya sedang tidak baik-baik saja. Tuntutan pekerjaan sebagai pelawak bisa jadi adalah satu dari sekian banyak hal yang menjadi faktor terciptanya depresi. Apalagi seorang pelawak profesional mereka harus menyembunyikan perasaan sebenarnya dibalik topeng tawa, untuk kemudian membuat lelucon-lelucon agar para penontonnya tertawa

Mengutip Tirto, menurut Dr. Rami Kaminski, seorang profesor psikiatri di Fakultas Farmasi Universitas Columbia, New York, AS, salah satu alasan pokok mengapa banyak pelawak berisiko terkena penyakit mental adalah karena menjadi lucu tidak sama dengan menjadi bahagia.

Baca Juga:  Drama di Balik “Lanang Menang Milih, Wadon Menang Nolak”

Dan sebab itu, tertawa merupakan cara mereka untuk melepaskan diri hal-hal tersebut, semacam mekanisme pertahanan diri secara tak langsung untuk mengatakan: “Saya baik-baik saja.” “Seperti seseorang yang takut akan ketinggian, tetapi mencoba skydiving,” ujarnya kepada ABC News.

Hal yang kurang lebih sama turut dikatakan oleh Deborah Serani, seorang psikolog klinis sekaligus penulis buku Living With Depression: “Komedi seringkali menjadi sikap defensif terhadap depresi.” Ia menambahkan, bagi banyak pelawak, humor menjadi suatu respons “kontra fobia” terhadap kegelapan dan kesedihan yang mereka rasakan.

Kecerdasan mereka, katanya, membantu mereka memutar keputusasaan menjadi kelucuan. “Mereka sering mengenakan apa yang kami sebut ‘topeng depresi’ untuk membantu mereka menunjukkan wajah yang lebih dapat diterima oleh dunia.

Namun, di balik topeng itu ada perjuangan melawan hal-hal mengerikan yang sedang terjadi. Ada stigma tentang depresi dan seringkali tawa mengalihkan perhatian mereka dari perasaan tak berdaya.”

“[Kesehatan mental] itu isu nyata dan serius dalam bisnis komedi,” ujar Johnson yang butuh waktu satu setengah tahun untuk kembali pulih dari sakit mental yang ia derita justru ketika berada di puncak karier sebagai komika. Ia melanjutkan: “Anda tahu bagaimana hal itu menjadi ekstrem? Anda naik ke atas panggung dengan segala kekurangan dan ketidakpercayaan diri yang Anda miliki selama ini dan Anda harus membuat 300 orang yang menonton Anda tertawa puas hingga mereka pulang. Setelah selesai, Anda kembali depresi dan menebusnya entah dengan menggunakan obat-obatan, alkohol, tidur, atau yang lainnya”

Tapi mungkin mereka juga lupa betapa mengerikannya efek buruk narkoba, mulai dari terganggunya hubungan dengan masyarakat, keluarga maupun hubungan dengan diri sendiri, Nurani.

Dari kasus ini marilah kita tidak usah merasa paling suci antara pemakai dan tidak. Seharusnya kita tidak menjauhi orang-orang yang terjerat narkoba, jika ia masih memiliki niatan untuk kembali, maka kita bisa memulainya dengan membimbing dan menemani mantan pemakai untuk tidak memakai lagi, diajak ke jalan kebaikan kembali.

Baca Juga:  Tanpa Perlu Nonton Joker Banyak Orang Indonesia Sudah Jadi Joker

Terdengar terlalu naif memang, tapi setidaknya kita tidak memperkeruh masalah, dan mencoba untuk membuatkan jalan keluar. Rasa simpati dan empati kita terhadap lingkungan memang perlu dijaga. Sehingga dapat membentuk masyarakat yang saling peduli satu sama lain

Dan dari kasus Nn ini kita juga bisa bercermin, bahwa lucu tidak identik dengan bahagia, kelucuan belum tentu berjodoh dengan kebahagiaan. Maka mungkin benar apa yang dikatakan oleh Eko Triono melalui tokoh cerpennya, bahwa orang yang lucu di luar biasanya hancur di dalam.

Untuk itu biasanya orang-orang bijak bestari tak pernah menertawakan kehidupan seseorang, tapi menertawakan diri sendiri sebagai obat paling mujarab untuk berdamai dengan masa lalu dan kehidupan.

Hal ini mungkin menjadi paradoks, semisal hubungan kita dengan mantan meski pada awalnya saling benci dan dendam, tapi setelah kita tertawakan diri kita dan kisah kita sendiri, kita pelan-pelan mulai bisa berdamai dengan masa lalu. Ini berbeda dengan tawa untuk menyembunyikan depresi. Tapi di sini kita memang benar-benar menertawakan diri sendiri sebagai bentuk meningkatnya kedewasaan diri.

Apa-apa yang menjadi beban masa lalu pada akhirnya akan berkurang manakala kita bisa menertawakan kisah hidup kita sendiri, menertawakan diri sendiri. Dan tentu saja semua itu butuh proses, dan setiap proses pasti memerlukan waktu, untuk mematangkan kedewasaan berpikir dan pendalaman jiwa itu sendiri.
Selamat mencoba

---
1.851 kali dilihat

36

Komentar

Comments are closed.