Komeng dan Jarwo Kwat Adalah Duet Maut Pelawak Indonesia – Terminal Mojok

Komeng dan Jarwo Kwat Adalah Duet Maut Pelawak Indonesia

Artikel

Dalam dunia lawak Indonesia, kita mengenal banyak sekali grup lawak yang melahirkan pelawak-pelawak kelas atas. Sebut saja Srimulat yang melahirkan banyak sekali pelawak, atau Warkop yang karyanya masih dinikmati hingga saat ini meskipun personelnya sisa satu saja. Pertumbuhan dunia komedi atau lawak di Indonesia yang signifikan membuat grup lawak semakin tidak relevan lagi. Setelah tahun 70-an hingga awal 2000 grup lawak mengalami masa kejayaannya, grup lawak kini mulai meredup dan personelnya pun mulai berpisah. Apalagi sejak munculnya lawak tunggal semacam stand up comedy, maka habislah era grup lawak.

Dari sekian banyak grup lawak yang pisah, mungkin Diamor adalah grup lawak yang sebagian besar personelnya masih bisa dinikmati dalam satu panggung, meskipun sudah tidak memakai nama Diamor lagi. Perlu diketahui juga bahwa Diamor adalah salah satu nama besar grup lawak yang merajai panggung dan festival komedi pada tahun 90-an. Dua nama yang paling sering muncul adalah Komeng dan Jarwo Kwat, yang masih sering beradu kelucuan. Sementara Rudi Sipit, yang juga satu grup dengan mereka lebih banyak menjadi penulis sketsa komedi, yang dimainkan juga oleh Komeng dan Jarwo.

Meskipun sudah tidak memakai nama Diamor dan sudah berjalan masing-masing, Komeng dan Jarwo Kwat ini masih sering ditandemkan di atas panggung. Bahkan, bisa dibilang bahwa Komeng dan Jarwo Kwat ini adalah duo maut dalam dunia lawak di Indonesia. Kita mungkin mengenal duet Komeng dan Adul, tetapi duet Komeng dan Jarwo ini adalah sesuatu yang berbeda. Beberapa acara bahkan menjadikan mereka sebagai ujung tombaknya. Sebut saja Indonesia Lawak Klub (ILK) di Trans 7, Dagelan OK di RCTI, atau acara lawak terbaru Comedy OK Deh di GTV. Ibaratnya, ke mana pun Komeng berlabuh, hampir bisa dipastikan ada Jarwo Kwat di sana. Atau bisa sebaliknya, ke mana pun Jarwo Kwat berlabuh, hampir bisa dipastikan ada Komeng di sana.

Komposisi dari duet maut ini hampir selalu sama di setiap acara. Komeng akan selalu menjadi orang yang menyebalkan dan membuat emosi Jarwo Kwat, entah melalui kalimat-kalimat yang diucapkan atau melalui gestur dan gerak tubuh yang ditunjukkan. Sementara itu, Jarwo Kwat akan selalu menjadi korban dari sifat menyebalkan Komeng. Ibaratnya, Komeng yang memberi umpan, Jarwo Kwat lah yang mengeksekusinya. Bisa juga sebaliknya, Jarwo memberi umpan berupa situasi, lalu Komeng akan mengeksekusi dengan plesetan dari situasi tersebut. Kondisi ini biasanya berujung pada Jarwo Kwat yang marah-marah, yang justru akan menambah kelucuan. Bisa juga situasi ini berujung pada kejahilan Komeng pada Jarwo Kwat, atau pada pemain-pemain lainnya yang tentu tidak kalah lucu.

Di program ILK misalnya, Komeng akan selalu menjadi orang yang mendistraksi Jarwo Kwat. Ketika Jarwo Kwat sedang berbicara, Komeng akan selalu menyela dan mempertanyakan pernyataan Jarwo Kwat dengan logika-logika anehnya atau dengan plesetan-plesetan kata yang sering kali di luar kewajaran. Situasi seperti ini akan direspons oleh Jarwo Kwat dengan ekspresi marah yang sudah pasti berakhir dengan kelucuan. Di program Dagelan OK pun sama. Komeng akan selalu berperan sebagai pengganggu dari Jarwo Kwat yang sedang bermain sesuai sketsa yang disiapkan dan sesuai dengan logika akal sehat. Bahkan di salah satu konten YouTube Komeng ketika mengunjungi rumah Jarwo Kwat, formula ini masih dipakai dan masih lucu.

Maka tidak perlu heran kalau beberapa acara lawak di televisi, atau bahkan acara lawak off air, masih kerap menyatukan mereka dalam satu panggung. Bukan apa-apa, karena bersatunya mereka di atas panggung adalah sebuah jaminan kelucuan, meskipun dengan pemain pendukung yang berbeda-beda, dan dengan formula yang sama selama bertahun-tahun. Permainan patahan logika yang di luar kewajaran menjadi senjata mereka. Kalau lawak didefinisikan sebagai logika yang patah, Komeng dan Jarwo adalah definisi lawak itu sendiri. Toh, tidak ada juga yang meragukan kelucuan kedua pelawak ini. Kalau masih ada yang meragukan kelucuan mereka, berarti ada yang keliru dari referensi lawak dan urat lawak mereka.

BACA JUGA Komeng, Komedian Paling Lucu, Bikin Masa Kecil Saya Penuh Gelak Tawa dan tulisan Iqbal AR lainnya.

Baca Juga:  Tipe-Tipe Penonton Thriller yang Tidak Seberani Filmnya

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.