Selain Saya, Siapa Lagi yang Menyebut Film Warkop DKI dengan Sebutan “Film Dono”?

Belum tahu pasti apa yang melatarbelakangi, namun beberapa teman saya sampai dengan orang tua sudah terbiasa menyebut film Warkop DKI sebagai Film Dono.

Artikel

Seto Wicaksono

Entah kenapa saya mudah sekali tertawa terbahak-bahak jika melihat sesuatu yang lucu—paling tidak menurut saya pribadi. Bisa melalui candaan slapstick ala-ala OVJ (Opera Van Java) yang berpura-pura jatuh, memukul seseorang dengan benda yang dianggap aman, candaan khas Srimulat yang berpura-pura mencolokkan jari ke mata sambil teriak “hadyah, hadyah,” hingga stand up comedy yang saat ini masih bertahan dan banyak peminatnya.

Sebelum stand up comedy memulai debutnya ditambah saya yang belum familiar dengan lawakan secara tunggal, ada juga komedi yang dibawakan oleh beberapa orang dalam suatu grup, sebut saja Bagito, Patrio, Cagur, Bajaj, SOS—grup lawak di mana Sule mulai dikenal oleh banyak orang—dan masih banyak lagi yang lain. Paling tidak saya lebih familiar dengan lawakan yang demikian.

Lawakan yang memerlukan tek-tok satu sama lain, ada yang bertugas memberi umpan atau memancing, ada yang mengeksekusi suatu dialog—mengemas hingga mengonversi jadi tawa—dan biasanya ada pula yang menjadi korban—bahan candaan, hinaan bagi teman dalam satu grup agar mendapatkan ledakan tawa penonton.

Dan salah satu grup lawak legendaris di Indonesia yang dikenal oleh banyak kalangan masyarakat adalah Warkop DKI. Mengutip dari Wikipedia, Warkop DKI dibentuk oleh Nanu Mulyono, Rudy Badil, Wahjoe Sardono (Dono), Kasino Hadiwibowo (Kasino), dan Indrodjojo Kusumonegoro (Indro). Kemudian dalam proses perjalanannya, yang kita kenal hanya Dono, Kasino, Indro, disingkat menjadi DKI yang merupakan plesetan dari Daerah Khusus Ibukota.

Saya pun awal mula mengenal Warkop DKI melalui beberapa judul filmnya yang seringkali tayang di tv lokal. Salah satu tontonan yang selalu dinanti pada saat tanggal merah—hari libur nasional—atau masa liburan sekolah. Dan entah kenapa, dari dulu hingga sekarang walaupun sudah berkali-kali menonton film warkop DKI, masih saja dirasa lucu dan mengundang tawa. Tidak ada rasa bosan saat menonton.

Baca Juga:  7 Gugatan ke MK: Sebuah Surat Terbuka untuk Mantan Kekasih

Yang tidak berubah sejak dulu hingga sekarang adalah, penyebutan film Warkop DKI dengan sebutan “Film Dono”. Belum tahu pasti apa yang melatarbelakangi, namun beberapa teman saya sampai dengan orang tua sudah terbiasa menyebut film Warkop DKI sebagai “Film Dono”.

“Eh, nonton bareng-bareng di rumahku, yuk. Ada film Dono, loh!”. Begitu kira-kira yang saya ucapkan semenjak kecil hingga beranjak dewasa, mungkin juga karena kebiasaan.

Setelah saya telusuri dan analisa sendiri, hal tersebut mungkin lebih disebabkan karena dua hal. Pertama, Dono sosok yang ikonik dan mudah dikenal. Selain dalam filmnya memang seringkali ditimpa kesialan sekaligus bahan bercandaan Kasino dan Indro. Hal itu membuat karakter Dono semakin lucu dan tidak sulit untuk digemari banyak kalangan. Kedua, bisa juga karena Dono merupakan kata awal dari singkatan (Warkop) DKI—Dono, Kasino, Indro—sehingga orang lain lebih mudah menyebut film Warkop sebagai film Dono.

Film Warkop DKI selalu menghibur dengan candaan khas satire yang menyinggung kondisi sosial bahkan pemerintah, dan selalu dibawakan oleh personelnya secara lengkap. Sampai akhirnya kabar duka menyelimuti keluarga besar Warkop DKI. Adalah Kasino yang meninggal karena menderita tumor di bagian otak. Mengutip Wikipedia dan memastikan info tersebut dari berbagai media, Kasino wafat pada 18 Desember 1997.

Sekitar empat tahun kemudian, tepatnya 30 Desember 2001 Dono wafat. Akhirnya, Indro harus berjuang sendiri agar nama Warkop tetap dikenal dan dikenang oleh banyak kalangan—termasuk saya. Bagi saya dan mungkin juga banyak orang, Warkop DKI akan terus dikenang sebagai grup lawak yang fenomenal dan tidak akan pernah lekang oleh waktu.

Walau ada grup lawak baru bermuculan, rasa-rasanya akan sulit menggantikan Warkop DKI di hati para penggemarnya. Kenangan masa kecil saya akan film Dono pastinya tidak akan tergantikan sampai kapan pun. Diantara banyak scene yang ada, tentu yang paling saya ingat dan menjadi favorit adalah adegan di mana seorang tukang becak tercebur bersamaan dengan Dono, Kasino, juga Indro.

Baca Juga:  Pilkades Rasa Pilpres

Pastinya dengan jargon yang diketahui oleh banyak orang dan sangat familiar: tertawalah sebelum tertawa itu dilarang. Tidak lupa juga adegan yang menampilkan banyak wanita—eh, maksud saya tarian—di pesisir pantai dengan backsound: dasampora emparae, dasampora emparara, dasampora emparae, dasamporampara~

---
1.851 kali dilihat

20

Komentar

Comments are closed.