Humor Diseriusin, Hukum Dibercandain – Terminal Mojok

Humor Diseriusin, Hukum Dibercandain

Artikel

Mubaidi Sulaeman

Gara-gara rame berita soal BuzzeRp di negeri ini, saya tiba-tiba ingat sebuah puisi yang pernah dibacakan oleh Gus Mus (Kh, Musthofa Bisri) dalam suatu acara pameran seni tahun 2011. Puisi beliau ini sangat relevan—saking relevannya, saya sampai merasa kalau Gus Mus ini cenayang yang bisa meramal masa depan. Puisi itu berjudul “Negeri Ha ha ha Hi hi hi”. Begini bait-bait puisi tersebut:

Bukan karena banyaknya group lawak maka negeriku selalu kocak
Justru group lawak hanya mengganggu dan banyak yang bikin muak.
Negeriku lucu dan para pemimpinnya suka mengocok perut.
Banyak yang terus pamer kebodohan dengan keangkuhan yang menggelikan.
Banyak yang terus pamer kekekrdilan dengan teriakan yang memilukan.
Banyak yang terus pamer kepengecutan dengan lagak yang memuakkan…hahaha…

Pejuang keadilan jalannya miring.
Penuntut keadilan kepalanya Pusing.
Hakim main mata dengan Maling
Wakil rakyat baunya pesing..hi hi hi..

Kalian jual janji-janji untuk menebus kepentingan sendiri.
Kalian hafal pepatah petitih untuk mengelabui mereka yang tertindih.
Pepatah petitih… hahahaha..
Anjing menggongGong kafilah berlalu, sambil menggonggong kalian terus berlalu.
Hahaha.. hihihi…
Ada udang di balik batu, otaknya udang kepalanya batu…
Hahaha….hihihi…
Sekali dayung dua pulau terlampaui sekali untung dua pula terbeli.
Hahaha….hihihi…
Hujan emas di negeri orang hujan batu di negeri sendiri
Lebih baik yuk hujan-hujan caci maki  Hahaha….hihihi…

Seandainya saya memiliki kuasa di negeri ini, puisi ini bakal saya pajang di depan kantor presiden dan gedung DPR-MPR di Senayang sebagai hiburan dan pengingat ketika berangkat kerja.

Puisi ini terlihat sangat nyata karena “grup lawak” di negeri ini semakin hari semakin bikin muak. Masa komedian, yang bekerjanya memang untuk membuat komedi saja diserang. Mereka seakan tidak bisa diajak bercanda dan malah menanggapi perkara sepele seperti ini dengan sangat serius.

Belum lagi kasus yang menimpa seorang warganet dari Kepulauan Sula, Maluku Utara yang bernama Ismail Ahmad. Saat ini dia sedang diperkarakan karena mengunggah guyonan Gus Dur soal polisi di halaman Facebooknya. Guyonan yang isinya bilang kalau hanya ada tiga polisi jujur di Indonesia: patung polisi, polisi tidur, dan Jendral Polisi Hoegeng ini dianggap menista polisi dan Ismail Ahmad “dipaksa” untuk meminta maaf soal guyonannya dan berjanji untuk tidak mengulangi perbuatannya.

Baca Juga:  5 Anime Komedi Soal Anak Sekolahan yang Justru Bukan buat Mereka

Ini jelas sangat menggelikan dan tidak masuk akal. Maksud saya, Humor Gus Dur soal polisi ini sudah ada lama sekali. Lagian yang namanya humor, kan memang dibuat berlebihan agar bisa “menyentil” atau menyindiri secara halus subyek dari humor tersebut. Dan masa sih polisi itu pada nggak tahu konteks humor ini? .

Humor tersebut hakikatnya telah beredar luas di masyarakat sejak puluhan tahun yang lalu, salah satunya dalam sebuah buku yang di tulis oleh AS Hikam pada tahun 2008. Diceritakan di lain waktu, humor ini dilontarkan oleh Gus Dur dalam sebuah acara talkshow TV nasional, yang artinya, jutaan masyarakat Indonesia telah mendengarkannya, termasuk institusi Kepolisian tentunya. Tidak mungkin juga, para Polisi tidak menikmati joke ini pada waktu itu.

Kalian tahu apa yang lebih menggelikan dari itu semua? Bagaimana kasus yang menimpa Novel Baswedan yang seharusnya ditanggapi serius, kenyataannya diselesaikan dengan sebuah komedi (yang sangat tidak lucu) di gedung kejaksaan.

Padahal, kasus penyiraman air keras yang menimpa Novel Baswedan ini sudah menjadi misteri tiga tahun dua bulan. Upaya mencari fakta dan barang bukti juga sangat rumit dan penuh drama. Sayangnya kasus ini jadi anti klimaks setelah pelaku penyiraman air keras yang selama ini tidak terlacak jejaknya tiba-tiba menyerahkan diri.

Selain mengatakan bahwa pelaku tidak sengaja menyiram air keras, kesalahan perawatan paska kecelakaan, Novel Baswedan yang jelas-jelas korban dituduh menskenario penyerangan terhadap dirinya sendiri.

Betapa kasus ini jadi sebuah guyonan ketika kedua pelaku hanya dituntut hukuman satu tahun saja. Padahal, jika melacak lama hukuman kasus-kasus lain yang menggunakan air keras sebagai senjata selalu mendapat tuntutan yang sangat berat.

Penangkapan dua pelaku ini pun masih meninggalkan sebuah “tanda tanya besar”, yaitu hanya berlangsung 11 hari setelah Jenderal Listiyo Sigit Prabowo diangkat menjadi Kepala Badan Reserse dan Kriminal Mabes Polri. Entah apa karena “otak udang” saya yang berkepala batu, sehingga saya tertawa terbahak-bahak ketika melihat tuntutan kasus ini yang endingnya bisa ditebak  seperti FTV di Indonesia atau memang betapa lucunya penanganan hukum di Negeri ini. hahaha.

Baca Juga:  Apa Bedanya 'Akbar Tandjung Connection' dengan 'HMI Connection'?

BACA JUGA Belajar dari Kolor Perdamaian Gus Dur dan tulisan Mubaidi Sulaeman lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
27


Komentar

Comments are closed.