#MalamJumat: Penunggu Ruang Psikotes yang Mengganggu Tanpa Mengenal Waktu

Artikel

Seto Wicaksono

Sewaktu saya masih anak-anak, ibu pernah berpesan bahwa jika tidak ingin diganggu oleh makhluk tak kasat mata, jangan terlalu sering membicarakan mereka—para hantu dan berbagai jenis setan. Sebab, hal itu sama saja mengundang mereka ikut dalam obrolan yang sedang berlangsung. Cepat atau lambat, makhluk tak kasat mata ini akan mengganggu—tanpa mengenal waktu.

Setidaknya kepercayaan itu sudah menjadi hal yang turun-temurun. Ibu pun mendapat pernyataan tersebut dari ibunya alias nenek saya. Tidak heran jika beliau menyampaikannya kembali ke saya sebagai anaknya. Saya pribadi menganggap hal itu hanya mitos belaka, tidak lebih dari sebuah kepercayaan lama. Dipercaya boleh, tidak percaya pun bukan suatu kesalahan.

Namun, saya pun cukup memaklumi, karena ibu pernah bercerita dirinya pernah mengalami hal mistis secara langsung. Dua di antaranya yang masih beliau ingat adalah ketika melihat sosok putih terbang di antara pepohonan di depan rumah, dan delman yang berjalan sendiri tanpa Pak Kusir. Keduanya terjadi pada tengah malam saat usia ibu masih 20 tahunan. Kala itu, ibu memang sedang mengobrol dengan beberapa teman sebayanya tentang Nyi Roro Kidul. Wajar, karena ibu lahir dan besar di tanah Sukabumi, tempat cerita Ratu Pantai Selatan berasal.

Lain pengalaman ibu, lain pula pengalaman yang saya alami. Beberapa bulan terakhir, saya sering kali bercerita hal mistis—baik secara langsung maupun melalui media tulisan—kepada beberapa teman. Rasanya, bercerita perihal sesuatu yang sering kali tidak dapat dilihat dengan pandangan normal memang meninggalkan kesan unik. Bikin bulu kuduk merinding, merasa takut secara berlebihan, tapi kok ya nagih.

Suatu cerita terjadi pada saya dan rekan kerja beberapa waktu lalu. Sebagai recruiter, rasanya sudah biasa membawakan serangkaian psikotes hampir setiap hari di ruang khusus psikotes yang dapat menampung 19 peserta. Namun, tentu luar biasa jika psikotes dilakukan setelah jam kerja, tepatnya seusai salat maghrib—sekira 18.15. Hal itu terpaksa dilakukan karena satu dan dua hal—hanya sesekali saja berikut dengan janji.

Baca Juga:  Menafsir Tembang 'Saben Malam Jumat' yang Bilang Mayat akan Pulang ke Rumah tiap Malam Jumat

Kala itu, yang mengikuti psikotes hanya 5 kandidat dengan tempat duduk berpusat di tengah agar instruksi dan pandangan terlihat lebih jelas. Secara keseluruhan, psikotes di tempat saya bekerja bisa menghabiskan waktu sekitar 90 menit. Selama proses berlangsung, sambil menunggu pergantian satu tes ke tes yang lain saya dan rekan kerja mengobrol sambil berbisik tentang cerita mistis yang sempat terjadi di kantor.

Di sela obrolan kami, tanpa ada angin dan aral melintang, setelah 30 menit dari dimulainya psikotes, tiba-tiba kursi di posisi belakang bergeser cukup jauh dengan sendirinya sekitar 2 meter, lalu berhenti secara mendadak. Saya hanya bisa menatap rekan kerja sambil merasa keheranan sekaligus ketakutan. Namun, para kandidat tidak menyadari hal tersebut dan tetap fokus menyelesaikan serangkaian tes yang diberikan.

Karena kejadian itu, saya dan rekan memutuskan untuk sholat maghrib secara bergantian agar diberi ketenangan juga perlindungan dari hal mistis seperti yang baru saja kami alami. Rekan saya solat lebih dulu. Namun, tak lama setelahnya, gangguan datang kembali. Dua botol minum milik kami, persis di depan pandangan, bergeser dengan sendirinya. Di saat yang bersamaan, rasanya wajar jika saya berharap rekan saya segera kembali ke ruangan.

Tidak lama berselang, salah satu kandidat, sebut saja Paijo, meminta izin untuk pergi ke toilet. Setelah 5 menit berselang, Paijo kembali dengan agak panik dan terlihat gelisah. Kemudian saya bertanya kepada Paijo,

“Loh, kenapa kok kelihatannya capek banget, Mas?”

“Maaf, Pak, saya telat datang. Tadi di perjalanan macet, saya masih diizinkan ikut psikotes nggak, Pak?”.

Firasat saya mulai tidak enak. Lalu, siapa yang daritadi duduk dan mengerjakan soal psikotesnya Paijo? Tidak ingin berimajinasi terlalu jauh, saya langsung meminta Paijo untuk duduk di bangku yang tersedia tanpa kandidat lain tahu bagaimana cerita sesungguhnya.

Baca Juga:  The World of the Married Nggak Cuma Soal Cerita Perselingkuhan Lee Tae-oh

Tak lama setelah kejadian itu, rekan saya kembali sambil berkata,

Makan dulu gih, Mas. Maaf aku baru nyusul, tadi dari jam 5 aku cari makan dulu, lapar. Hehe”.

“Tadi kamu kan udah di sini, terus solat maghrib, toh?”

“Wah, ngaco kamu, Mas. Daritadi jam 5 aku belum ketemu Mas sama sekali. Mangkanya aku minta maaf karena baru back-up Mas”.

Setelah mengalami deja vu dan hal aneh berturut-turut, rasanya saya ingin segera menyelesaikan psikotes, sebelum mengalami hal ganjil lainnya. Dan yang pasti, pada waktu itu saya ingin segera kembali ke rumah.

BACA JUGA Melihat Hantu sebagai Cara Jadi Selebritis di Desa atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
13


Komentar

Comments are closed.