3 Alasan Kenapa Filter Truth or Dare dan Head Quiz di Instagram Story Diciptakan

Kali ini Instastory mereka tampak lebih “bersosial” dengan kehadiran wajah baru yang dikenai filter Truth or Dare dan Head Quiz.

Featured

Aprilia Kumala

Gisella Anastasia mengunggah Instagram Story dirinya bermain filter Truth or Dare bareng keponakan online Indonesia—alias anaknya sendiri—Gempi. Netizen di media sosial heboh. Rata-rata mereka gemas pada respons Gempi saat tak bisa membaca pertanyaan Truth yang diminta ibunya. Gisel baru sadar. Ketawa ngakak lah blio—tentu saja tetap merdu, namanya juga penyanyi.

Yang jadi sorotan, Truth or Dare ini bukan cuma dimainkan Gisel dan Gempi. Gading jug—eh maksudnya, hampir semua pengguna Instagram pun ikutan. Coba deh sekarang kamu tap Instastory teman-temanmu; pasti adaaaa saja yang menggunakan filter ini. Yakin!

“Ngapain, sih, pakai filter Truth or Dare? Ngabis-ngabisin kuota aja!” keluh banyak manusia yang baru aja dapat SMS pemberitahuan kalau kuotanya tinggal 9,99 MB setiap kali bunyi musik tenonet dari filter ini muncul di Instagram Story.

Yah, memang, sih, filter yang satu ini dan filter Head Quiz—yang bikin kita inget acara Eat Bulaga—lagi hits se-hits-hits-nya di Instagram. Kalau mau diibaratkan, dari 10 pengguna Instagram, kayaknya cuma 4 orang yang belum pernah mengunggah filter Truth or Dare atau Head Quiz. Dari 4 orang tadi pun, paling-paling, 3 di antaranya udah pernah coba, tapi ogah upload karena dapetnya pertanyaan Truth atau Dare yang nggak banget, misalnya…

…disuruh menyebutkan nama mantan yang paling bikin kangen.

Hih, gengsi, Bro! Gengsi!

Terlepas dari caci maki yang mengikuti kemunculan filter Truth or Dare dan Head Quiz karena dicap too much dan menghabiskan kuota, sesungguhnya kita patut mengapresiasi siapa pun orang di balik dua filter bersejarah ini.

Setidaknya, ada tiga alasan kenapa kita, mulai detik ini, sebaiknya mengurangi sikap kesal dan benci terhadap filter Truth or Dare dan Head Quiz.

Pertama, kehadiran dua filter ini membuat wajah yang muncul di Instastory lebih bervariasi.

Kalau sebelumnya dalam fitur Story orang-orang menampilkan wajahnya sendiri yang lagi berkedip-kedip, monyong-monyongin bibir, ngelirik kamera-lalu pura-pura candid, merem-melek, goyang kanan-goyang kiri, dan lain sebagainya dengan filter Boomerang, bersyukurlah bahwa kali ini Instastory mereka tampak lebih “bersosial” dengan kehadiran wajah baru yang dikenai filter Truth or Dare dan Head Quiz.

Lewat filter ini pula, pengguna Instagram jadi nggak kelihatan forever alone karena mereka ternyata punya teman untuk diajak bermain. Alhamdulillah, ya.

Baca Juga:  Makan Soto tapi Nasinya Dipisah Itu Mendingan daripada Makan Soto tapi Kebanyakan Kecap

Kedua, filter baru di Instagram Story ini mampu memperkaya kosakata pengguna-penggunanya.

Ini poin penting dan mungkin menjadi benefit yang paling terasa signifikan. Daripada orang-orang di Instastory terus-terusan bilang hal-hal semacam, “Eh, ada siapa, niiiih?”, “Wah, lagi apa, niiih?”, “Kita lagi di mana, niiiih?”, atau pertanyaan-pertanyaan retoris lainnya, filter Truth or Dare dan Head Quiz jelas membantu. Alih-alih terjebak di kalimat yang itu-itu saja, dengan dua filter ini, kita (hah, kita???) bisa mengembangkan kalimat-kalimat lain, misalnya untuk mendeskripsikan gambar binatang di filter Head Quiz atau menjawab pertanyaan-pertanyaan aneh—yang-kadang-terlalu-personal-tapi-nggak-apa-apa-deh-demi-konten—di Truth or Dare.

Ketiga, filter-filter ini bisa dipakai untuk mengobati awkard moment saat bertemu teman-teman lama.

Mungkin, sekitar 87% orang di dunia ini bakal menunduk dalam-dalam saat bertemu dengan teman-teman di restoran atau kedai kopi. Bukan, bukan menunduk karena minder—mereka menunduk sambil main hape! Artinya, obrolan yang berkualitas pun kian minim ditemukan dalam circle pertemanan.

Ya, ya, demi menampilkan eksistensi sebagai manusia yang aktif bersosial, beberapa orang kerap membuat Instagram Story yang biasanya template—setidaknya seperti yang telah disinggung di atas: merekam pertemuan dengan teman-teman sambil berkata, “Waaaah, ada siapa, nih?” yang rasanya pantas-pantas saja kita reply dengan kalimat semacam, “YA MBUH YA MBRET, ITU KAN TEMENMU, KENAPA NANYANYA KE KITA?!”

Pertemuan semacam ini, umumnya, bakal berujung dengan awkward moment yang dipenuhi dengan diam-diaman dan suara ketikan di keyboard hape. Mau bilang temen gemukan, nanti dikira body shaming. Mau nanya udah punya pacar atau belum, nanti dikira ngatain jomblo. Mau nanya nikah kapan, nanti dikira ikut campur urusan orang.

Naaaah, di sinilah fungsi yang filter Truth or Dare dan Head Quiz tawarkan. Cukup dengan mengarahkan hape ke teman, lalu minta dia pilih Truth, Dare, atau kasih deskripsi sesuai gambar binatang yang ada di kepalanya, niscaya kalian bisa ketawa-ketiwi selama setidaknya satu menit.

Baca Juga:  Dear Rama Sugianto, Tidak Perlu Lucu untuk Jadi Komentator Sepak Bola

Mantap. Sungguh penyelamat di bidang sosial. Terima kasih, filter Instagram Story!

BACA JUGA Percuma Instagram Berinovasi, Nggak Ngaruh Tuh Sama Kecemasan Saya atau tulisan Aprilia Kumala lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
15


Komentar

Comments are closed.