Kenapa sih Ada Orang Tega Ngasih Bintang Satu untuk Driver Ojol?

Saya jadi bertanya-tanya pada orang-orang yang tega ngasih bintang satu untuk driver ojol. Apa mereka nggak punya rasa kasihan atau simpati gitu?

Featured

Erwin Setia

Layanan ojek online atau ojol di Indonesia memang sudah tenar sejak bertahun-tahun silam. Tapi saya baru mulai intens menggunakan ojol tahun ini. Jika sebelumnya saya nggak terlalu peduli kalau ada ribut-ribut soal ojol, kali ini sikap saya agak beda. Bukan berarti jadi peduli banget dan selalu menanti berita tentang ojol kayak orang pedekate lagi ngebet-ngebetnya sama gebetan lho, ya. Nggak gitu juga keles.

Saya cuma jadi sedikit peduli aja. Apalagi belum lama ini kakak saya secara resmi beralih profesi menjadi driver ojol secara full time. Alhasil saya lebih bisa memahami dan mengerti lika-liku dan keluh-kesah driver ojol.

Ternyata menjadi driver ojol tak seringan dan semenyenangkan yang mungkin orang kira. Kakak saya kerap cerita soal untung-rugi menjadi driver ojol. Beliau bercerita perihal banyak hal. Tentang pemesan fiktif, pemesan yang tiba-tiba membatalkan pesanan, orderan yang lagi sepi karena banjir dan beberapa sebab lain, dan sebagainya.

Beliau juga sering bicara bahwa ada satu hal yang amat penting bagi eksistensi dan reputasi seorang driver ojol. Hal itu adalah pemberian rating atau bintang dari penumpang. Kakak saya bilang penilaian dari penumpang akan berpengaruh bagi kelangsungan karier seorang driver. Driver yang sering mendapatkan nilai rendah atau sedikit bintang berkemungkinan bakal kesulitan memperoleh orderan. Begitupun sebaliknya, driver yang memiliki performa baik akan mendapatkan kemudahan dalam menggaet penumpang di aplikasi.

Berdasarkan hal itu, saya jadi bertanya-tanya pada orang-orang yang tega ngasih bintang satu untuk driver ojol. Apa mereka nggak punya rasa kasihan atau simpati gitu ke driver ojol yang sudah capek-capek mengais rezeki?

Okelah kalau memang driver-nya menyebalkan dan punya kekurangan yang memang parah. Misalnya saja dia menyetir secara ugal-ugalan, bersikap kasar, atau tidak memberikan kelengkapan berkendara yang memadai kepada penumpang. Driver semacam itu memang pantas untuk dikasih bintang satu. Bahkan driver yang kayak gitu bukan hanya layak kita berikan penilaian rendah, tapi dia juga sebetulnya nggak layak jadi sopir yang turut berperan dalam keselamatan seseorang.

Baca Juga:  Berbagai Hal Ini Bisa Kamu Lakukan Saat Sumpek di Kereta

Namun, driver model begitu kan sedikit. Sangat sedikit, malah. Sementara penumpang yang ngasih bintang satu jumlahnya lebih banyak daripada driver yang menyopir secara mengerikan. Tak sedikit penumpang yang memberikan bintang satu kepada driver semata berdasarkan emosi pribadinya yang nggak ada hubungannya dengan kinerja si driver. Contohnya saja si penumpang baru aja diputusin sama pacarnya atau lagi ribut sama pasangannya, eh dia melampiaskan emosinya dengan ngasih bintang satu ke driver ojol.

Itu kan namanya Jaka Sembung bawa topi koboi. Nggak nyambung, woyyyy!

Selain itu, ada pula yang memberi bintang satu karena alasan iseng aja. Iseng sih iseng, tapi jangan bego-bego amatlah. Iseng tuh yang berfaedah dikit, kek. Iseng mengecat tembok rumah yang sudah pudar atau iseng merapikan kamar yang berantakan, misalnya.

Ada juga sih—tapi ini sangat jarang, bahkan hampir tidak ada—penumpang yang ngasih bintang satu ke driver karena kepencet. Percayalah, kepencet memang hal sepele. Tapi, ketika kita kepencet ngasih bintang satu ke driver ojol atau kepencet menekan emot pup dalam pesan WhatsApp kepada atasan, kepencet bukan lagi perkara sepele. Ia seketika menjadi urusan hidup dan mati. Makanya, hati-hati dalam memencet keyboard, Gaes~

Kembali soal ojol. Intinya, alangkah baiknya kita memikirkan ulang kalau mau ngasih bintang satu ke driver ojol. Menekan bintang satu atau bintang lima barangkali nggak ada bedanya bagi kita selaku pengguna ojol. Hanya perkara jempol menekan gambar bintang. Tapi nggak begitu halnya bagi driver. Satu bintang sangat berharga bagi mereka.

Oleh karena itu, lebih baik bersikap bijak sajalah. Nggak usah tega dan jahat ke driver ojol. Mereka bukan koruptor atau maling, kok. Kalaupun memang ada satu sisi dari mereka yang nggak kita sukai dan itu nggak fatal-fatal amat, ya kasihlah bintang empat atau tiga. Atau tetaplah kasih bintang lima sebagai sedekah dengan komentar berisi uneg-uneg dan masukan kita untuk si driver.

Langit saja tiap malam tetap menghamparkan jutaan bintang kepada kita secara gratis, kok. Padahal kita nggak pernah nganterin langit ke mana-mana….

Baca Juga:  Kericuhan Kongres PAN yang Lebih Mirip Crowd Konser Musik Metal

BACA JUGA Hey Customer Ojol, Driver Grab dan Gojek Itu Bukan Babu! atau tulisan Erwin Setia lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
11

Komentar

Comments are closed.