Rasanya Jadi Driver Ojol di Tengah Pandemi Corona

Featured

Avatar

Apa yang saya tulis di sini semuanya berdasarkan kisah nyata. Ini adalah apa yang saya rasakan sebagai driver ojol di tengah krisis yang diakibatkan pandemi corona. Kalau ada kesamaan nama orang, tempat, atau suasana, itu bukan kebetulan dan ada unsur kesengajaan.

Intronya udah kayak intro sinetron belum? Wkwkwk.

Baik. Semuanya berawal dari sini…

Sejak Indonesia mulai punya kasus positif corona, beberapa pemerintah daerah yang warganya ada yang positif menetapkan daerah mereka sebagai zona merah. Selain di kasih label zona merah, banyak hal mulai dibatasi untuk menghindari penyebaran virus yang lebih luas. Warung makan hingga warung kopi tutup lebih awal, hotel dan penginapan mulai membatasi penerimaan tamu, pokoknya yang berhubungan dengan bertemu orang lain dibatasi.

Sebagai seorang driver ojol hal ini sangat berat bagi saya. Orderan saya jadi berkurang drastis. Apalagi setelah mahasiswa banyak yang diliburkan oleh kampus, mereka pada pulang kampung. Otomatis mahasiswa sebagai customer setia saya udah nggak ada.

Padahal pas banyak mahasiswa, saya biasanya mudah mengatur waktu untuk ambil orderan. Rute ngojek saya jelas. Saat pagi misalnya, saya akan ambil orderan yang dekat dengan kawasan kost dan kontrakan. Di waktu-waktu ini, banyak mahasiswa yang order untuk diantar ke kampus. Kadang ada anak sekolah juga sih.

Pas siang, kalau nggak capek, saya ngambil orderan di deket kampus. Jam-jam segitu banyak orderan dari mahasiswa yang hendak pulang. Atau kadang saya nggak ambil orderan siang, tapi baru meluncur pas sore hari, di jam-jam segitu juga banyak orderan dari yang pulang kantor atau yang pengin beli makan. Ya maklum lah, jam-jam segitu, orang-orang yang baru pulang ngantor pada capek buat masak. Jadinya lebih gampang order makanan buat makan malam.

Baca Juga:  Surat untuk Mas Pur, Tukang Ojek yang Tetap Bekerja di Tengah Pandemi Corona

Sekarang, rutinitas seperti itu hanya tinggal kenangan. Dan saya nggak tahu kapan kenangan itu bisa benar-benar saya rasakan kembali. Sudah beberapa jam saya menunggu handphone saya berbunyi yang jadi tanda orderan masuk, tapi masih belum ada tanda-tanda hiks.

Apa kemalangan saya sebagai driver ojol cukup sampai di situ?

Tentu saja tidak kisanak, sekarang, kalau saya dapat orderan pun, saya super kesulitan mengirimkannya karena beberapa area seperti perumahan menerapkan karantina secara swadaya. Banyak akses jalan ditutup, dan ini tentu saja bikin pekerjaan saya lebih melelahkan karena saya harus muter-muter lumayan jauh hanya untuk bisa masuk sebuah perumahan. Kadang-kadang saya harus kena semprot juga—selain kena semprot disinfektan, kena semprot yang jaga portal karena dianggap bulak-balik terus.

Oiya soal disemprot disinfektan itu, ini jadi menyebalkan buat saya soalnya saya mengantar makanan bukan hanya 3 atau 4 kali saja. Kalau 10 kali, artinya saya harus disemprot 10 kali. Itu sih namanya udah bukan disemprot lagi, tapi mandi disinfektan heuheuheu.

Gara-gara pandemi ini, orderan saya terjun bebas. Ini tentu bikin dompet saya teriak keras karena minta segera diisi. Tapi saya dengar kabar dari jalanan katanya pemerintah mau bantu soal urusan kredit. Katanya sih bakal ada keringanan gitu. Namanya kalo nggak salah relaksasi apa ya. Saya nggak paham, bukan ekonom sih soalnya.

Kalau emang benar pemerintah mau bantu pekerja informal seperti driver ojol kayak saya, saya akan senang sekali. Bukan hanya senang sih, tapi girang setengah mati!!11!

Masalahnya, program ini masih belum jalan, bahkan saya curiga kalau programnya masih setengah hati. Maksudnya?

Ya bukan cinta aja yang setengah mati, program pemerintah juga sama. Lha wong sampe saat ini, program itu masih berupa pendataan.

Baca Juga:  Kemiskinan dan Kesusahan itu Cuma Berlangsung 40 Hari Saja, kok

Jadi tiap driver mendapat notifikasi untuk mengisi formulir di hape, diisi apakah punya tagihan kredit, sewa kendaraan, pinjaman bank atau tidak. Kalau tidak, nggak usah diisi. Kalau punya, maka diisi sesuai tanggungan yang dimiliki.

Tapi sampai sekarang, program ini nggak ada kabar lagi. Padahal kami para driver sudah dapat dua notifikasi soal pendataan ini. Saya sih aslinya nggak punya tanggungan kredit atau pinjaman bank, tapi teman saya punya. Dia punya tanggungan kredit mobil, dan sekarang dia kebingungan soalnya pihak leasing sudah mengingatkan dia soal tagihan, tapi program dari pemerintah ini belum ada tanda-tanda dilaksanakan. Kasian banget temen saya. Dia nggak ada duit juga karena orderan minim. Saya juga bingung soalnya nggak bisa bantu dia.

Oh ya, pendataannya kayak gini, gaes.

Screenshot_2020-04-03-19-09-56-811_com.grabtaxi.driver2.jpg

driver ojol di tengah pandemi

Mungkin itu dulu yang bisa saja ceritakan. Sebenarnya banyak yang ingin saya tulis, tapi saya pikir ini saja sudah cukup untuk ngasih gambaran gimana rasanya jadi driver ojol di tengah pandemi ini.

Saya cuma bisa berharap pandemi ini bisa segera berakhir. Tolong buat para customer kalian jangan sungkan-sungkan untuk pesan makanan supaya kami bisa tetap dapat orderan ya. Semoga kalian selalu banyak uang juga biar kalau order makanan terus nggak bikin kalian boros.

BACA JUGA Paradoks Social Distancing buat Pelaku UMKM yang Terpaksa Mecat Pekerjanya atau tulisan Hanif Nanda Zakaria lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
9


Komentar

Comments are closed.