Kuliah Online Bikin Jiwa Bandel Mahasiswa Tidak Terfasilitasi dengan Baik – Terminal Mojok

Kuliah Online Bikin Jiwa Bandel Mahasiswa Tidak Terfasilitasi dengan Baik

Artikel

Kalau beberapa waktu lalu sempat viral video di Youtube dengan judul “2 jam nggak ngapa-ngapain”, mungkin penggambaran itu cukup akurat untuk saya saat ini tapi dengan judul berbeda yaitu “1 tahun nggak ngapa-ngapain”. Gimana nggak? Kuliah yang dulunya dilakuin secara tatap muka berubah menjadi full kuliah online selama satu tahun.

Beberapa bulan awal mungkin kita masih bisa ketawa-ketiwi karena jam tidur jadi lebih banyak dan setiap hari seakan kayak hari libur. Tapi, siapa juga yang nyangka bahwa pandemi bisa berlangsung terus menerus selama satu tahun dan bikin kuliah jadi full online. Awal-awal kuliah online dulu mungkin bisa dilewati dengan senang hati bahkan beberapa tugas bisa diselesaikan jauh-jauh hari sebelum deadline.

Tapi, sekarang boro-boro nyelesain tugas jauh sebelum deadline, bisa ngumpulin tugas aja rasanya udah bersyukur, Cuy!

Selain itu, nggak bisa dimungkiri bahwa pasti banyak dari kalian termasuk saya yang bener-bener kangen suasana kampus. Suasananya ya, bukan mata kuliah dan dosennya (bercanda woy). Banyak hal yang bikin kangen buat balik lagi kuliah offline termasuk hal-hal “bandel” yang sering dilakuin bareng temen-temen dan kalo kalian nggak pernah ngelakuin ini mungkin kalian termasuk mahasiswa yang “terlalu baik”. Keadaan ini bikin jiwa bandel mahasiswa tidak terfasilitasi dengan baik.

Beberapa hal bandel yang bakal saya sebutin ini memang cuma afdal kalo dilakuin pas kuliah offline. Padahal, beberapa hal ini bisa aja kita lakuin pas kuliah online, tapi kurang greget dan sensasinya beda.

Pertama, bolos kelas. Sebagai mahasiswa, kayaknya hampir semua pernah ngelakuin kebandelan yang satu ini. Kebetulan kalau di kampus saya sih ada ketentuan bahwa mahasiswa minimal mengikuti minimal 75% perkuliahan untuk bisa ikut UAS. Ketika sudah dikasih kesempatan begitu, rugi dong kalau nggak dimanfaatkan.

Tujuan utama saya saat bolos kuliah sih biasanya ke burjonan, kongkow. Walaupun makanan dan minuman yang ditawarkan di burjonan cukup sederhana, tapi satu hal yang nggak bisa tergantikan adalah obrolan dan suasananya. Satu demi satu topik nggak kerasa udah terlewati sampai-sampai kita nggak sadar juga udah ngambil berapa banyak gorengan.

Kalau nggak ada inisiator buat menyudahi obrolan di burjonan, bisa-bisa niat bolos satu matkul malah kebablasan jadi dua matkul. Apalagi kalau tipe teman pengompor mulai beraksi menebar “doktrin” biar bisa nambah jam bolos. Anehnya, “doktrin” tersebut nggak jarang berhasil membuat kami nurut sama dia.

Kedua, tidur di kelas. Sebagai mahasiswa yang cenderung menjadi tipe deadliner, tidur kurang dari jam 12 malam adalah suatu hal yang asing buat saya. Ditambah lagi kalau tugas yang harus dikumpulkan besok lebih dari satu, buat bisa merem selama sejam dua jam pun udah sangat bersyukur.

Dampak dari kurang tidur bakal dirasain pas udah di kelas. Semua yang diomongin dosen ke kita seakan kayak dongeng sebelum tidur apalagi ada tipe dosen yang punya suara lirih mendayu-dayu yang bikin suasana tenang dan syahdu buat tidur. Tidur jadi hal yang sulit dihindari seakan-akan ada magnet di kelopak mata buat saling menempel satu sama lain. Kebandelan macam ini kalau dilakukan saat kuliah online memang nggak greget. Tinggal matikan video, mute, lalu tidur.

Ketiga, ngomongin dosen di belakang mereka. Sebagai mahasiswa yang kurang taat aturan, udah pasti bakalan banyak dosen yang bakal jadiin kita sasaran kemarahan mereka. Setiap cerita dimarahin dosen pun pasti langsung jadi bahan obrolan yang nggak ada habisnya.

Dosen yang punya “keunikan” tersendiri pasti bakal langsung jadi bahan omongan. Walaupun kadang cenderung ke kurang ajar, tapi nggak bisa dimungkiri kalau ngomongin dosen punya daya tarik tersendiri apalagi kalau banyak dari teman yang relate sama apa yang kita rasain.

Tahap lanjutan dari ngomongin dosen adalah ngikutin gaya yang dilakuin sama dosen tersebut. Anehnya, hampir di semua kampus pasti ada minimal satu teman yang punya kemampuan “impersonate”. Hasil menirunya juga mirip banget sama dosen yang dibicarakan. Duh, lawakan begini ini yang bikin rindu.

Mungkin masih ada hal-hal bandel lain yang emang paling pas kalau dilakuin pas kuliah offline, tapi menurut saya beberapa hal tersebut sudah bisa mewakili rasa kangen saya terhadap kuliah offline. Beberapa hal yang saya sebutkan sebelumnya murni muncul dari jiwa bandel saya sendiri sehingga nggak bakal mengurangi rasa hormat saya ke dosen dan kampus saya.

BACA JUGA Sudut Pandang Anak Rumahan yang Lihat Teman-temannya Hobi Nongkrong dan tulisan Muhammad Iqbal Habiburrohim lainnya.

Baca Juga:  Nggak Ada Larangan Punya Lebih Banyak Following di Akun Instagram
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
10


Komentar

Comments are closed.