Melewati Ramadan dengan Jadi Anak Satu-satunya di Rumah Saat Pandemi Memang Berat

Sebagai anak satu-satunya di rumah, saya harus ikut memastikan bahwa rumah sudah bersih sekaligus mengumpulkan piring dan gelas kotor yang masih berserakan bakda sahur.

Artikel

Avatar

Menjalani Ramadan di tengah pandemi memang tidak mudah. Tetap harus di rumah dan bekerja dengan mempertahankan produktivitas adalah sebuah tantangan besar. Ada begitu banyak hal di sekitar rumah sepanjang hari yang dapat mengganggu keseimbangan yang diusahakan untuk dipertimbangkan.

Di bulan suci yang diberkahi ini datang lebih banyak tanggung jawab, mengingat kewajiban khusus juga harus dipenuhi. Beribadah, bekerja serta urusan rumah tangga. Bulan Ramadan cenderung membuat banyak jadwal berubah. Terutama rutinitas harian para anggota keluarga di tengah kondisi pandemi seperti saat ini.

Dari yang biasanya tidur jam 9 malam, ketika Ramadan bisa jadi tidak tidur semalaman, misalnya. Selain itu, banyak pekerjaan yang juga dikerjakan pada malam hari. Karena siang hari jelas digunakan untuk lebih banyak bersantai.

Namun jika lebih diperhatikan, di antara anggota keluarga yang Ramadan tahun ini harus seharian di rumah, posisi seorang ibu tetap menjadi yang paling sulit ketika masa-masa ini. Lantaran semakin banyak orang di rumah, pekerjaan rumah juga pasti semakin banyak. Masakan, tumpukan baju kotor, cucian piring jelas akan bertambah.

Dan menjadi lebih sulit jika memiliki ayah dengan yang menganggap bahwa pekerjaan rumah adalah tugas perempuan atau istri. Ya, and this type that is in my house.

Pada dasarnya, sangat menyenangkan dapat berbagi tugas membantu orang tua dalam melaksanakan pekerjaan rumah jika ada banyak anggota keluarga di rumah. Sekalipun sedang bulan Ramadan, melakukan kegiatan Work From Home (WFH) tidak membosankan dan bikin betah.

Namun, terlahir sebagai anak bungsu dengan tiga kakak yang telah berkeluarga, membuat saya menjadi anak satu-satunya yang tinggal di rumah. Jadi, hampir semua pekerjaan rumah harus bisa saya kerjakan.

Ketika Ramadan, tugas menyiapkan makanan menjadi salah satu pekerjaan rumah yang sangat krusial. Kewajiban sahur dan berbuka menyebabkan waktu memasak pun berubah. Dini hari dan sore hari masakan harus siap di meja. Alhasil, membantu memasak di dapur sudah pasti menjadi tugas utama. Eits, ini hanya tugas yang pertama.

Tugas selanjutnya yakni membantu membersihkan rumah. Menyapu adalah pekerjaan rumah yang harus setiap hari dilakukan. Bahkan bisa sehari dua kali, yakni pada pagi dan sore hari. Padahal ketika bulan Ramadan, bakda Subuh merupakan waktu yang sangat nyaman untuk tidur. Sayangnya ada tugas lain yang harus dikerjakan terlebih dahulu, yakni menyapu.

Sebagai anak satu-satunya di rumah, saya harus ikut memastikan terlebih dahulu bahwa rumah sudah bersih sekaligus mengumpulkan piring dan gelas kotor yang masih berserakan di sudut-sudut rumah bakda sahur tadi. Nah, setelah itu barulah bisa tidur dengan nyenyak.

Namun, waktu nikmat itu tak berselang lama. Pagi menjelang siang, mata harus melek lagi untuk membantu memasak. Yah, beberapa ibu menganggap bahwa masak di siang hari ketika Ramadan adalah cara yang tepat untuk mengisi waktu. Selain bertujuan juga agar anak perempuan satu-satunya di rumah tidak kembali tidur.

Walaupun pada dasarnya, memasak di siang hari juga merupakan alibi agar ketika sore hari, ada pekerjaan rumah lain yang menunggu. Yakni berkebun dan membersihkan halaman rumah. Sebagaimana rumah yang berada di desa, halaman rumah pasti dipenuhi dengan tumbuhan yang bermacam-macam. Dari jenis tumbuhan berbuah seperti pohon mangga hingga tanaman kemangi pun ada.

Akibatnya? Jelas sampah daun berserakan setiap harinya. Dan sore hari merupakan waktu yang tepat untuk bercengkrama dengan makhluk Allah yang satu ini (baca: tanaman). Menyapu halaman, mencabuti rumput liar, serta menata kebun. Yah, hitung-hitung ngabuburit ala WFH, ya, kan?

Lagi-lagi, sebagai anak satu-satunya di rumah, saya harus bisa membantu banyak hal. Hingga pernah suatu waktu, pohon pisang di samping rumah sedang berbuah. Namun buahnya tumbuh tepat di atap rumah. Karena tangga kayu yang sudah lapuk, saya menjadi korban untuk naik ke atas genteng. Hal ini karena saya memiliki berat badan paling ringan di antara anggota keluarga lain.

Tapi di balik pekerjaan rumah yang begitu padat, ada juga pekerjaan tambahan jika kita masih berstatus mahasiswa. Tumpukan tugas dan jadwal kuliah online pasti menunggu untuk dikerjakan. Sekali lagi, dampak dari pandemi.

Apalagi bulan Ramadan biasanya menjadi masa-masa sibuk mahasiswa untuk menyiapkan Ujian Akhir Semester (UAS). Entah ujian akhir tahun ini, jadwal ujian online atau tugas yang akan semakin bertambah. Ah, semakin berat saja rasanya.

Eits, dan jangan lupakan juga status sebagai mahasiswa akhir. Sudah berapa minggu draf skripsi itu menganggur? Yah, pasalnya memang masih ada beberapa fakultas dan program studi (prodi) yang masih belum jelas dalam memberi aturan akan sistem pengerjaan tugas akhir ini. Termasuk prodi saya, eh.

BACA JUGA Esai-esai Terminal Ramadan Mojok lainnya.

Baca Juga:  Rindu Adalah Hak Semua Manusia, Tidak Terkecuali Narapidana

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.