5 Kegiatan yang Orang Lakukan saat Nunggu Lampu Merah – Terminal Mojok

5 Kegiatan yang Orang Lakukan saat Nunggu Lampu Merah

Artikel

Avatar

Nggak mungkin dalam sehari kita nggak ketemu sama lampu lalu lintas. Ya, meski sering dilanggar kalo jalanan sepi, tetapi tetap saja hakekat lampu lalu lintas harus dipatuhi karena buat keamanan kita sendiri. Nah, ngeselinnya kan kalo kita udah taat dan patuh nunggu lampu merah jadi ijo, terus ada aja orang di belakang kita yang nyelonong sebelum waktunya. Woy, situ waras?

Nah, mari lupakan si bedebah yang nyerobot lampu merah itu. Mari sepakat bahwa dilatasi waktu benar-benar terjadi di dunia ini, terlebih saat di lampu merah. Kalo di film Interstellar terjadi dilatasi waktu di mana satu jam di planet A sama dengan tujuh tahun di Bumi, di lampu merah, tiap detik yang berganti dan kita pantengin itu sama halnya dengan satu jam di waktu normal. Atau kalo nggak sejam di waktu normal ya pokoknya lebih lama banget.

Guna membunuh waktu biar nggak garing, biasanya kita melakukan hal-hal template yang kalo bukan kita yang lakuin, pasti ada aja orang yang kayak gitu. Berikut ini adalah hal-hal yang dilakuin orang pas nunggu lampu merah.

Kegiatan yang kita lakukan saat nunggu lampu merah #1 Mainan hape

Mari bersepakat bahwa mainan hape adalah cara paling ampuh biar nggak mati gaya plus sangat ampuh juga membunuh waktu. Kita bisa betah berjam-jam dengan siklus

buka IG
scrolling liat foto-foto
tutup IG
buka WA
tonton abis semua stori WA temen
tutup WA
buka YouTube
nonton beberapa video
tutup YouTube
buka IG

demikian terus berulang tanpa bosen.

Kegiatan yang kita lakukan saat nunggu lampu merah #2 Ngitung mundur detikan di atas lampu lalu lintas

Kalo baterai hape habis atau nggak punya kuota atau malah nggak punya hape, menghitung detikan lampu merah adalah aktivitas yang menarik. Kayak berasa diejek gitu pas tahu kita harus nunggu 60 detik lagi. Kan ngeselin, udah benda mati, nahan kita biar berhenti dan panas-panasan atau kehujanan, eh tampangnya flat aja gitu nggak ada ekspresi bersalah sama sekali.

Menghitung mundur awalnya emang ngeselin kalo masih lama, tapi kalo udah mendekati detik-detik terakhir, asli sangat seru. Pasti kalian sering ngitung mundur dalam hati pas angka-angkanya ilang dan berubah jadi kalimat “Tunggu sampai hijau” gitu kan, sambil siap-siap tancap gas keburu diklakson sama orang belakang.

Baca Juga:  Habis Telat Terbit Buru-Buru dan Bunyi Klakson di Lampu Merah yang Masih 5 Detik

Kegiatan yang kita lakukan saat nunggu lampu merah #3 Berteduh dulu

Kalo berada di barisan mayan belakang dan putus asa bakal lolos dari lampu merah periode pertama, nyetandarin motor dan duduk di trotoar sambil berteduh di bawah pohon adalah pilihan lumayan. Asli, sia-sia belaka kalian nyoba nyelip buat lolos lampu merah. Kalian bakal tetep lolos di lampu merah kedua, ketiga, atau malah keempat. Jadi daripada buang-buang tenaga dan ngomel-ngomel mulu, mending menyerah dan berteduh. Nugguin kemacetan terurai, barulah balik ke motor dan tancap gas.

Kegiatan yang kita lakukan saat nunggu lampu merah #4 Ngumpet dari pengamen

Seberapa sering kalian nyoba ngumpet di sela-sela mobil atau di tengah kerumunan kendaraan biar nggak didatangi pengamen? Pasti sering! Bukannya nggak mau ngasih receh, tetapi karena emang lagi nggak ada duit juga. Lagian kalo dihitung-hitung kalo pengamen itu beroperasi enam jam di lampu merah yang sama, dan setiap lampu merah ada aja yang ngasih dua ribu, penghasilannya sudah melebihi UMR Jogja.

Nah, nyelip-nyelip nyari tempat buat ngumpet inilah yang bisa jadi alternatif buat membunuh waktu sambil nungguin lampu merah berganti jadi ijo. Sapa tahu sambil nyelip-nyelip, eh ternyata udah sampe barisan depan dan tinggal tancap gas begitu lampunya nyala ijo. Asal jangan pas coba ngumpet, eh malah ketemu sama mas pengamennya.

Kegiatan yang kita lakukan saat nunggu lampu merah #5 Mainan klakson

Ini jangan dilakuin ya, walau emang banyak manusia yang demen mainan klakson pas lampu merah. Yakali dikiranya bisa ngubah lampu merah jadi ijo gegara nglakson. Atau karena sebel orang di depannya nggak maju-maju padahal ada celah buat maju? Bisa jadi. Tetapi pokoknya tindakan ini sungguh nyebelin, apalagi buat orang-orang di barisan depan.

Nih, kayak gini kasusnya:

Kita lagi khidmad nunggu lampu ijo sambil pura-pura nggak liatin badut berkostum aneh dengan kepala gede banget yang bukannya lucu jatuhnya malah serem, apalagi nari-nari diiringi musik dangdut, dan tiba-tiba lampu lalu lintas berubah ijo? Yes. Baru juga mau jalan, eh entah siapa pun di belakang sana sudah nekan klakson keras-keras. Kaget, kampret!

Baca Juga:  Ini Loh Faedahnya Lampu Merah Berdurasi Lama

Nah itu, ngapain sih baru juga berubah ijo, belum genap sedetik, udah diklaksonin aja? Kan ngeselin. Dipikir yang di barisan depan nggak tahu lampu udah ijo apa? Atau dipikir yang di depan itu sengaja berlama-lama dan berkonspirasi biar yang di belakang kena lampu merah lagi, gitu? Kagak. Lagian itu lampu lalu lintas sudah bekerja sesuai jobdesknya, jadi kalo emang kalian mayan jauh di belakang, nggak usah ngarep bakal lolos di lampu ijo pertama. Dipikir kalo nglakson otomatis barisan kendaraan auto kelempar jauh ke depan? Kagak bisa. Jadi ya udah antre aja dengan sabar. Nikmati proses mengantre di lampu merah dengan cara yang baik dan benar tanpa menjadi menyebalkan bagi orang lain.

Well, di satu sisi memang sebenernya mengklakson itu wujud komunikasi antarkendaraan, dan tujuan mengklakson pas lampu ijo baru nyala itu biar yang barisan depan sadar dan buru-buru jalan. Soalnya ya gimana lagi, ya? Ada orang yang emang sadar kalo lampu udah ijo dan bergegas jalan, tapi ada juga yang nggak sadar gegara mainan hape, barangkali mainan tinder selama lampu merah, keasikan, terus nggak sadar lampu udah ijo, giliran diklaksonin heboh ngantongin hape dan terburu-buru tancap gas. Pokoknya macem-macem penyebab yang bikin arus perjalanan semakin lambat. Di sanalah pentingnya yang belakang nglakson biar yang depan langsung sadar dan bergegas.

Ada dua poin yang kita dapat di sini.
Pertama, nglakson pas lampu ijo baru nyala itu ngeselin banget buat orang-orang di depan.
Kedua, mainan hape pas lampu merah, apalagi di barisan depan itu menyebalkan buat yang belakang karena bakal memperlambat arus lalu lintas begitu ijo nyala.

Jadi gimana?
Udah, jalan kaki aja. Atau nyewa jetpacknya Carl di GTA San Andreas itu.

BACA JUGA Nggak Usah Ngeyel, Mie Sedaap Lebih Enak daripada Indomie dan tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.