Pandemi Berkepanjangan Bikin Penderita Maskne seperti Saya Kewalahan – Terminal Mojok

Pandemi Berkepanjangan Bikin Penderita Maskne seperti Saya Kewalahan

Artikel

Avatar

Sudah lebih dari setahun ini kita berhadapan dengan pandemi Covid-19. Lebih dari setahun pula banyak hal yang berubah dalam kehidupan. Pergi ke mana-mana kini tak sebebas masa lalu. Mau ke sana kemari harus mematuhi 5M. Makin ke sini protokol kesehatan makin gencar digaungkan, makin ke sini pula ada hal baru yang ikut-ikutan muncul. Apalagi kalau bukan maskne.

Maskne adalah mask acne, yang kalau bahasa gaulnya sih jerawat akibat penggunaan masker. Karena disebabkan penggunaan masker, maskne ini biasa muncul ya di tempat-tempat tertutup masker seperti dagu, pipi bagian bawah, dan hidung. Layaknya jerawat yang nggak disebabkan pemakaian masker, maskne ini tentu saja memengaruhi penampilan seseorang. Yah, walau sekarang kalau lagi jerawatan nggak kelihatan, sih. Kan pakai masker terus. Ehehehe~

Saya adalah salah seorang penderita maskne. Wong nggak pakai masker saja kulit wajah saya memang rentan jerawatan. Apalagi di saat seperti ini yang mana harus pakai masker terus saat beraktivitas. Sulit memang harus berhadapan dengan jerawat. Sudah ganggu penampilan, setelah hilang pun suka berbekas di hati kayak mantan wajah.

Nah, sebagai seorang maskne warrior, saya akan berbagi sedikit tips mencegah si maskne ini. Kalau sudah telanjur jerawatan ya sudah mau gimana lagi, setidaknya kita pernah berjuang bersama mencegah si maskne.

Pertama, rajin ganti masker. Mylov, kalau kalian menggunakan masker bedah untuk beraktivitas selama pandemi ini, jangan lupa untuk rajin menggantinya minimal 3-4 jam sekali. Akan lebih baik lagi jika kalian menggunakan masker kain. Tekstur kain yang halus dapat mengurangi gesekan antara masker dan wajah kita, apalagi jika kalian punya kulit wajah yang sensitif. Makin kena gesekan, malah makin bikin iritasi. Selain itu, masker bedah cenderung lebih cepat bikin kulit wajah lembap karena bahannya yang nggak menyerap keringat dan area lembap jadi tempat kesukaan bakteri bersarang. Hiiiy~

Baca Juga:  Nasi Anjing yang Katanya Simbol Kesetiaan: Ah, Gimmick Macam Apa?!

Jangan lupa juga, walaupun kalian sudah menggunakan masker kain, siapkan juga masker cadangan, ya. Paling nggak rajin-rajin ganti masker lah. Jangan memakai masker yang sama seharian penuh. Lalu, pastikan ukuran maskernya pas di wajah kalian, jangan terlalu ketat seketat kurasi naskah di Terminal Mojok. Eh.

Kedua, nggak usah pakai makeup tebal. Nah, kalau yang satu ini jadi perhatian buat para kaum hawa, nih. Jujur saja, selama pandemi ini, saya jarang banget makeup-an. Lah, ngapain juga makeup-an, wong ketutupan sama masker, kok. Kalau makeup-an juga siapa yang lihat? Jadi, daripada buang-buang makeup, mending tampil biasa saja. Pakai pelembap wajah secukupnya, pakai sunscreen jangan lupa, dan pakai bedak tipis-tipis saja. Nggak usah tambah-tambah foundation atau apa pun itu yang berat-berat, Ladies. Pandemi ini sudah berat bagi kita semua, nggak usah ditambah berat dengan makeup kita.

Masalahnya, makeup bisa menyumbat pori-pori wajah dan pori-pori wajah yang tersumbat adalah sumber dari kemunculan jerawat. Kebayang kan seandainya kita pakai makeup tebal, maskernya lembap, duh itu jerawat bakal beranak pinak. Yakin, deh!

Ketiga, cuci muka sehabis berpergian dan beraktivitas. Ini wajib banget dilakukan apalagi setelah memakai masker setelah beraktivitas. Sesuaikan sabun cuci muka yang cocok dengan kondisi kulit kalian. Jangan cuci muka pakai sabun untuk kulit wajah berminyak padahal kulit kalian cenderung kering dan sebaliknya. Bisa-bisa malah muncul masalah baru nggak cuma jerawat saja.

Baca Juga:  Membandingkan Tiga Merek Sabun Cuci Tangan Harga Sepuluh Ribuan, Mana yang Terbaik?

Keempat, kalau sudah telanjur jerawatan seperti saya, ya dirawat. Jangan didiamkan apalagi dipelihara, ya, Mylov. Pakai obat totol jerawat supaya jerawat cepat kempes dan jangan sembarangan memencet jerawat. Bisa-bisa jerawat malah tambah meradang dan jadi banyak.

Maskne memang bikin kewalahan banyak orang, tapi percayalah jika ditangani dengan baik jerawat pasti akan segera sembuh. Begitu halnya dengan pandemi ini. Semoga saja pandemi ini tak berkepanjangan dan kita semua bisa beraktivitas dengan normal seperti semula.

BACA JUGA Kontroversi Skincare Ber-Paraben, Kepriben Iki? dan tulisan Intan Ekapratiwi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
6


Komentar

Comments are closed.