Panduan Salat Tarawih Minimalis buat yang Modal Hafalan Surahnya Dikit Banget – Terminal Mojok

Panduan Salat Tarawih Minimalis buat yang Modal Hafalan Surahnya Dikit Banget

Featured

Moh Rivaldi Abdul

Salah satu sebab banyak orang yang kurang sreg dengan imbauan ulama untuk salat Tarawih di rumah di tengah pandemi ini, karena buanyak yang tidak tahu atau bingung bagaimana melaksanakan salat Tarawih di rumah. Banyak yang berpikiran, kalau melaksanakan salat Tarawih itu berat karena pasti harus punya modal hafalan surah yang buanyak, kan?

Hmm, padahal nggak gitu juga, sih. Melaksanakan salat Tarawih di rumah itu nggak berat, setidaknya nggak seberat rindu Dilan ke Milea. Eh, bucin kambuh, nih.

Beneran kok, melaksanakan salat Tarawih di rumah tak berat, alias ringan-ringan saja. Asal tak diberat-beratin saja, pasti bakalan terasa ringan. Sebab pada dasarnya pelaksanaan salat tarawih sama saja dengan salat sunah lainnya. Walaupun jumlah rakaatnya buanyak, 8-20 rakaat, kamu yang modal hafalan surahnya sedikit tetap bisa kok melaksananya di rumah, baik sebagai imam atau salat gaya jomblo tanpa makmum.

Misalnya modal hafalanmu kere, hanya hafal 3 surah: surah Alfatihah, Al-Ikhlas, dan An-nas. Hadeeeh, kok nyesek amat. Kenapa nggak dari dulu buanyakin hafalin Alquran, yak! Kamu yang hanya hafal tiga surah tersebut, itu sudah cukup sebagai modal pelaksanaan tarawih minimalis di rumah.

Atau misalnya nggak hafal Al-Ikhlas sama An-Nas, tapi hanya hafal surah lainnya, itu juga bisa, kok. Asal kamu sudah hafal Alfatihah. Kalau surah yang satu ini memang nggak bisa ditawar-tawar, ya. Pasalnya, surah Alfatihah masuk dalam rukun salat. Kalau belum punya modal hafalan surah Alfatihah plus 2 surah lainnya, hmmm, hafalin dulu sana. Hidup kok nggak punya modal sama sekali~

Jadi, untuk melaksanakan salat tarawih nggak harus punya modal hafalan yang buanyak, ya. Hafalan sedikit tetap bisa kok, yang penting syarat sah dan rukun salat terpenuhi, yang lain mah hanya ibarat hiasan dalam rumah saja.

Lantas, apa saja syarat sah dan rukun salat? Nih, saya cukup sebutin saja. Biar esai panduan tarawih minimalisnya nggak kepanjangan.

Sebelum masuk salat, perlu diperhatikan 5 syarat sah salat:

Pertama, badan suci–bersih–dari hadas dan najis. Jadi bersiin badan dulu dan wudu dulu.

Kedua, menutup aurat dengan pakaian yang suci. Jangan salatnya sudah minimalis, eh, pakai pakaian juga minimalis. Nggak bolah ya, aurat harus ketutup.

Baca Juga:  Daripada Berharap pada Negara, Wudu Jadi Jalan Ninja Saya Mencegah Corona

Ketiga, berada di tempat yang suci. Jadi ngerjain salatnya di tempat yang bersih ya, minimal bersih dari kotoran dan najis.

Keempat, tahu pasti masuknya waktu salat. Maksudnya, melaksanakan salat pada waktunya. Jadi, jangan melaksanakan tarawih di siang hari, itu mah bukan waktunya. Ingat-ingat, tarawih setelah isya, ya.

Kelima, menghadap kiblat. Yang ini jelas, kan?

Sudah terpenuhi syarat sah salat, lanjut deh perhatiin rukun-rukun salat:

  • Niat
  • Berdiri bagi yang mampu
  • Takbiratul ihram
  • Membaca surat Alfatihah (sudah saya bilangin kalau surah yang satu ini nggak bisa ditawar-tawar, ya)
  • Ruku’
  • Thuma’ninah (jeda dikit atau jangan buru-buru)
  • Bangun dari ruku’ dan i’tidal
  • Thuma’ninah
  • Sujud
  • Thuma’ninah
  • Duduk di antara 2 sujud
  • Thuma’ninah
  • Duduk untuk tasyahud akhir
  • Membaca tasyahud akhir
  • Membaca salawat pada Nabi Saw saat tasyahud akhir
  • Salam pertama
  • Niat keluar dari salat (yang ini ada pendapat bahwa secara otomatis masuk dalam rukun salam pertama)
  • Tertib (maksudnya berurutan, misalnya ruku’, berdiri, baru sujud, jangan diputar sujud, berdiri, baru ruku’, ya)

Nah, itu syarat sah dan rukun salat yang harus dipenuhi. Setelah itu tinggal melaksanakan salat Tarawih dengan bacaan surah minimalis, wkwkwk.

Namun sebelumnya, tentuin dulu mau Tarawih berapa rakaat. Jadi, bisa pilih 8 atau 20 rakaat, sesuai kemampuan saja. Setelah Tarawih, bagusnya kerjain juga salat Witir ya, bisa 1, 3, 5, dst dalam kelipatan ganjil. Yang umum biasanya 3 rakaat.

Setelah itu tentuin mau ngerjain tarawih yang bagaimana? Apa setiap 2 rakaat salam atau setiap 4 rakaat salam? Nah, untuk kamu yang hafalan surahnya minimalis, misalnya hanya hafal 2 surah selain Alfatihah, maka bisa pilih cara setiap 2 rakaat salam.

Sudah dapat formasi tarawihnya, maka sudah bisa mulai deh tarawih minimalisnya di rumah. Di dua rakaat pertama, baca Alfatihah setelahnya baca surah Al-Ikhlas untuk rakaat pertama. Lalu, pada rakaat kedua baca Alfatihah dan surah An-Nas.

Lanjut di 2 rakaat kedua…..

“Trusss, yang dibaca surah apa? Kan modal saya hanya 3 surah sudah termasuk Alfatihah dan itu sudah dibaca di 2 rakaat pertama? Jadi, gimana, dong?”

Baca Juga:  Seperti Inilah yang Dilakukan para Pokemon Selama Pandemi

Ya, dibaca lagi, lah. Modal surah yang itu-itu saja terus diulang di setiap sesi 2 rakaat. Nggak apa-apa kok, yang penting syarat sah dan rukun-rukun salatnya terpenuhi.

Setelah itu masuk salat Witir. Nah, kamu bisa bagi witir 2 sesi: 2 rakaat + 1 rakaat. Jadi, di 2 rakaat, baca sama kayak waktu salat tarawih. Di 1 rakaat terakhir, cukup baca Alfatihah dan An-Nas.

Dan selesai deh, salat Tarawih plus Witirnya. Sederhana, kan? Ringan, kan? Gitu aja kok repot (ala-ala Gus Dur).

Memang idealnya salat itu dengan bacaan yang merdu dan dengan surah-surah yang panjang biar lebih gaya. Namun, kalau bisanya hanya bacaan surah pendek, sudah gitu bacaannya itu-itu saja, sebab hafalanya hanya itu saja, nggak masalah, kok. Daripada nggak salat sama sekali, kan?

Allah itu nggak kayak jin-jin di pohon, yang kalau kasih sesajennya minimalis bakal marah-marah. Allah Maha Penyayang, asal salat dengan niat ikhlas menghamba pada-Nya, walau dengan bacaan minimalis, Insyallah tetap bakalan diterima oleh-Nya.

Oh iya, sambil salat Tarawih minimalis dengan modal hafalan surah yang kere, hafalannya bisa ditambah sedikit demi sedikit. Bisa ditambah dengan menghafal surah Alkautsar atau surah pendek lainnya. Nanti kalau hafalan surahnya sudah nambah, kan sudah bisa tarawih dengan ganti-ganti bacaan surah.

Catatan: panduan ini untuk yang masih awam, ya. Kalau kamu hafiz Alquran, ya silahkan saja baca Albaqarah. Eh, itu kalau salatnya sendiri, lho. Kalau salat bareng keluarga, apalagi ada nenek-kakek yang sudah tua buanget, ya jangan terlalu kepanjangan baca surahnya. Kasian bisa kambuh rematiknya.

Jadi melaksanakan Tarawih di rumah nggak berat kok! Oke, selamat melaksanakan tarawih minimalis, ya. Semoga Ramadhan kita berkah.

BACA JUGA Hal-hal Menyebalkan Saat Salat Tarawih pada Bulan Ramadan atau tulisan Moh. Rivaldi Abdul lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
11


Komentar

Comments are closed.