4 Tipe Bocil Saat Salat Tarawih. #TakjilanTerminal26 – Terminal Mojok

4 Tipe Bocil Saat Salat Tarawih. #TakjilanTerminal26

Artikel

Rifky Aritama

Apa sih yang ada di benak kalian kalau dengar kata anak kecil atau yang biasa disebut bocil? pasti sebagian besar dari kalian ada yang bilang; lucu, ngeselin, ganggu, atau kocak. Ya betul semuanya benar. Apalagi kalau bocil itu beramai-ramai melaksanakan salat lima waktu berjamaah di masjid, rame dah tuh. Meski begitu, patut disyukuri jika di masjid kalian masih ada suara tawa dari para bocil, ini membuktikan masih banyak yang antusias untuk pergi ke masjid. Namun, apa jadinya jika bocil melakukan salat tarawih berjamaah di masjid?

Tentu suasananya jauh berbeda jika hanya salat lima waktu berjamaah di masjid. Biasanya suasana masjid bakalan lebih ramai daripada salat berjamaah biasa. Saya ingin mengulas beberapa bocil yang sering saya temuin waktu salat tarawih berjamaah di masjid kampung saya. Dan saya yakin, di kampung kalian pun tak akan jauh berbeda.

Si rajin

Bocil tipe ini biasanya berangkat tarawihnya bareng ayahnya. Menduduki shaf paling depan dan mengikuti salat tarawih berjamaah hingga selesai. Pokoknya bocil tipe ini rajin deh soalnya bareng ayahnya.Kalau nggak bareng ayahnya nggak tahu sih apakah tetap bakalan rajin atau nggak, hehehe.

Tapi tenang, si rajin ini juga punya waktu bermainnya sendiri kok. Biasanya sih waktu bermainnya selepas pulang tarawih.

Tukang becanda

Berbanding terbalik dengan bocil tipe ini, dia ke masjid pokoknya bercanda terus. Meski sudah ditegur berkali-kali bakalan tetap bercanda terus. Hobinya suka teriak-teriak di masjid dan lari-larian di masjid. Biasanya bocil tipe ini umurnya antara enam sampai sepuluh tuhun. Wajar sih karena memang umur-umur segitu masih umurnya buat main-main.

Namun, meski sering bercanda tolong jangan dimarahin, ya. Kalau memang benar-benar mengganggu karena berisiknya bisa ditegur dengan tegas tanpa harus memarahi. Takutnya bocil-bocil ini jadi nggak mau tarawih berjamaah lagi di masjid.

Tukang main petasan

Menurut saya ini tipe bocil yang paling ngeselin di antara dua tipe bocil di atas. Bayangin aja waktu lagi tarawih suka tiba-tiba ada suara petasan meledak. Ini ngagetin banget, bahkan termasuk mengganggu banget. Selain itu, anak-anak yang bermain petasan berpotensi membahayakan dirinya sendiri. Tak jarang ada beberapa kasus anak kecil yang tangannya kena ledakan petasan.

Kalau ada petisi anak-anak dilarang main petasan saya bakalan jadi yang paling antusias menandatanganinya. Kalau perlu saya kasih sepuluh tanda tangan biar bocil dilarang main petasan. Soalnya, terkadang di antara jamaah tersebut ada orang yang sudah sepuh dan memiliki riwayat penyakit jantung. Kan bahaya tuh. Dah jitak aja bocah beginian.

Si petarung

Kalau tadi bocil tukang main petasan merupakan bocil yang paling nyebelin, berbeda sama bocil tipe ini, bocil tipe ini nggak nyebelin, tapi merupakan bocil terkuat di antara semua tipe bocil di atas.

Biasanya saat berangkat tarawih bocil petarung selalu menyandangkan sarung di bahunya. Lalu saat pertengahan salat tarawih mereka melakukan perang sarung di luar masjid. Sarung-sarung yang dipakai salat digulungkan lalu diikat di bagian ujungnya sehingga berbentuk seperti cambuk.

Cukup sakit jika cambukan sarung ini mengenai badan, bahkan kalau cambukannya keras bakalan berbekas merah di badan. Para bocil di masjid kampung saya biasanya saling berperang dan biasanya sih berujung ada yang nangis. Pokoknya seru banget kayak nontonin gladiator.

Itulah tipe bocil yang ikut salat tarawih yang sering saya temuin di masjid kampung saya, kalau di masjid kampung kalian kayak gimana, Gaes?

BACA JUGA Alasan Jemaah Tarawih Ramai di Awal, Sepi di Tengah, dan Ramai Kembali di Akhir Ramadan. #TakjilanTerminal24 atau tulisan Rifky Aritama lainnya.

Baca Juga:  Ditolak Perusahaan Saat Melamar Kerja Bukan Berarti Tidak Layak
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
4


Komentar

Comments are closed.