Ramadan Tiba, Undangan Bukber Mulai Bertebaran

Buka bersama sebagai ajang makan bersama, bukber Ramadan juga bertujuan untuk mempererat silaturahmi dan reuni kangen-kangenan setelah lama tak jumpa.

Artikel

Avatar

Niat hati, selama Ramadan keuangan akan semakin membaik. Siang hari yang biasanya jajan untuk makan sianglah, ngemillah, ngopi, minum es-lah, rujak, dan makanan lainnya, maka selama Ramadan akan diskip.

Otomatis dengan pemangkasan jatah makan siang, uang kita tersimpan rapi sebagai tabungan. Hingga undangan bukber alias buka bersama mulai berdatangan satu persatu. Dari undangan buka bersama teman kuliah dulu, teman SMA, teman SMP, teman SD, teman TK, teman sekantor, teman pengajian, teman komunitas, dan teman-teman lainnya.

Tak bisa dipungkuri, acara bukber ini sudah seperti agenda wajib setiap tahunnya. Selain sebagai ajang makan bersama, bukber juga bertujuan untuk mempererat silaturahmi dan reuni kangen-kangenan setelah lama tak jumpa.

Makannya mungkin masih bisalah ya terjangkau, tapi hal-hal pendukungnya ini loh yang kadang bikin tekor. Masak mau datang ke bukber bajunya itu-itu aja, gengsi dong. Belum lagi nanti kalau ketemu mantan pas zaman sekolah duh. Masak mukanya kucel, penampilannya gak oke. Hmmm…tentu saja tak akan kubiarkan semua itu, Ferguso!

Alhasil, hanya untuk menghadiri sebuah bukber saja, harus membeli baju baru, jilbab baru, sandal atau sepatu baru, tas baru, dan kadang harus ke salon dulu biar telihat cantik nanti pas di acara. Yah mungkin semacam Cinderella yang ingin hadir di acara pesta di istana.

Sudah lama tak jumpa, ingin jugalah ya dipuji dan ingin memperlihatkan kalau kita ini sukses, bahagia, dan cantik. Gak semua perempuan kayak gini sih, tapi kebanyakan yah kayak gini. Termasuk saya juga. Aha!

Ini baru satu undangan, biasanya kan tiap Ramadan undangan silih berganti kayak undangan nikahan. Yang satunya baru datang, satunya menyusul lagi. Mau nolak gak enak, tapi kalau gak ditolak yah tekor. Serba bingung pokoknya.

Baca Juga:  Lupakan Soal Outfit of The Day: Tanpanya, Pakaian yang Rapi dan Sopan Kadang Lebih Enak Dipandang

Dan dengan gengsi yang sama, akhirnya belanja lagi, dandan lagi, lalu bokek alias kere lagi.Ramadan dijadikan ajang hemat seolah hanya sebuah wacana belaka, pada kenyataannya yah tetap saja boros.

Padahal acara bukber kadang kurang berfaedah. Di sana cuma dijadikan ajang pamer, ngobrol hal-hal tak bermanfaat, dan yang paling amat menyebalkan itu kalau di sana orang-orangnya justru malah sibuk mainan handphone masing-masing. Kalau di WA Group sih rame pada chat, eh, sekalinya ketemu malah sibuk dengan gadget masing-masing.

Kata para ustaz, menjelang buka puasa sebenarnya merupakan saat-saat yang sakral untuk memanjatkan doa pada Tuhan. Mungkin alangkah baiknya kalau hal itu digunakan sebaik mungkin. Jadi, seharian kita berpuasa menahan lapar dan haus ini tidak terbuang sia-sia dan mubadzir.

Semua ini bukan berarti semua acara buka bersama itu jelek dan tidak berfaedah, tidak, ini semua tergantung orangnya masing-masing sih ya. Namun di bulan suci ini, alangkah baiknya kalau kita memperbanyak amalan dan menyedikitkan bicara hal-hal remeh yang tidak ada manfaatnya.

Jangan sampai ajang bukber justru digunakan untuk menggunjing temannya, menggosipkan orang lain, tertawa terbahak-bahak, dan karena terlalu asyik mengobrol hingga lupa waktu dan bahkan sampai meninggalkan salat karena saking asyiknya mengobrol. Sungguh sia-sia belaka bukan?

Coba sekali-sekali hadiri buka bersama anak-anak yatim di panti asuhan. Dengan melihat anak-anak yang tinggal di panti, hal ini mungkin akan mendorong rasa syukur kita. Bahwa kita masih memiliki orangtua yang begitu menyayangi kita. Kita masih punya rumah yang hangat dengan cinta kasih yang tiada habisnya.

Coba sekali-sekali buka bersama dengan mentraktir anak jalanan atau gelandangan dengan sebuah nasi bungkus. Agar kita tahu betapa berartinya makanan sederhana itu bagi orang yang kelaparan di jalanan. Makna berpuasa itu juga agar kita ikut merasakan apa yang dirasakan oleh kaum dhuafa. Yang mana setiap hari menahan lapar karena tak memiliki uang. Di sinilah, kita akan belajar untuk berbagi dan lebih berempati lagi pada mereka yang kurang beruntung.

Baca Juga:  Surat Terbuka Untuk Takmir Masjid Jelang Berakhirnya Bulan Ramadan

Coba sekali-sekali kita buka bersama dengan keluarga di rumah. Makan masakan ibu dan berkumpul dengan keluarga. Kadang saat Ramadan kita justru sibuk menghadiri acara buka bersama setiap hari hingga tak sempat untuk buka bersama dengan keluarga sendiri. Padahal ada keluarga yang menanti kehadiran kita dengan cinta yang tulus. Selain itu makan di rumah sudah pasti terjamin kehigienisan dan kandungan gizinya. Dan yang pasti kita bisa lebih berhemat.

Mari seleksi dalam menghadiri acara buka bersama, prioritaskan kewajiban dan tanggung jawab kita. Jangan sampai kita lalai dan terjebak dengan hal-hal yang tidak berfaedah. Selamat berpuasa dan menanti azan magrib.

---
507 kali dilihat

1

Komentar

Comments are closed.