Curahan Hati Seorang Pendukung Liverpool FC – Terminal Mojok

Curahan Hati Seorang Pendukung Liverpool FC

Artikel

Saat kelas 2 SMP, saya yang ketika itu tidak suka begadang, sengaja bangun sekitar pukul 02.00 WIB dini hari, untuk menonton pertandingan final Liga Champions antara AC Milan vs Liverpool FC.

Saya yang sejak kelas 4 menyukai Liverpool, sudah pasti tentu menunggu momen ini.

Mungkin saya bukan satu-satunya pendukung Liverpool yang mengawali rasa suka karena melihat Steven George Gerrard ada di tim ini. Walau saya awam tentang sepakbola, entah kenapa senang sekali melihat cara Gerrard bermain. Perpaduan antara umpan terobosan dan lambung yang memukau dengan tembakan jarak jauh yang sangat keras.

Kembali ke flashback final liga champions. Pertandingan dimulai, saya sangat antusias, karena saat itu Liverpool berstatus sebagai kuda hitam dan sempat kesulitan melewati fase grup, bahkan, hampir tidak lolos seandainya Gerrard tidak memasukan yang ketiga kalinya ke gawang Olympiakos.

Sedangkan AC Milan, tim yang kala itu dihuni oleh banyak pemain hebat, diantaranya Ricardo Kaka, Paolo Maldini, Serginho, Andrea Pirlo, Hernan Crespo, Dida, dan pemain top lainnya. Di atas kertas, peluang Liverpool mengangkat trofi champions sangat tipis. Mengingat materi pemain yang dirasa biasa saja.

Penjaga gawang Jerzy Dudek, bek Hyppia, tengah Xabi Alonso dan Gerrard, selebihnya ada Luis Garcia, Djibril Cisse, Milan Baros. Itu saja yang saya rasa menarik untuk dilihat skill individunya. Namun, sekecil apa pun peluang tetap ada dan harus diperhitungkan.

Pertandingan langsung menjadi petaka bagi Liverpool yang kalau itu langsung kebobolan pada menit pertama oleh Maldini, setelah mendapatkann umpang yang cukup matang dari Andrea Pirlo. Seakan tidak mau kalah dan mengamuk, Crespo mencetak dua gol pada menit ’39 dan ’44. Skor di babak pertama 3-0, Milan jauh unggul.

Pemain Liverpool terlihat lesu, seakan jalannya pertandingan tidak akan berubah. Menyerah, bisa menjadi opsi. Dengan defisit gol tersebut, rasanya sulit untuk mengejar ketertinggalan.

Saya pun sempat berpikir, “Liverpool pasti kalah, ngejar 3 gol itu nggak gampang.”

Namun, Rafa Benitez yang kala itu menjadi Manager Liverpool tidak mau pasrah begitu saja. Pada babak kedua, John Arne Riise memberi umpan lambung ke kotak pinalti AC Milan, Gerrard yang sudah menunggu langsung menanduk bola tersebut ke kiri gawang Dida. Skor berubah menjadi 3-1 pada menit ke 54.

Momen itu langsung menjadi penyemangat bagi semua pemain dan suporter yang hadir. Isi stadion semakin riuh saat Smicer dan Alonso menambah skor bagi Liverpool di menit ’56 dan ’60. Keajaiban. Skor menjadi imbang 3-3 sampai dengan perpanjangan waktu berakhir.

Pertandingan dilanjut dengan adu pinalti. Memang kala itu mungkin nasib AC Milan sedang tidak mujur atau terlalu jumawa di awal, pada akhirnya, Liverpool yg mengangkat trofi Champions setelah menang adu pinalti.

Entah kenapa walau sebatas menonton lewat layar kaca, saya ikut teharu dan merasakan euforia kemenangan Liverpool.

Ya, itu hanya sebagian momen yang membekas di memori saya sebagai suporter awam tanpa bermaksud membahas sejarah.

Sebagai salah satu fans Liverpool, saya seringkali mendapat cemooh dari teman saya, pendukung tim lain, khususnya dari yang mendukung Manchester United, sih.

“Nggak usah ngebanggain sejarah, yang diomongin sejarah mulu, udah lewat!”

Kalian mesti tahu, saya sendiri juga sudah tidak pernah membahas soal momen itu sebagai pembelaan saya ketika Liverpool sedang kalah atau terpuruk. Sudah empet. Seperti saat ini, yang semestinya sudah sedikit lagi bisa menjuarai Liga Utama Inggris. Namun, syaratnya cukup sulit.

Liverpool harus berharap banyak kepada Brighton and Hove Albion untuk dapat mengalahkan Manchester City, minimal imbang. Dengan catatan, Liverpool harus menang lawan Wolverhampton. Peluang masih ada, namun, sulitnya keterlaluan. Ditambah squad City yang saat ini sedang onfire memburu gelar juara. Mereka tidak akan kendor lawan Brighton, kawan.

Selain itu, peluang menjuarai Liga Champions juga kian menipis setelah Liverpool dikalahkan Barcelona pada leg pertama 3-0. Jangan bicara soal juara dulu, kejar dulu lah itu defisit 3 gol dari para mantan (baca: Coutinho dan Suarez).

Dengan makin minimnya peluang Liverpool menjuarai Liga domestik dan Champions pada tahun ini, sudah siap kah kita mendapat ejekan, “next year is our year” yang kesekian kalinya dari pendukung tim lawan? (Hah? Kitaaa???!!1!1!)




Komentar

Comments are closed.