Lagu-lagu Ahmad Dhani yang Bisa Jadi Pilihan Demi Menambah Kekhusyukan Ramadan. #TakjilanTerminal16 – Terminal Mojok

Lagu-lagu Ahmad Dhani yang Bisa Jadi Pilihan Demi Menambah Kekhusyukan Ramadan. #TakjilanTerminal16

Artikel

Avatar

Lagu milik Opick yang berjudul “Ramadan Tiba” menjadi salah satu lagu yang kerap diputar stasiun TV nasional jelang bulan Ramadan. Lagu yang juga kerap kita dengar di mal-mal pada bulan suci bagi umat muslim. Dan untuk yang terakhir, mungkin puasa kali ini frekuensi pemutaran lagu penyanyi yang katanya menyimpan sehelai rambut Nabi Muhammad tak akan seintens sebelumnya karena aturan copyright. Ada baiknya mal-mal mempertimbangkan untuk memutar lagu “Terpesona” atau “Genjer-genjer” sebagaimana saran netizen di twitter.

Ramadan memang momentum yang tepat untuk mengeluarkan lagu religi. Band Ungu yang kembali aktif setelah Pasha purna menjabat sebagai Wakil Wali Kota Palu sudah start lebih awal lewat lagu “Bismillah Cinta”, berduet dengan salah satu wanita yang pernah dinobatkan sebagai wanita paling cantik di dunia, dedek Lesti.

Ungu, Wali, dan Opick memang menjadi band atau penyanyi yang kerap mengeluarkan lagu religi setiap Ramadan datang. Ya, kalau bukan untuk memanfaatkan kesempatan untuk membidik cuan sebanyak-banyaknya, memang apalagi? Pasar memungkinkan untuk itu karena manusia Indonesia mendadak pura-pura jadi religius. Tak percaya? Coba tanyakan sama bapak-bapak Satpol PP yang dengan heroiknya merazia warung makanan dan membawa rice cooker sebagai barang bukti.

Tema-tema lagu mereka variatif, mulai dari ajakan untuk berlaku takwa kayak lagu-lagu Ungu hingga berpantun sembari menghafal dan belajar harakat hijaiyah ala Wali. Dan sebagai awam, saya menilai lagu-lagu mereka sebagai lagu-lagu bagus, sampai saya mendengar lagu religi gubahan Ahmad Dhani. Iya, Ahmad Dhani yang asli sebelum blio diculik oleh alien dan sampai sekarang tak pernah balik lagi ke bumi.

Baca Juga:  'Pemuda Tersesat': Sebuah Harapan dan Alternatif Tontonan Saat Ramadan #TakjilanTerminal30

Memangnya Ahmad Dhani pernah bikin lagu religi?

Kalau kalian tahu eks suami Maia Estianty itu hanya sebatas pada lagu “Roman Picisan”, “Kangen”, “Cukup Siti Nurbaya”, “Separuh Nafas”, dan “Pupus”, maka bulan Ramadan ini jadi saat yang tepat untuk mendengarkan lagu-lagu religi Dhani yang berjudul “Satu”, “Kuldesak”, “Jika Surga dan Neraka Tak Pernah Ada”, “Dimensi”, “Persembahan Dari Surga”. atau lagu-lagunya yang memiliki interprestasi tentang hubungan hamba dengan Tuhannya seperti “Kosong”, “Pangeran Cinta”, “Mistikus Cinta”.

Karena diakui atau tidak, kita tak pernah memasukkan lagu Dhani tadi ke daftar lagu religi yang didengar saat tiba-tiba pengin tobat karena sulit cari kerja dan utang di mana-mana. Entah karena kita memang tak menyadari kalau itu lagu religi atau memang Dhani terlalu piawai mengemas lagu-lagunya. Dengan genre poprock yang blio usung, kita seperti tak mendengar lagu religi, pun lirik-lirik yang minim sekali menyertakan simbol-simbol keagamaan membuat kita menafsirkannya sebagai lagu yang bermakna universal. Padahal jika kita mau menelaahnya, sesungguhnya lagu ciptaan musisi yang mengaku murid dari Gus Dur bermakna sangat dalam.

Tanpa menyepelekan lagu religi band lain yang masih di tataran perkara syariat dalam kajian tasawuf. Ahmad Dhani menulis lirik lagunya telah melampaui dimensi lain, berada di level makrifat. Coba, deh, cek satu per satu beberapa lagu bernapas religi milik bapaknya Al, El, Dul berikut.

Baca Juga:  Gorengan, Menu Buka Puasa Segala Kelas Sosial. #TakjilanTerminal07

#1 Satu

Lagu ini menjadi single kedua di Album Laskar Cinta setelah lagu “Pangeran Cinta”. Ahmad Dhani menuangkan konsep wahdatul wujud sebagaimana yang dialami oleh Syekh Siti Jenar dan Al Hallaj dalam lirik lagu berjudul “Satu”. Dalam konsep wahdatul wujud dijelaskan jiwa manusia telah melebur menjadi satu dengan Tuhan. Tidak ada lagi jarak dan sekat.

Aku ini adalah dirimu

Cinta Ini adalah cintamu

Aku ini adalah dirimu

Jiwa ini adalah jiwaku

Tema serupa juga dituangkan Dhani dalam lagunya yang berjudul “Dimensi”, tepatnya setelah ia melakukan perombakan lirik di lagu tersebut.

#2 Jika Surga dan Neraka Tak Pernah Ada

Lagu ini dinyanyikan Ahmad Dhani bersama Chrisye di album Senyawa milik sang mendiang. Dan lagi-lagi Dhani membuat kita berdecak kagum. Dhani mengejewantahkan filsafat cinta Robiatul Adawiyah dan Jalaluddin Rumi dalam lagu ini.

Jika band dan penyanyi lain masih sibuk membicarakan pahala-dosa, surga-neraka sebagai konsekuensi sebab akibat perilaku baik dan buruk manusia di dunia sebagai tematik mereka menulis lagu, Dhani melangkahi itu. Dhani menulis “Jika Surga dan Neraka Tak Pernah Ada” sebagai representasi laku para sufi yang beribadah agar tak mengharapkan imbalan apa pun dari Tuhan, kecuali cinta dari Tuhan. Membuat pengandaian jika surga dan neraka tak pernah ada, masihkah kamu menyembah pada-Nya?

#3 Kuldesak

Banyak kalangan menilai “Kuldesak” sendiri sebagai masterpiece dari seorang Ahmad Dhani. Lagu ini masuk dalam album Ideologi Sikap Otak, proyek ambisius seorang Ahmad Dhani tanpa mendompleng Dewa sebagai kendaraannya. Dhani menggunakan personifikasi dalam lagu yang menggambarkan hamba yang tak ada daya dan upaya sebagai manusia. Dan pengharapan seorang hamba akan pertolongan dari Tuhan menginterpretasi surat pembuka dalam Al-Qur’an yakni surat Al-Fatihah di bagian reff.

Baca Juga:  Buat Kamu yang Suka Nge-skip Iklan Youtube

Saya termasuk telat yang menyadari betapa geniusnya seorang Ahmad Dhani. Sebagai generasi yang lahir di awal 90-an saya memang mendengarkan Dewa sejak album Cintailah Cinta, tapi justru sejak album tersebut, menurut para pengamat, musikalitas Dhani menurun dan terus merosot. Tak ayal lagu-lagu seperti “Lagu Cinta”, “Aku di Sini Untukmu”, “Persembahan dari Surga”, “Risalah Hati” baru saya gandrungi akhir-akhir ini. Pun saya memutuskan untuk mengidolakan Ahmad Dhani sebagai seorang pribadi yang ternyata gandrung pada kajian tasawuf, sejarah dan filsafat. Tentu saja mengidolakan Ahmad Dhani yang dulu, Ahmad Dhani sebelum diculik oleh alien dan tak pernah balik lagi ke bumi.

*Takjilan Terminal adalah segmen khusus yang mengulas serba-serbi Ramadan dan dibagikan dalam edisi khusus bulan Ramadan 2021.

Sumber Gambar: YouTube Musica Studio’s

BACA JUGA 4 Tips agar Sandal Aman Ketika Salat Tarawih di Masjid. #TakjilanTerminal14 atau tulisan Fahmin lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
9


Komentar

Comments are closed.