Ancaman di Jalan Mayor Suryotomo Jogja yang Bernama Tahi Burung – Terminal Mojok

Ancaman di Jalan Mayor Suryotomo Jogja yang Bernama Tahi Burung

Artikel

Avatar

Sebagai warga Jogja mungkin kita sudah tidak asing lagi dengan Jalan Mayor Suryotomo. Sebuah jalan yang  terletak di sebelah timur Jalan Malioboro atau dari lampu merah Gondomanan ke utara.

Mungkin nama jalan ini terasa sedikit asing di telinga orang luar karena tertutup nama besar Jalan Malioboro. Namun bagi saya, Jalan Mayor Suryotomo memiliki kesan tersendiri karena sering terjadi sebuah fenomena yang mengancam bagi pengendara yang melewatinya. Ancaman itu bernama tahi burung.

Untuk kita masyarakat Jogja, pada periode Oktober sampai awal Maret, ketika kita melintas di Jalan Mayor Suryotomo, ada sebuah fenomena yang akan kita jumpai. Fenomena tersebut adalah timbulnya bercak-bercak putih di aspal jalan. Hal ini bukan dikarenakan tumpahan cat atau warna aspal yang luntur, tetapi karena adanya ribuan burung yang hinggap pada kabel listrik atau pohon-pohon di sepanjang Jalan Mayor Suryotomo ini, yang tanpa permisi buang hajat seenak jidat.

Fenomena ini terjadi ketika ada ribuan burung, yang katanya burung layang-layang Asia, bermigrasi dan hinggap di sepanjang Jalan Mayor Suryotomo untuk menetap sementara. Burung ini akan hinggap di sepanjang kabel listrik dan juga pepohonan di jalan ini. Lantaran jumlahnya yang ribuan, membuat hal ini menjadi sebuah fenomena yang cukup unik di mata masyarakat. Namun, di balik keunikannya tersebut, tersimpan banyak hal ngeselin karena hadirnya burung-burung ini.

Baca Juga:  Preman Pensiun Episode 6, Musim 1: Kode Cabe-cabean dan Perintah Main Bersih

Saya sendiri memiliki pengalaman buruk terhadap adanya fenomena ini. Waktu itu sepulang kuliah, saya memutuskan untuk mengambil jalur pulang yang sedikit memutar. Saya memutuskan untuk lewat Jalan Mayor Suryotomo ke arah Gondomanan. Sebagai masyarakat Jogja yang sudah hidup selama 20 tahun, saya mengetahui bahwa terdapat fenomena burung-burung yang bermigrasi dan hinggap di sepanjang jalan ini. Akan tetapi, saya kurang tahu mengenai kapan fenomena ini akan terjadi.

Setelah saya melewati Jalan Mataram yang terkenal dengan sepatu KW-nya, kecurigaan mulai muncul ketika saya sudah memasuki Jalan Mayor Suryotomo. Tepatnya, ketika saya melihat aspal yang dipenuhi dengan bercak putih. Saat itu sedang memasuki waktu “surup”, di mana burung-burung yang mencari makan mulai kembali untuk beristirahat. Ketika melihat ke atas, kabel listrik dan pepohonan di sepanjang jalan sudah dipenuhi burung yang bertengger.

Melihat hal itu saya sempat berpikir, jika jalanan penuh dengan bercak tahi burung, berarti ada kemungkinan siapa pun pengendara yang lewat jalan ini, memiliki potensi kejatuhan tahi burung.

Di tengah rasa penasaran itu, benar saja, tiba-tiba terdengar suara “maktlepek” yang khas. Suara yang menandakan bahwa ada sebuah benda yang tidak diinginkan, jatuh dari atas sana. Apesnya, saat itu tahi burung ini nggak jatuh di motor atau di helm, tapi di jaket. Kalau jatuh di bagian motor masih mending, tapi kalau sudah kena jaket, yang ada hanyalah keinginan untuk mengumpat sekeras-kerasnya.

Baca Juga:  Tipe Kepribadian Orang dalam Berkendara Motor yang Berseliweran di Hidup Kita

Oleh karena itu, sebagai penyintas kejatuhan tahi burung. Saya hanya ingin memberikan beberapa tips supaya kalian tidak mengalami hal yang sama. Pertama, jangan lewat jalan ini pada periode bulan Oktober sampai Maret. Jadi, untuk saat ini kalian bisa lewat jalan ini dengan rasa aman.

Kedua, ketika lewat jalan ini usahakan untuk tidak lewat bawah pohon, karena di balik pohon yang rindang ada tahi yang mengancam. Selain itu, usahakan jangan berhenti di sepanjang jalan ini. Pasalnya, kita tidak pernah tahu kapan burung akan mengeluarkan bomnya.

Ketiga, usahakan jangan lewat jalan ini ketika mau ke acara penting, apalagi ketika mau pacaran. Jangan sampai romantis berubah jadi tragis hanya karena tahi. Kalau memang harus lewat jalan ini, usahakan menggunakan pelindung. Bisa pakai jas hujan, pakai payung, atau jika perlu bisa pakai hazmat sekalian.

Terakhir, pasrah. Ketika melewati jalan ini, nggak ada cara lain untuk terhindar dari kejatuhan tahi selain berdoa. Secepat apa pun kalian memacu kendaraan, pada akhirnya hanya Tuhan dan sistem pencernaan burung yang menentukan.

BACA JUGA Menelusuri Asal Usul Nama Malioboro, Ikon Kota Jogja dan tulisan Kuncoro Purnama Aji lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
5


Komentar

Comments are closed.