Nasib Pengangguran: Cari Kerja Susah, Dagang Nggak Bisa, di Rumah Aja Nyusahin Orang Tua

Artikel

Avatar

Sebenarnya sebelum ada virus ini, saya masih bekerja di luar kota. Saya memutuskan untuk pulang dari resign dari pekerjaan setelah ditugaskan di wilayah lain tapi tidak ada tunjangan transportnya. Selain itu saya juga mikir pengin fokus buat nyoba tes CPNS.

Jika dihitung, sudah lewat 3 bulan saya jadi pengangguran di rumah dan masih berusaha mencari cari kerja. Sudah segala cara saya coba. Muladi dari sebar lamaran dengan amplop coklat, ngirim email tiap hari, sambil cari-cari info lowongan lain dari teman dan kerabat.

Dulu saya sering dengar kalau mencari pekerjaan itu mudah. Yang bikin susah adalah ketika kita tidak merasa cocok dengan pekerjaannya lalu menolaknya. Saya rasa kata-kata itu salah. Mencari kerja itu susah. Apalagi untuk orang yang umurnya 24-30 tahun. Karena bekerja itu bukan lagi soal cari kegiatan, asal tidak nganggur di rumah, dan merasa puas dengan pendapatan berapa pun—yang sebenarnya untuk makan dan transport saja habis. Ada banyak hal yang jadi pertimbangan sehingga menjadi selektif terhadap pekerjaan juga dibutuhkan.

Saya bisa saja misal, menerima tawaran teman, sahabat, atau kerabat untuk mengajar di sebuah sekolah dasar dengan gaji Rp300 ribu, tapi ya apa itu bakal cukup untuk membayar kebutuhan saya? Kan tidak.

Di saat pandemi seperti ini, mau jadi pedagang juga susah. Warung-warung sekarang sepi soalnya orang-orang tidak berpergian ke mana-mana. Di saat yang bersamaan, banyak berita soal karyawan yang diPHK, artinya, yang mencari pekerjaan akan semakin banyak juga.

Saya sempat bertanya pada teman yang dulu jadi rekan kerja pas jadi HRD di sebuah perusahaan soal apa perusahan akan melakukan rekruitmen pegawai kalau situasi kayak gini? Teman saya menjawab “masih, proses rekruitmen dari perusahaan tetap jalan”.

Baca Juga:  Kalau Virus Corona Tentara Allah Kenapa Arab Saudi Juga Kena Imbasnya?

Iya sih, memang tetap jalan, info-info loker juga masih bertebaran di group facebook, group WA, Instagram dan kadang juga dapat dari kiriman teman. Kalau kita melamar tapi tidak diterima, mungkin itu artinya bukan kita yang dibutuhkan HRD di sana.

Teman saya sampai bilang gini, “aku wes pasrah gaes, sering diundang interview, tapi bar iku gak enek kabar”. Di bela-belani kudanan, motoran dewe, ikut tes berjam-jam, ujung-ujunge gak di tompo”(di bela-belain kehujanan, motoran sendirian, ujung-ujungnya tidak diterima).

“Ehh ngertio, aku wingi bar interview online (eh perlu kamu tau, aku kemarin barusan interview online). Jadi, wawancara lewat video call dan itu pun harus berpakaian rapi. Tapi, wes seminggu iki, kok gak enek kabar neh yo. (tapi, sudah seminggu ini, kom tidak ada kabar ya).”

Mendengarnya nyesek juga sih dan seakan menjadi suara hati selama ini. Yang jadi pertanyaan saya, apakah kami para pengangguran masih punya kesempatan? Atau sebaiknya kami diam saja sampai pandeminya mereda?

Apa pun jawabannya, kayaknya tetap bakal jadi dilema. Akhirnya saya cuma bisa merenungi perkataan ibu yang bilang:

“Piye maneh le, situasine koyo ngene. Sing wes kerja iku ya bingung, mergo penghasilane menurun. Sing gung kerjo iku yo bingung mergo gaoleh nengdinengdi samar kenek virus corona. Ya, sing sabar sek ae. Mugomugo situasine ndang normal maneh” (Bagaimana lagi nak, situasinya memang sepertu ini. Bagi yang sudah kerja itu bingung, karena penghasilannya menurun. Bagi yang belum kerja juga bingung, karena tidak boleh kemana-mana khawatir kena virus corona. Ya, yang sabar duku saja. Semoga saja situasinya segera normal lagi).

Baca Juga:  Diimbau Jangan Mudik Tapi Boleh Mudik Itu Maksudnya Gimana, sih?

Melihat jalanan yang sepi, warung-warung dan toko pada tutup, seakan memberi gambaran bahwa kesempatan kerja untuk saat ini masih tertutup pula. Sedikit bersyukur aku tinggal di desa, tidak di kota-kota besar seperti Surabaya maupun Jakarta. Meski kemudian kembali khawatir karena daerahku menjadi zona merah setelah ada 2 pasien yang meninggal karena virus corona ini.

Situasi ini memang kali pertama terjadi, kali pertama orang-orang di rumah saja, kali pertama pula saya jadi pengangguran lebih dari tiga bulan. Semoga ini jadi pertanda baik, karena sesuatu yang indah juga akan melalui rasa sakit dan kecewa.

BACA JUGA Kapitalisme Membuat Kita Tidak Bisa Menjadi Manusia dan Pengangguran di Saat Bersamaan atau tulisan M. Novian Arifin lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
19


Komentar

Comments are closed.