Jauh-Jauh ke Pulau Penyengat Hanya untuk Berdoa Soal Jodoh? Kamu Bakal Kecewa!

Kami berdua membolos dari lembur kerja. Waktu itu saya mengajak tiga teman lainnya untuk ikutan wisata religi ke Pulau Penyengat.

Artikel

Avatar

Kali pertama mendengar kata Pulau Penyengat, bayangan saya langsung tertuju pada segerombolan serangga yang suka mengeluarkan sengatan. Ternyata pemikiran saya yang absurd ini tak seratus persen salah. Sebab, menurut cerita soal asal muasal pulau kecil yang terletak di Tanjung Pinang, Kepulauan Riau ini, dulunya dikarenakan banyaknya serangga yang suka menyengat.

Sekadar info saja, Pulau Penyengat ini dulunya merupakan pusat pertahanan dari Kerajaan Riau. Nah, yang paling penting selain terdapat begitu banyak bangunan bersejarah di pulau ini, ada juga mitos-mitos yang berembus ramai di masyarakat Kepulauan Riau dan sekitarnya tentang pulau yang satu ini.

Banyak orang yang percaya bahwa seseorang yang berdoa secara khusyuk di Masjid Sultan Riau dan menyebutkan nama orang yang ia sukai, maka kelak mereka akan berjodoh di kemudian hari. Tapi eh tapi, nggak hanya itu saja mitos yang berlaku. Sebab, bagi mereka yang merupakan pasangan kekasih akan mengalami hal sebaliknya. Ada yang bilang kalau orang yang berpacaran pantang pergi ke tempat ini secara bersamaan. Bisa putus!

Ketika saya tinggal di Batam, isu tentang mitos ini seperti bahan ghibahan paling aduhai bagi para jomblo. Mereka pada penasaran, benarkah kalau berdoa di sana, hajat tentang jodohnya itu akan terkabul? Jelas, mendengar hal semacam ini para pendamba yang tak berani mengatakan cinta pada orang yang ia sukai akan menjadikan hal semacam ini sebagai solusi atas segala masalahnya. Enakkan, tinggal berdoa saja, biar semesta nanti yang menyatukan cinta keduanya.

“Itu serius loh, buktinya aku. Kami waktu itu pergi ke sana bersama dan aku berdoa agar berjodoh sama dia, eh nyatanya kami udah nikah selama 10 tahun ini! Sedangkan temanku yang bawa pacarnya, akhirnya ya putus!” Cerita salah satu senior kawakan di tempat kerja dengan mimik wajah meyakinkan.

Gara-gara cerita ini, teman baik saya merayu saya tiada henti agar kami pergi ke sana dan membuktikannya sendiri. Sekadar info lagi, sahabat baik saya ini sudah berusia 25 tahun waktu itu dan dia tengah menyukai seorang laki-laki alim yang ia kenal di sebuah majelis taklim. Dia sangat galau dengan usianya yang sudah terbilang tua bagi dia, sedangkan dia belum juga menemukan jodoh. Oleh karenanya, dia bersemangat sekali mengajak saya ke sana agar berjodoh dengan laki-laki dambaannya tersebut.

Baca Juga:  #BiroJomblo di Twitter: Alternatif dalam Menemukan Kenalan Hingga Jodoh

Alhasil di suatu Sabtu, kami berdua membolos dari lembur kerja. Waktu itu saya mengajak tiga teman lainnya untuk ikutan rombongan pengajian dalam rangka wisata religi ke Pulau Penyengat. Perjalanan dari rumah sampai pelabuhan penyeberangan Telaga Punggur, Batam, sekitar kurang lebih satu jam. Lalu kami naik kapal feri, itu pun harus ada drama dari teman saya yang mabuk laut~

Saya kebagian tugas memijat-mijat tengkuk lehernya dengan minyak kayu putih, akhirnya dia bisa tidur dan tak lagi muntah-muntah. Setelah itu kami sampai di Pelabuhan Tanjung Pinang dan meneruskan perjalanan menggunakan pompong, sebuah perahu kecil bermotor, selama kurang lebih 15 menit. Dan akhirnya setelah menempuh perjalanan darat dan laut yang begitu jauh itu, kami sampai di Pulau Penyengat.

Di pulau ini kami disambut oleh para remaja setempat yang begitu ramah di depan Masjid Sultan Riau. Sebuah masjid megah berwarna kuning dan bergaya ala masjid-masjid Turki. Menurut cerita warga setempat, masjid ini didirikan dengan bahan dasar putih telur, kapur, tanah liat, dan pasir. Tak sedikit orang yang menjuluki masjid ini dengan sebutan Masjid Putih Telur.

Saat tuan rumah masih bercerita tentang asal muasal pulau ini di pendopo depan masjid, keempat teman saya sudah tak sabar ingin berdoa di dalam masjid. Mereka bergegas meninggalkan saya, dan kemudian berdoa secara khusyuk di dalam masjid sampai siang hari. Sedangkan saya duduk santai dengan angin sepoi-sepoi sambil mendengarkan cerita menakjubkan tentang pulau ini, serta menikmati kuliner khas Melayu yang disajikan oleh tuan rumah pada kami. Sungguh kenikmatan yang hakiki.

Sehabis salat zuhur, keempat teman saya keluar dari masjid dengan muka semringah seolah mereka yakin, jodohnya tak akan lama lagi mereka dapatkan. Sebagai teman, saya hanya bisa mengamini saja. Kemudian kami diajak berkeliling pulau oleh tuan rumah dengan berjalan kaki. Sebenarnya kalau mau naik bentor (becak motor) sih bisa, tapi jalan kaki bareng-bareng gitu lebih asyik sih menurut saya.

Baca Juga:  Jangan Bawa Pacarmu ke Prambanan: Nanti Putus!

Jujur saya terkesima saat melihat isi dari pulau kecil ini. Di sini saya diajak melihat makam-makam para raja, ada juga makam pahlawan nasional, Raja Ali Haji yang merupakan pencipta Gurindam 12. Ada juga balai adat melayu, gudang mesiu, benteng pertahanan di Bukit Kursi, dan juga di Pulau ini menyimpan Alquran dengan tulisan asli yang dibuat sekitar tahun 1867 oleh warga setempat. Satu lagi, ada juga Monumen Bahasa Melayu yang didirikan untuk mengenang jasa Raja Ali Haji.

Dari cerita yang saya dengar, pulau ini merupakan sebuah mas kawin dari Sultan Mahmud Syah untuk Engku Puteri Raja Hamidah. Wow luar biasa yah, kalau sultan itu, mas kawinnya nggak tanggung-tanggung.

Sebenarnya aneh saja, jika ada orang yang jauh-jauh ke sini hanya untuk berdoa minta jodoh. Karena jika dipahami dalam-dalam ada banyak hal menarik yang bisa kita temukan di tempat ini. Saya bahkan tak tertarik sedikit pun untuk mengikuti mitos yang berlaku itu, nanti kalau jodoh ya nggak ke mana kan ya? Yang penting mah piknik dulu.

Sorenya kami langsung kembali pulang ke Batam, dan lagi-lagi dua teman saya mabuk laut. Saya harus mengurusi dua pasien ini, karena dua lainnya tak tahan dengan bau muntahan. Hmmm~

Ending dari cerita perjalanan jauh nan melelahkan itu, dari keempat teman saya itu tak ada satu pun yang berjodoh dengan lelaki yang begitu khusyuk mereka sebut-sebut namanya dalam doanya di pulau itu.

Sebagai bahan pelajaran bagi kita semua, agar tidak terjebak akan sebuah mitos yang belum tentu kebenarannya. Kalau niatnya cuma cari jodoh mah bakalan capek sendiri dan nggak bakal menikmati perjalanannya.

BACA JUGA Liburan ke Pulau Nusakambangan, Melihat Wajah Lain “Pulau Penjara’ atau tulisan Reni Soengkunie lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
314 kali dilihat

2

Komentar

Comments are closed.