Derita Pemain Game Online yang Main Pakai HP

Kalau dulu game online seperti Dota atau Point Blank hanya bisa dimainkan lewat PC, sekarang mereka sudah bisa dimainkan lewat mobile phone.

Artikel

Avatar

Saya mulai mengenal video game waktu masih duduk di bangku SD. Waktu itu, ada teman yang punya PS-1. Tentu saja disewakan, tidak gratis. Sejam itu 3 ribu. Tapi kalau mau main 20 menit saja juga bisa, bayarnya seribu rupiah. Game yang bisa dimainkan juga sudah lumayan banyak. Ada Winning Eleven, Crash Team Racing, Tekken, dan masih banyak lagi.

Setelah lulus, saya mulai mengenal game-game yang bisa dimainkan di HP Nokia, Snake Xenzia, Bounce, dan Space Impact. Game-game tersebut bisa buat saya ketagihan. Saat sekolah di SMA, saya sudah punya HP sendiri yang tentu saja dibelikan oleh orang tua. Di masa itu, saya sudah tahu cara untuk download game-game yang bisa dimainkan di HP Nokia.

Hari ini, video game sudah jadi industri. Bukan lagi hanya untuk kesenangan semata. Bahkan kompetisi resmi untuk video game (esport) sudah ada. Penggemarnya juga tidak bisa dibilang sedikit.

Di Indonesia, esport sedang naik daun. Makanya sekarang banyak muncul youtuber yang menjadikan bermain video game sebagai konten utama. Dan tentu saja laku, alias banyak yang nonton. Banyak yang nonton berarti juga banyak pemasukan dari adsense.

Sekarang ini, game online sedang laku-laku-nya. Apalagi yang multiplayer atau bisa dimainkan lebih dari satu orang. Atau istilah yang dipakai itu mabar, alias main bareng.

Kalau dulu game online seperti Dota atau Point Blank hanya bisa dimainkan lewat PC, sekarang game-game dengan jenis yang sama sudah bisa dimainkan lewat mobile phone. Makanya, gamer mobile sekarang ini lagi menjamur. Apalagi, HP yang bisa dipakai main game juga tidak perlu spek yang terlalu tinggi.

Game mobile yang sedang hype saat ini yaitu game MOBA (Multiplayer Online Battle Arena) dan Battle Royal. Saya juga sudah memainkan beberapa dari game-game tersebut. Ada Player Unknown Battle Ground (PUBG), Free Fire (FF), Mobile Legend (ML), dan Arena of Valor (AoV). Sekarang, game legend Call of Duty juga sudah ada versi mobile-nya, tapi saya belum coba. Tidak lama lagi, game dengan kompetisi esport terbesar, League of Legend (LoL) juga akan punya versi mobile.

Main game di mobile itu menyenangkan. Bisa dimainkan di mana saja. Mungkin itu juga yang membuat banyak gamer mobile bermunculan. Selain itu, fakta kalau sekarang hampir semua orang punya HP juga menjadi faktor. Karena tidak semua orang punya PC untuk bermain game di PC.

Baca Juga:  Menjadi Atlet Esports Itu Tidak Mudah!

Bermain game online di HP itu tidak selalu menyenangkan. Ada juga tidak enaknya.

Pertama, ada yang menelpon. Saat asik-asik main game, tiba-tiba ada yang menelpon memang sangat menjengkelkan. Apalagi kalau dalam posisi kalah. Karena dengan ditelpon, biasanya kita langsung keluar dari game yang kita mainkan. Istilahnya itu AFK (Away from Keyboard).

Kalau yang menelpon itu teman kita, mungkin bisa langsung di-reject. Tapi kalau yang menelpon itu bapak atau ibu, durhaka kalau tidak diangkat. Mending kalah main game daripada dikutuk jadi batu.

Untuk menghindari ada yang menelpon saat main game, sebenarnya bisa saja. Cara yang saya gunakan adalah dengan mengalihkan semua panggilan masuk saat saya main game. Dengan begitu, kita bisa main game dengan tentram.

Kedua, nge-lag. Saya tidak tau apakah main game online di PC juga bisa nge-lag. Tapi kalau di mobile, lag itu sudah sangat sering terjadi. Penyebabnya bisa macan-macam. Biasanya lag saat main game terjadi karena sinyal yang tidak stabil, terutama pengguna non-wifi. Apalagi kalau sobat non-telkomsel.

Lag juga bisa disebabkan oleh cheater. Cheater memang sangat mengganggu kenyamanan bermain game. Tapi yang paling utama dari penyebab lag saat main game adalah karena HP yang digunakan itu HP kentang. Spek HP yang dipakai buat main game tidak memadai. Karena dipaksakan, jadinya game tidak berjalan dengan baik. Makanya tidak usah komplain sama operator jaringan atau sama server game-nya saat lag. Sadar diri saja kalau HP yang kamu gunakan itu HP kaleng-kaleng.

Ketiga, AFK (Away from Keyboard). Ini juga sangat menyebalkan. Game online bergenre MOBA dan Battle Royal itu membutuhkan kerja tim. Makanya kalau ada salah satu player yang AFK, kesempatan menang itu jadi kecil.

Baca Juga:  Ketika Game Online Jadi Ajang Sambat Penontonnya

Penyebab player AFK di dalam game itu macam-macam. Bisa jadi seperti di awal tadi, ada yang tiba-tiba menelpon. Atau pas lagi main, tiba-tiba disuruh pergi beli galon.

Itulah kendala-kendala yang bisa dialami saat main game online di HP, sesuai pengalaman saya tentu saja. Walaupun seperti itu, satu hal yang pasti, main game di HP itu unggul banyak daripada main game di PC. Wqwqwq. Mari lihat siapa yang ke-trigger.

BACA JUGA Ketika Game Online Jadi Ajang Sambat Penontonnya atau tulisan Muhammad Ikhdat Sakti Arief lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
836 kali dilihat

1

Komentar

Comments are closed.