Nokia N-Gage, Ponsel Gaming yang Berjaya di Masanya – Terminal Mojok

Nokia N-Gage, Ponsel Gaming yang Berjaya di Masanya

ArtikelFeatured

Di tahun 2021 ini, sudah banyak smartphone yang dirancang khusus untuk bermain game oleh sejumlah brand terkemuka seperti Samsung dan Asus dengan spesifikasi yang tinggi, seperti prosesor yang cepat, RAM yang tinggi, serta kualitas layar dan suara yang mumpuni. Sekitar 19 tahun yang lalu, tepatnya tahun 2002, Nokia sebagai brand ponsel nomor satu di dunia saat itu pun melakukan hal serupa dengan merilis ponsel gaming bernama Nokia N-Gage. Saat itu saya masih kelas 4 SD.

Lantaran saya bersekolah di salah satu sekolah dasar swasta favorit di Kota Bandung, tidak heran jika saat itu sudah banyak anak kelas 4 yang memiliki Nokia N-Gage dan memamerkannya di sekolah. Di kelas saya sendiri, barangkali ada 5 siswa yang kedapatan membawa ponsel tersebut ke sekolah. Tentu saja tujuan utamanya bukan untuk kebutuhan komunikasi, melainkan untuk main game dan pamer. Saat itu banyak siswa yang antre untuk bisa meminjam dan merasakan main game di ponsel ini, termasuk saya.

Beberapa tahun setelahnya, saya telah lulus SD dan memasuki kelas 1 SMP. Saat itu, orang tua saya membelikan saya ponsel Nokia N-Gage seharga Rp1,8 juta. Tentu saja saya langsung senang dan membawa ponsel tersebut ke mana-mana untuk bermain game, selain untuk kebutuhan komunikasi dengan orang tua dan juga kecengan saya, eh, maksud saya untuk komunikasi dengan teman-teman saya untuk menanyakan PR atau janjian main game di warnet.

Nokia N-Gage bisa dibilang adalah salah satu ponsel tercanggih pada masanya. Dilengkapi dengan sistem operasi Symbian, layar berwarna berukuran 2 inchi, port USB, bluetooth, FM radio, perekam suara, dan tentu saja kemampuannya untuk bermain game karena bentuknya yang ergonomis, menyerupai stick console PlayStation yang nyaman digunakan. Saat itu bahkan dua pengguna Nokia N-Gage bisa menggunakan fitur multiplayer dalam bermain game dengan menggunakan bluetooth pada game-game seperti Splinter Cell dan FIFA 2005.

Baca Juga:  Copet Dapat Beraksi Di Mana Saja, Waspada Terhadap Segala Modusnya

Saya sering kali bermain game di tengah-tengah pelajaran sekolah, terutama pelajaran yang saya anggap membosankan seperti matematika. Saat itu saya dan sejumlah teman yang memiliki Nokia N-Gage sering bermain The Sims Bustin Out karena menamatkannya game tersebut membutuhkan waktu yang tidak sedikit. Namun, saya akui tindakan tersebut tidaklah untuk ditiru. Mungkin kalau saat itu saya tidak bermain game saat pelajaran matematika dan lebih memperhatikan pelajaran, saya bisa sukses masuk Institut Teknologi Bandung di tahun 2010, saat saya lulus SMA.

Selain untuk main game, saya juga sering menggunakan Nokia N-Gage untuk mengisi waktu luang ketika berada di angkot, bus kota, maupun kereta untuk mendengarkan musik. Saat itu ponsel tersebut bisa memainkan file MP3 yang sudah dimasukkan ke dalam memory card-nya. Kalau bosan, kita juga bisa mendengarkan FM Radio yang sudah ada sejak awal.

Kekurangan Nokia N-Gage saat itu adalah ukuran layar yang bisa dibilang terlalu kecil, baterai yang cepat habis, dan tidak memiliki kamera. Jika memainkan game dari kondisi baterai penuh, seingat saya ponsel ini paling tidak hanya bertahan selama 2 jam. Selain itu, ketika menelepon, jadi terlihat aneh karena earpiece dan mikrofon terletak di sisi atas ponsel, sehingga kalau menelepon, posisinya menyamping. Saat itu kalau mau berfoto ria, saya menggunakan Nokia 6600 milik seorang teman dulu, baru mengirim foto-foto tersebut via bluetooth ke handphone saya. Ribet.

Baca Juga:  Kutipan-Kutipan One Piece yang Tidak Kalah Quotable dari Tetralogi Bumi Manusia

Pada tahun 2004, Nokia merilis versi terbaru dari N-Gage, yakni Nokia N-Gage QD dengan baterai yang lebih tahan lama, posisi menelepon yang normal, dan fitur melepas memory card layaknya mencabut flashdisk di laptop. Jadi, tidak perlu mematikan ponsel kalau mau ganti memory card. Sayangnya, baik Nokia N-Gage maupun Nokia N-Gage QD bisa dibilang sebagai ponsel yang gagal karena hanya terjual sebanyak 2 juta unit, jauh dibandingkan Nokia 6600 yang terjual sebanyak 150 juta unit. Selain itu, banyak developer game yang rugi telah merilis gamenya pada Nokia N-Gage karena alih-alih membeli game originalnya, banyak game yang dibajak. Saat itu, game bajakannya bisa dibeli sebesar Rp10 ribu saja di konter ponsel pinggir jalan sekalipun. Bahkan, kalau ngulik internet, banyak link-link ilegal yang bisa mengunduh semua game yang khusus dimainkan pada Nokia N-Gage.

Nokia berusaha berbenah dengan menambahkan fitur N-Gage Arena pada Nokia N-Gage QD agar bisa memainkan game secara online. Sayangnya, saat itu fitur GPRS pada ponsel belum secanggih sekarang dan tarifnya yang sangat mahal, jadi tidak banyak yang menggunakan fitur tersebut sehingga Nokia menghentikan produksi N-Gage di tahun 2007. Pada tahun 2007 pun saya mengganti Nokia N-Gage saya dengan Nokia N-Gage QD karena baterainya lebih tahan lama. Sayangnya, hanya bertahan selama beberapa bulan saja karena ponsel tersebut hilang di sekolah.

Baca Juga:  Benarkah Jogja Berhati Mantan?

Saya betul-betul merindukan masa kejayaan di mana Nokia dan Sony Ericsson bersaing dengan ketat sebagai puncak produsen ponsel di tahun 2000-an, jauh sebelum kejayaan iPhone, bahkan jauh sebelum kejayaan BlackBerry. Saat itu, desain ponsel sungguh beragam dibandingkan desain ponsel saat ini yang seragam. Saat itu casing ponsel tersedia dengan berbagai macam warna dan aksesori yang bisa digunakan sesuka hati. Saat ini paling mentok kita hanya bisa mengganti backcase-nya saja dan aksesori yang digunakan pun sangat terbatas. Selain itu, pada zaman itu, kalau servis handphone, harganya terjangkau, berkisar beberapa ratus ribu saja. Sekarang kalau service handphone, apalagi kalau LCD-nya rusak, harga servisnya bisa memakan setengah dari harga handphone tersebut. Hadeh, mending beli yang baru sekalian, deh.

Sumber Gambar: YouTube Putra ID

BACA JUGA Nokia 5130 XpressMusic, Handphone Terbaik yang Pernah Saya Miliki dan tulisan Raden Muhammad Wisnu lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
1


Komentar

Comments are closed.