Ketika Game Online Jadi Ajang Sambat Penontonnya – Terminal Mojok

Ketika Game Online Jadi Ajang Sambat Penontonnya

Artikel

Dunia game seringkali identik dengan anak-anak, namun sekarang orang dewasa pun makin banyak yang menggandrungi dunia game. Ketika saya kecil dulu, kelereng dan gasing menjadi permainan yang sehari-hari saya mainkan. Biasanya sepulang sekolah, kami memainkannya di halaman kosong dekat rumah kami. Saat-saat azan Maghrib masih menjadi penanda kami harus pulang.

Saat sudah menjadi dewasa, permainan tadi digantikan dengan game yang ada di smartphone. Game yang cukup terkenal di awal munculnya android adalah Subway Surfers, permainan ini tujuannya adalah untuk melarikan diri dari kejaran musuh. Lintasannya yang berada di jalur kereta listrik menjadikan game ini semakin menarik, banyak tantangan.

Sekarang yang paling sering dimainkan oleh banyak orang tentu saja game-game online. Mulai dari Mobile Legend, Clash Of Clans, sampai PUBG. Harga smartphone yang makin terjangkau menjadikan game-game online mulai menjamur dimainkan banyak orang. Dari orang tua, dewasa sampai anak-anak sekolah sudah akrab dengan game online.

Biasanya saya memainkannya dengan beberapa teman, di satu ruangan yang sama. Hampir setiap kali bermain bisa dipastikan sambat pasti akan keluar. Dari yang mengejek sesama tim, menggoblok-gobloki lawan sampai menggobloki layanan internet. Ini merupakan SOP ketika kalah tapi ingin tetap keren.

Semakin banyaknya pemain game-game online di Indonesia mendorong lahirnya kompetisi game. Bahkan ada 6 game online yang masuk di perlombaan Asian Game 2018 lalu di jakarta. Selain itu, masih ada ligagame eSport dengan Coki Muslim sebagai caster game.

Caster game adalah orang yang berkomentar saat pertandingan sedang berlangsung, mereka akan menganalisa jalannya pertandingan. Tetapi, ketika yang menjadi caster adalah Coki Muslim, maka bukan hanya analisa aja, tetapi juga mengolok-olok pemain. Budaya sambat yang dulunya hanya terjadi antar pemain saja, kini merambah naik ke atas berkat caster.

Nggak berhenti di situ dan nggak mau kalah dengan caster, netizen banyak yang sambat tentang kehidupanya di kolom komentar streaming YouTube. Mulai dari mahasiswa sampai Aa’ Burjo, semua tumpah-ruah menuangkan isi hatinya.

Baca Juga:  Mengenal Bahasa Medan Sehari-hari biar Kamu Nggak Ngerasa Digas

Berikut adalah 3 sambatan yang cukup ikonik di dunia kolom komentar kompetisi game.

Dosen UNS

Kejadian bermula ketika akun twitter @rasyourbae1 melakukan tangkapan layar ketika ia menonton siaran langsung Dota 2. Komentar itu diduga dari salah satu dosen FISIP Universitas Sebelas Maret (UNS) yang menegur mahasiswa bimbingannya bernama Dimas.

Rusbiyanto Uns: tolong yang namanya Dimas, mahasiswa FISIP UNS segera konsul ke saya. Semester depan bapak sudah pensiun. Saya dapat info dari temen kosnya kalau Dimas sering streaming Dota 2

Komentar ini langsung viral di Twitter, namun setelah ditelusuri ternyata Rusbianto bukanlah seorang dosen, melainkan staf akademik di UNS. Rusbianto pun mengaku nggak tahu tentang komentar tersebut. Rupanya anaknya lah yang mengirim komentar tersebut, tetapi lupa menutup akun Rusbiyanto dan nama Dimas yang ditulis hanyalah nama random. Eaalaahhh!

Parkiran Udinus

Udinus sempat viral dengan menjadi kampus eSport pertama di Indonesia. Sayangnya, kini terkenal menjadi kampus dengan parkiran sempit. Ini karena salah satu komentar yang dibacakan Coki Muslim saat menjadi caster di ligagame eSport.

“Eh, ada komentar, Udinus butuh lahan parkir.”

“Kenapa anda protes kesini. Anda protes ke rektor anda dong kalo kampus anda butuh lahan parkir, tidak akan berpengaruh anda protes ke kami. Ini game untuk hiburan, kenapa jadi suara rakyat.”

Keluhan Aa’ Burjo

Baca Juga:  Panduan untuk Mahasiswa Baru dalam Memilih Organisasi Mahasiswa

Di sebuah video berjudul COKI – MUSLIM RESAH DENGAN GAME ML ?? JADINYA MALAH NGEROASTING (Part1). Ada komentar dari George Bruce yang mengeluh tentang banyak pelanggannya,

“Ane sbg pemilik warkop merasakan kesedihan itu,beli indomie nongkrong 5jam,minumnya air putih. 1meja 5orang yg beli 1doank tp minta pasword wifi semua”

Bahkan Aa’ Burjo pun menumpahkan isi hatinya di kolom komentar game online, meski belum tentu juga menghasilkan dampak. Tapi yang penting sambat dulu! (*)

 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.




Komentar

Comments are closed.