Penjelasan Tatakan Mangkuk Dawet Jabung Ponorogo Tak Boleh Dipakai Pembeli

Artikel

Avatar

Kalau mendengar kata Ponorogo, rata-rata orang mengingat reog dan sate ayam. Di luar dua hal itu, Ponorogo memiliki minuman khas bernama dawet Jabung. Sesuai namanya, dawet ini berasal dari Desa Jabung di kabupaten tersebut. Orang Ponorogo sudah tentu tidak asing dengan minuman ini. Sementara yang bukan orang Ponorogo dan sedang berkunjung ke Kota Reog, cobalah cicipi kuliner satu ini.

Dawet Jabung berisi cendol, tape ketan hitam, gempol, santan, dan gula jawa, dicampur es batu. Kadang ada yang menambahkan irisan nangka apabila sedang musim, yang menambah legit rasa dawet Jabung. Pembedanya dari dawet lain adalah tapioka untuk membuat gempolnya, tepung ini dibikin dari pohon aren atau bisa disebut tepung aren.

Gempol disajikan hanya satu buah dan berukuran sebesar pentol bakso. Perbedaan lain, cendolnya tidak memakai pewarna campuran sehingga tampilannya putih polos. Kuali tanah liat berukuran agak besar menjadi wadah khas dawet ini sebelum disajikan kepada pembeli. Kemudian yang menjadi kekhasan lain adalah gayung yang digunakan bergagang kayu yang diukir menyerupai tokoh wayang.

Desa Jabung, Kecamatan Mlarak menjadi pusat penjualan dawet ini. Tepat di perempatan Jabung bisa dijumpai warung-warung kecil penjual dawet Jabung. Tapi di luar Desa Jabung, dawet ini juga bisa ditemui. Cuma, belum puas rasanya kalau belum mencicipi langsung dari daerah asalnya.

Harga semangkuk kecil dawet Jabung murah saja, Rp3.000 sampai Rp5.000. Sebagai sandingan lain, biasanya penjual menyediakan jualan keripik dan gorengan bakwan, tahu isi, pisang goreng, dan ketan goreng yang dilumuri gula halus.

Ada kepercayaan di balik dawet legendaris ini. Saya mengetahuinya ketika pertama kali membeli dawet Jabung.

Saat itu saya ingin mencicipi dawet Jabung bersama teman saya. Sebut saja si Z, soalnya bosen si A terus. Setelah masuk ke warung, kami memesan dua mangkuk dawet. Kemudian penjualnya menyodorkan semangkuk es dawet di atas tatakan atau lepak. Spontan saya mengambil mangkuk itu beserta tatakannya. Loh, kok sama penjualnya nggak dilepas?

Baca Juga:  Fakta Santuy Ramalan Zodiak: Dari yang Katanya Mirip Hingga Hanya Tertarik

Si Z berbisik kepada saya bahwa tatakannya memang tak boleh diambil, cukup ambil mangkuknya saja. Saya plonga-plongo menuruti perkataan teman saya. Benar saja, penjualnya melepaskan semangkuk dawet yang sedari tadi sudah membuat saya ngiler.

Saya jadi penasaran kenapa pembeli tidak diperbolehkan untuk mengambil tatakan dawetnya. Tentu saja saya tanya kepada si A, tapi dia hanya geleng-geleng tanda tidak paham dengan hal tersebut.

Saya lalu memberanikan diri bertanya kepada penjual dawet, sebut saja Mbak Sum. Menurut Mbak Sum, ada kepercayaan yang masih dipegang teguh penjual dawet Jabung bahwa jika tatakan atau lepaknya diambil pembeli, penjualnya harus ikut dengan si pembeli. Dengan kata lain, si penjual bersedia dinikahi si pembeli.

Berbeda lagi dengan cerita yang saya dengar dari guru saya. Katanya, kalau tatakan atau lepaknya diambil oleh si pembeli, tandanya si penjual orangnya gampangan atau geleman, kata orang Jawa. Tatakan atau lepak tersebut jadi simbol kehormatan si penjual yang biasanya wanita.

Mbak Sum bercerita, kepercayaan ini sudah dipegang lama oleh para penjual dawet Jabung. Nah, bagi kalian yang baru pertama kali menikmati minuman ini, jangan sekali-kali menggoda penjualnya dengan menarik tatakan atau lepaknya ya.

Sumber gambar: Wikimedia Commons

BACA JUGA Saya Nggak Akan Pernah Percaya Mitos Jawa, Karena Nggak Ada yang Masuk Akal 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
4


Komentar

Comments are closed.