Menyikapi Imbauan MUI Jatim Soal Larangan Salam Lintas Agama

Menurut MUI, imbauan ini telah sesuai dengan Alquran dan Hadis, sehingga umat Islam mestinya memperhatikan dan melaksanakan imbauan itu.

Artikel

Rohmatul Izad

Belum lama ini MUI Jatim mengimbau kepada para pejabat negara yang beragama Islam dan kepada umat Islam secara umum, agar mereka tidak lagi mengucapkan salam model agama lain. Misalnya seperti “Namo Buddaya” versi agama Budha dan “Om Swasti Astu” versi agama Hindu.

Imbauan ini sontak membuat banyak umat Islam kaget sekaligus ada pula yang mencibir. Apalagi di media sosial, para netizen pun banyak yang nyinyir atas isi imbauan tersebut. Imbauan MUI ini dianggap mengada-ngada dan sangat jauh dari nilai toleransi antarumat beragama. Meski begitu, kita perlu mengetahui apa maksud MUI dibalik imbauan itu.

Harus diakui bahwa belakangan ini muncul tren untuk menyelipkan juga salam seperti “Namo Buddhaya” yang biasa diucapkan umat Budha, begitupun dengan Hindu, dan seterusnya. Menurut MUI, ucapan ini, bila dilakukan oleh umat Islam dalam sesi pidato, dianggap sama halnya dengan berdoa ke Tuhan selain Allah.

Dilansir dari Mojok, dalam surat edaran MUI pada poin 5 (dari 8 poin yang ditekankan). MUI Jatim menilai bahwa “Namo Buddhaya” yang artinya “terpujilah Sang Budha” merupakan ungkapan spesifik untuk Sidharta Gautama, pendiri agama Budha. Sedangkan “Om” pada “Om Swasti Astu” merujuk hanya pada “Sang Hyang Widhi”, yang dianggap khusus penyebutan untuk Tuhan bagi agama Hindu.

Dalam konteks imbauan ini, MUI sebenarnya tidak sampai membuat fatwa, apalagi fatwa haram. Justru MUI hanya menilai bahwa mengucapkan salam umat agama lain bagi umat Islam adalah perilaku “bidah” yang tidak pernah ada contohnya sama sekali pada masa Nabi, serta mengandung nilai syubhat yang sebaiknya dihindari.

Pertanyaannya, mengapa mengucapkan salam agama lain dianggap bidah? Jawabannya tak lain adalah bahwa MUI menganggap salam adalah bentuk doa dan ibadah kepada Tuhan. Sedangkan salam model umat lain tidak pernah dipraktikkan oleh Nabi dan para sahabat, sehingga perilaku salam itu dinilai bidah dan sebentuk ibadah yang dibuat-buat.

Baca Juga:  Dear Es Kopi Susu: Kamu Enak Sih, Tapi ...

Sebenarnya, imbauan itu bukan usul MUI Jatim secara murni. Imbauan dalam bentuk surat edaran itu merupakan hasil resmi dari rekomendasi Rapat Kerja Nasional (Rakernas) MUI di Nusa Tenggara Barat pada 11-13 Oktober 2019 lalu.

Menurut MUI, imbauan ini telah sesuai dengan Alquran dan Hadis, sehingga umat Islam mestinya memperhatikan dan melaksanakan imbauan itu. Dan, umat Islam perlu berhati-hati lagi dalam berdo’a sehingga tidak melanggar ketentuan ibadah sesuai dengan yang digariskan oleh Allah.

Namun demikian, imbauan ini sudah terlanjur menjadi perdebatan publik, ada yang pro ada pula yang kontra. Mereka yang tidak sepakat dengan imbauan MUI ini terletak pada perbedaan tafsir soal salam agama lain.

Memang, berdoa atau beribadah kepada selain Allah jelas tidak dibolehkan dalam Islam, dalam hal ini semua orang barangkali sepakat. Hanya saja, apakah mengucapkan salam dengan cara model agama lain juga dianggap sebagai mengamini Tuhan agama lain? Pada titik ini, banyak orang berbeda pendapat.

Kalau melihat kenyataannya, tak seorang pun dari umat Islam, bila mereka sedang mengucapkan salam dalam model agama lain, berarti mereka mengamini dan berdoa menurut agama tersebut, salam sekali tidak. Justru yang dilakukan adalah dalam rangka menghormati sehormat-hormatnya terhadap agama lain, dalam arti menitikberatkan pada toleransi dan kerukunan umat beragama.

Meskipun, menurut MUI Jatim, ini sama sekali tidak ada kaitannya dengan toleransi antrumat beragama. Justru umat Islam yang melakukannya telah terjerumus pada perilaku yang tidak ada dasar ajarannya dalam Islam, dalam arti bidah dan sesuatu yang dibuat-buat.

Menurut saya, soal imbauan MUI ini tak perlu dibesar-besarkan, toh hanya sekadar imbauan. Ia bukan fatwa haram yang betul-betul harus ditinggalkan. Siapapun yang menganggap imbauan MUI ini benar maka silahkan saja, tapi jangan kecam mereka yang tak sependapat dengan MUI tersebut.

Baca Juga:  Sulitnya Menjadi Ibu Muda Waras di Era Kemajuan Teknologi

Saya sendiri lebih memilih memberi jalan tengah bahwa dalam setiap tindakan dan aktivitas apa pun, hendaknya didasarkan pada niat. Nabi juga telah bersabda bahwa setiap tindakan itu didasarkan pada niatnya.

Bila mengucapkan salam model agama lain dengan niat hanya sebatas menghormati dan bersikap toleran terhadap agama lain, menurut saya boleh-boleh saja, selama tujuannya tak lebih dari itu. Toh, kebanyakan dari umat Islam tidak ngerti apa arti dari salam model agama lain itu, jadi sudah jelas tak ada seorang pun yang niat untuk mengamini Tuhan agama lain.

BACA JUGA Fatwa MUI Abadi, Kita yang Fana atau tulisan Rohmatul Izad lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
807 kali dilihat

3

Komentar

Comments are closed.