Gaya Bagi-bagi Uang Atta Halilintar Ternyata Mengandung Pesan Filosofis – Terminal Mojok

Gaya Bagi-bagi Uang Atta Halilintar Ternyata Mengandung Pesan Filosofis

ArtikelFeatured

Atta Halilintar dan banyak Youtuber sejenis menunjukkan pada kita, bahwa ada banyak hal yang bisa dibeli dengan uang. Memang bukan hal baru, fakta bahwa pertemanan dan suara pun bisa dibeli dengan uang. Anda taulah, suara yang saya maksud bukan suaranya Mbak Rossa tapi suara yang dihitung dalam proses pemilihan umum.

Gaya para Youtuber itu rupanya lumrah di jagad YouTube. Belum lama ini ada Youtuber Rusia bernama ЛИТВИН (horotoyoh gimana bacanya) atau Mikhail Litivin membakar mobilnya hanya karena mobilnya rewel. Iya, Anda nggak salah baca. Bakar mobil karena mobilnya rewel.

Mobilnya bukan mobil dari kulit jeruk bali yang ditarik pakai tali rafia, lho. Mobilnya adalah Mercedes-AMG GT 63 S yang nilainya sekitar Rp5,48 miliar jika dirupiahkan. Punten, itu sama saja dengan 3.215 kali gaji UMR Jogja 2020. Entah kalau dikonversi ke nasi kucing, berapa orang yang bakal kenyang.

Gaya Atta Halilintar, Mikhail Litivin, dan banyak lagi Youtuber kaya yang oleh anak saya disebut dengan “sultan”, sungguh membuat saya kesal. Pertama saya kesal karena anak saya jadi tidak paham bahwa sultan adalah sebutan untuk raja di tempat ia tinggal. Ketika saya jelaskan bahwa sultan tinggalnya di Keraton, anak saya malah nanya punya berapa Ferrari kok disebut sultan, aduh biyung.

Yang kedua, saya kesal karena anak saya jadi terobsesi menjadi sultan supaya dihormati oleh orang lain. Masalahnya, ia tak ingin tahu bagaimana cara mendapat uang banyak sampai bisa menjadi sultan. Dipancing cerita bahwa Raffi Ahmad punya banyak bisnis pun dia tak minat. Dia hanya ingin punya uang banyak supaya dihormati orang lain, duh, dewasa sebelum waktunya deh.

Beloknya pemahaman anak saya, tentu tak lepas dari kurang gigihnya saya mendampingi anak saat menggunakan ponsel. Paham risiko bahaya berupa beloknya pemahaman anak, namun masih juga memberikan ponsel karena bagaimanapun seorang anak harus terbiasa menggunakan gawai sesuai dengan zamannya. Lha gimana ya, momong itu memang melelahkan je, eh.

Masalah menjadi nyata ketika beberapa waktu lalu, ia menghabiskan uang celengannya, sekadar untuk mentraktir dan membagikan uang pada teman-temannya di kampung. Fakta ini saya dapatkan dari tetangga yang dapat laporan intelijen dari ibu pemilik warung. Tentu saja rasa bersalah mendera saya sebagai ibunya.

Sidang dengar pendapat segera kami gelar di rumah. Singkatnya, anak saya mengaku bahwa beberapa kali mentraktir teman-temannya dan membagi uangnya dengan cara dilempar ke atas. Buat rayahan. Astaga dragon! Untungnya uang yang dipakai adalah uangnya sendiri, dari celengannya, bukan mengambil milik orang lain.

Ketakutan saya adalah, perbuatannya ditiru anak lain. Betapa mengerikannya jika sampai peristiwa seperti ini menimpa anak lain yang keadaan ekonominya tidak lebih baik dari kami?

Ketakutan tersebut berangkat dari penjelasan anak saya, bahwa perbuatannya diulang beberapa kali, karena senang disebut sebagai orang kaya. Seiring dengan sebutan kaya, anak saya juga merasa mendapat perlakuan yang lebih baik dari teman-temannya.

Peristiwa yang dialami oleh anak saya, menjadi rejeki nomplok buat kami. Usianya baru tujuh tahun dan sudah berkesempatan untuk diskusi panjang tentang Atta Halilintar dan Youtuber bagi-bagi uang yang hanya settingan demi konten, tentang pertemanan sehat, tentang bagaimana susahnya mencari uang, dan tentang memberikan bantuan ke orang yang membutuhkan.

Bagaimana dengan anak tetangga yang mendadak menerima rejeki? Rupanya mereka jadi dilarang bermain dengan anak saya sementara waktu. Alasan orang tuanya, supaya tidak terbiasa meminta-minta. Sedangkan anak saya juga dilarang main dengan mereka dulu, supaya tidak kecanduan membagi uang. 

Sebenarnya, saat mengajak diskusi dengan anak, saya rasanya justru tertampar. Terbayang bagaimana politikus curang membagikan uang dan sembako supaya dirinya terpilih, terbayang bagaimana seorang mahasiswa perantau menghamburkan uang bulanannya demi mentraktir kawan di kedai kopi dengan daftar menu sebesar papan pengumuman di kelurahan.

Hal-hal seperti ungkapan lawas: ada uang abang kusayang, tak ada uang abangku nambah, terlintas di kepala. Apakah menggunakan harta untuk mencari penerimaan adalah hal yang natural atau kita saja yang terlalu skeptis dan tak percaya ada penerimaan yang tulus? 

Akhirnya, saya perlu rasanya berterima kasih kepada Atta Halilintar, Mikhail Litivin, dan para Youtuber lain yang suka bagi-bagi uang dan menggunakan kekayaan untuk dihormati dan diterima. Siapa tahu, suguhan konten mereka itu ternyata satire untuk kita semua yang sudah merasa bijak dalam melakoni hidup?

BACA JUGA Pengalaman Ikut Audisi Pencarian Bakat, Ternyata Tidak Seperti yang Dibayangkan

Baca Juga:  Habis Telat Terbit Buru-Buru dan Bunyi Klakson di Lampu Merah yang Masih 5 Detik
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
28


Komentar

Comments are closed.