Netizen Nyinyir Atta Pamer Kemesraan sebagai Pengantin Baru: Bersikap Here and Now Itu Sulit! – Terminal Mojok

Netizen Nyinyir Atta Pamer Kemesraan sebagai Pengantin Baru: Bersikap Here and Now Itu Sulit!

Artikel

Avatar

Setelah menikah dan jadi pengantin baru, beberapa postingan Atta Halilintar dipenuhi dengan aktivitas hari pertamanya sebagai suami. Dari Aurel yang menyuapkan makanan padanya di sebuah meja makan yang panjang, hingga Aurel yang mengeringkan rambut Atta dengan hairdryer. Intinya, mereka tampak sumringah dalam melakukan aktivitas mereka sebagai pasangan halal di hari pertama.

Tentu saja, nggak sedikit yang “nggak terima” melihat tawa sumringah itu. Beberapa komentar pun muncul. Salah satu yang jamak adalah, “Ya, namanya juga baru hari pertama nikah, baru jadi pengantin baru. Coba kalau udah bertahun-tahun nanti.” Mungkin kita sering mendengar komentar nyinyir semacam ini dalam kehidupan kita, dalam setiap fase yang baru kita jalani. Misalnya, “Ya, namanya juga baru awal kerja, jadi masih penuh tenaga. Coba kalau udah lama.”

Kalimat tersebut merupakan kalimat yang sering terucapkan oleh orang lain yang pengin nyinyir, yang seolah pengin menunjukkan bahwa ia sudah selesai di fase manis itu dan naik kelas ke fase yang lebih berat. Sebuah fase yang belum terjamah oleh para pengantin baru. 

Komentar-komentar semacam itu ternyata membuat saya ketika dulu di awal pernikahan, jadi overthinking terhadap hubungan kami. Apa yang saya alami saat jadi pengantin baru memang terasa sangat manis. Tapi, apa yang menjamin itu akan terus terasa manis? Apalagi dengan munculnya komentar-komentar seperti itu, bukankah nantinya akan terasa berat? Meski kalau ini dipikirkan ulang, sebaliknya, apa yang menjamin bahwa kemanisan yang terjadi di awal akan hilang dan tidak bertahan hingga akhir? Tidak ada, bukan?

Jadi, setelah saya pikir-pikir lagi, apa salahnya ya menikmati momen yang sedang terjadi? Kalau memang kita adalah pengantin baru, lalu apa salahnya mensyukuri momen bersatunya dua insan itu dengan ceria dan bahagia? Kok, sepertinya untuk bisa menikmati sesuatu kita jadi malah fokus memikirkan komentar orang lain?

Kalau memang di awal pernikahan semuanya dirasa lebih mudah dan indah, lantas seseorang memutuskan untuk menikmati itu: salahnya di mana? Masak iya, baru aja menikah dan jadi pengatin baru dia langsung dipaksa mikirin cicilan tupperware, kendaraan, atau rumah? Ya, kan, nggak gitu juga. Maksudnya, bentar, dong, beri waktu seseorang menikmati kebahagiaannya.

Biarin aja seseorang melewatkan momen berharganya dengan caranya sendiri. Udahlah, kita nggak perlu susah-susah ngingetin soal “apa yang akan terjadi nanti”. Percaya, deh, setiap orang akan belajar untuk menjalani proses-proses itu, kok.

Lagian, bukankah menikmati setiap momen yang terjadi saat ini adalah salah satu implementasi konsep here and now? Ini soal bagaimana kita bisa menikmati apa yang terjadi di sini dan saat ini dengan betul-betul hadir dan ada. Tanpa kita peduli bagaimana yang akan terjadi nanti. Hal yang terpenting adalah fokus dengan yang terjadi saat ini. Fokus dengan sesuatu yang memang bisa kita usahakan dan nikmati untuk sekarang.

Entah apa yang terjadi dengan Atta, tapi komentar “menakut-nakuti” semacam itu memang menjadi seseorang kesulitan untuk mengerahkan seluruh energinya dalam menjalani apa yang ada saat ini. Pasalnya, energi tersebut justru dikerahkan untuk membayangkan bahkan terlalu banyak merencanakan tentang masa depan yang tampak nggak ada ujungnya itu. Inilah yang kemudian menjadikan kita hidup dengan tidak tenang dan merasa cemas. Belum lagi kalau ternyata kita juga masih diliputi keluh kesah soal kesalahan masa lalu.

Jadi, kalau memang saat ini keduanya lagi asyik masyuk sebagai pasangan suami istri baru. Ya, biarkan mereka menikmati itu. Biarkan mereka merasakan berbagai momen manis saat bersama. Bukannya kita malah bersikap membanding-bandingkan kebahagiaan itu dengan apa yang terjadi setelah lama menikah. Dengan segala kemumetan dan beribu-ribu kali lipat usaha untuk saling menerimanya. Ya, jelas beda, dong, Beb.

Ya, meskipun dengan mengabaikan komentar yang diberikan oleh netizen, sebetulnya apa yang dilakukan Atta Halilintar nggak here and now amat, sih. Pasalnya, mereka posting aktivitasnya di media sosial juga. Kalau saja mereka memang betul-betul menikmati momen dengan namaste, pasti nggak sempet ngobrol sama netizen, deh. Ya kali, pengin asyik-asyikan quality time sama istri, eh malah rieweh cerita aktivitas terkini ke follower-nya. Lah, mohon maaf, nih, yang diajak quality time sebetulnya siapa, ya?

BACA JUGA Menerka Pesan Misterius Presiden Jokowi Saat Hadiri Pernikahan Atta dan Aurel dan tulisan Audian Laili lainnya.

Baca Juga:  Lupakan Soal Outfit of The Day: Tanpanya, Pakaian yang Rapi dan Sopan Kadang Lebih Enak Dipandang
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
7


Komentar

Comments are closed.