Atta Halilintar dan Fenomena Narsisme Kolektif Anak Twitter

Dua hari belakangan jagad Twitter dihebohkan oleh kembali aktifnya Atta Halilintar di platform jejaring sosial tersebut setelah hampir dua tahun vakum.

Artikel

Avatar

Dua hari belakangan jagad Twitter dihebohkan oleh kembali aktifnya Atta Halilintar di platform jejaring sosial tersebut setelah hampir dua tahun vakum.

“Assalamualaikum warga twitter yang katanya lucu…. apa si yang bikin twitter lucu?” sapa akun dengan username @attahalilintar tersebut pada tanggal 30 Juli 2019 kemarin yang sontak membuat jagad Twitter gonjang-ganjing.

Alih-alih disambut dengan tangan terbuka dan direspon positif, seleb YouTube yang subscribersnya telah mencapai 18 juta itu justru diusir dan diblokir massal oleh para warga Twitter.

Masifnya gelombang penolakan dan pemblokiran massal Atta Halilintar oleh warganet Twitter ini sukses membuat tagar #atta bertengger di trending topic Twitter Indonesia selama dua hari berturut-turut. Bahkan banyak juga dari warganet Twitter yang menyarankan untuk membuat petisi agar Atta Halilintar log out dan angkat kaki dari jagad Twitter.

Nggak tanggung-tanggung, penolakan tersebut disampaikan oleh warganet Twitter dengan berterus terang secara langsung untuk meminta Atta Halilintar agar nggak usah ikut-ikutan main Twitter melalui kolom reply cuitannya yang hingga tulisan ini dibuat sudah mencapai 10,6 ribu reply. Wah kok bisa sampai segitunya sih? Ada apa gerangan?

Warga Twitter seolah terusik ketenangannya dengan kembali aktifnya Atta di platform tersebut. Berbagai alasan kocak nan menggelitik pun mereka sampaikan sebagai pembenaran atas penolakan mereka. Mulai dari karena di Twitter tidak ada adsense, Twitter tempat sobat misqueen, hingga demi mempertahankan terjaganya perdamaian Twitter. Lah, memangnya Atta Halilintar mau ngapain?

Jika kita menilik kolom reply cuitan Atta Halilintar tersebut lebih jauh, kita akan banyak menemui cuitan dari para warga Twitter yang bernada inferior namun penyampaiannya berbalut superioritas.

Contohnya, “Twitter itu hanya tempat orang miskin, ngebacot, rebahan. Gak cocok untuk Atta, silahkan log out :)” Atau seperti berikut, “Udah bos. Keluar lu yang ‘work hard, pray hard’ nggak cocok, ini tempat ‘rebah hard, bacot hard’.”

Baca Juga:  Mulan Jameela Jadi Anggota DPR RI : Lucinta Luna dan Atta Halilintar Boleh Juga

Cuitan-cuitan sejenis itu memang sering malang melintang di linimasa bahkan sudah menjadi tren di jagad Twitter. Seolah label miskin, males, dan bacot sudah menjadi sebuah identitas yang hanya boleh dimonopoli oleh warga Twitter.

Jauh sebelum viralnya comeback Atta Halilintar ini ke Twitter, pembaca yang budiman sekalian tentu juga pernah kan melihat cuitan bertema superioritas anak Twitter berlalu lalang di linimasa kalian? Anak Twitter paling selow lah, anak Twitter paling open minded lah, anak Twitter paling gaul, anak Twitter paling lucu, anak Twitter paling keren, dan masih banyak lagi bentuk keangkuhan dan kejumawaan lain dari anak Twitter yang seolah menganggap diri mereka adalah pengguna media sosial paling superior, bahkan hingga melarang pengguna platform media sosial lain untuk bermigrasi ke ranah Twitter.

Cuitan-cuitan tersebut adalah bentuk dari narsisme kolektif. Narsisme kolektif sendiri adalah keyakinan berlebih akan superioritas kelompok yang membuat sekelompok individu memiliki kecenderungan untuk memuja dan melakukan glorifikasi terhadap kelompok mereka sendiri dan menganggap rendah kelompok lain.

Narsisme kolektif hampir sama seperti etnosentrisme, bedanya bukan hanya terjadi dalam kelompok etnis dan budaya namun juga mencakup kelompok yang lebih luas seperti negara, agama, gender, atau seperti yang terjadi sekarang ini; kelompok pengguna platform media sosial.

Kelompok dengan narsisme kolektif punya tendensi untuk paranoid dan berprasangka buruk terhadap kelompok tertentu lainnya. Contohnya, anak Twitter kerap berprasangka dan cenderung sensi terhadap kelompok lain di luar platform mereka seperti anak Instagram, anak Facebook atau anak Youtube.

Hal tersebut membuat kelompok dengan narsisme kolektif cenderung mempunyai “siege mentality” atau mentalitas terkepung. Mentalitas inilah yang membuat kelompok dengan narsisme kolektif selalu merasa terancam atau sedang dalam serangan. Itulah alasan kenapa kelompok dengan narsisme kolektif ini lebih cenderung defensif dan agresif terhadap kelompok lain yang dirasa mengancam eksistensi kelompok mereka.

Baca Juga:  Kabar Perceraian SongSong Couple yang Menciderai Hati Para Pencinta Drakor

Namun keresahan warga Twitter tersebut sangat bisa dimaklumi. Mungkin mereka menolak ‘invasi’ Atta Halilintar yang notabene milyuner YouTube tersebut karena tidak ingin seleb-seleb borjuis lain ikut-ikutan hijrah ke Twitter karena dapat mengakibatkan angka ke-misqueen-an di Twitter turun. Pokoknya Twitter harus tetap menjadi platform dengan warganet paling kentang dan misqueen!1!!1!1!!

Bukan begitu saudara-saudara sekalian?

---
1.137 kali dilihat

24

Komentar

Comments are closed.