Jangan Pernah Adili Pelakor, PSK, dan Ayam Kampus

Kita ramai-ramai mengadili para pelakor, ayam kampus atau para PSK tetapi di lain kesempatan kita justru menikmati tontonan porno di layar handphone.

Artikel

Avatar

Istilah pelakor atau perebut laki orang ini sebenarnya sudah ada dari dulu. Hanya saja sekarang terasa lebih ramai dikarenakan sudah banyak cara untuk mengabadikan dan menyebarkan ke khalayak ramai fenomena pelakor ke berbagai kalangan hingga ke pelosok desa. Ada kejadian sedikit langsung rekam lalu posting.

Bukan bermaksud mengadili, tapi aksi rekam dan posting ini merupakan salah satu cara ampuh memberikan sanksi sosial kepada pelaku. Tapi, pelaku yang mana? Si pria atau wanita yang pantas disebut sebagai pelaku? Karena saya termasuk sangat aktif di media sosial, seringkali saya pun memantau kolom komentar untuk kasus-kasus pelakor ini.

Dari 100 komentar, kemungkinan yang berusaha netral hanya 10 orang, sisanya menghujat sang wanita tanpa perlu tahu siapa yang salah dalam masalah itu. Padahal, kenyataannya dua-duanya bisa saja salah. Ya iyalah, mengesampingkan siapa yang duluan menggoda, kedua pasangan ilegal ini tentunya sudah sepakat untuk melakukan aksi tak senonoh.

Sayangnya, pemikiran seperti ini tidak dimiliki oleh semua orang. Seperti dijelaskan di atas, dari 100 orang, mungkin hanya 10 yang berusaha netral dan minta agar menghakimi kedua pelaku mesum. Dalam segala jenis kasus pelakor ini, wanita sering kali dijadikan korban. Jika digerebek, sang wanita yang seringkali disalahkan sementara si pria akting mencoba lindungi wanita selingkuhannya.

Pertanyaan saya, kenapa wanita selalu menjadi korban untuk tindakan yang dilakukan bersama? Apakah wanita selemah itu sehingga harus terus menerus disalahkan? Lebih parahnya lagi, yang menghakimi si pelakor ini adalah sesama wanita.

Dalam kasus seperti ini, istilah ‘wanita selalu benar’ tidak bisa diterapkan. Tak hanya dalam kasus pelakor saja, untuk beberapa masalah seperti pemerkosaan pun wanita seringkali disalahkan. Padahal, di mana-mana yang jadi korban selalu dilindungi. Namun tidak demikian yang sering terjadi. Dengan dalih, ‘Makanya jangan pakai pakaian seksi’, saja seseorang sudah bisa menjadi raja atas orang lain.

Baca Juga:  Banjir dan Kenangan-Kenangan yang Hanyut Bersamanya

Mungkin benar seperti kata salah satu selebgram—lupa siapa selebgramnya—bahwa sesama wanita tidak mungkin memuji wanita lainnya cantik, tetapi wanita akan senang jika sesama wanitanya menderita. Rupanya perihal iri hati ini lebih terlihat jika musuhnya adalah sesama jenis karena jika lawan jenis maka namanya akan menjadi jatuh cinta.

Kasus lainnya yang masih berhubungan dengan masalah di atas adalah ayam kampus. Istilah ini tentu saja tidak asing di telinga para pembaca Mojok. Mendengar sebutan ‘ayam kampus’ saja yang terpikirkan oleh kita adalah wanita malam yang berkeliaran di kampus-kampus. Banyak yang menyoroti mereka dengan komentar negatif dan pada waktu bersamaan, banyak pula yang tertawa ria membicarakan status ‘ayam kampus’.

Herannya, kenapa mereka yang harus disorot? Kenapa ayam kampus yang selalu dipandang negatif? Ada asap berarti ada api, ada ayam kampus berarti ada orang lain yang membuat mereka jadi seperti itu. Orang lain yang dimaksudkan di sini adalah pria-pria  berduit serta hidung belang di luar sana. Pernahkah orang menyebut pria-pria ini dengan kata-kata kasar? Tidak—walau mungkin ada sebagian.

Masyarakat kita itu seperti menghina para ayam kampus tapi ingin menjadi pria berduit agar bisa membayar untuk hal-hal tak terpuji. Giliran bagian menghakimi, dia berada di barisan terdepan. Namun, siapa sangka, di belakang justru meminta link-link video porno untuk ditonton di kamar mandi sembari beraksi.

Menghakimi orang lain yang bersalah ini sepertinya sudah menjadi budaya baru di negara kita. Semenjak adanya media sosial, budaya tersebut semakin terpampang nyata dan tersebar di dunia maya. Salah satu kasus menghakimi paling jelas terjadi ketika ada pencuri yang mengambil uang di masjid.

Baca Juga:  Sebelum Pesona Lelaki Turki Merebak, Segera Ajak Doi ke KUA

Tertangkap basah sedang melakukan tindakannya, sang pencuri pun diadili massa dan bahkan dibakar hidup-hidup. Jika pencuri diadili dengan cara demikian, lantas apa bedanya tindakan mencuri yang ia lakukan dengan tindakan membunuh para pengadil itu? Sama saja—nggak ada beda—, dasar manusia!

Kembali lagi pada topik seputar wanita tadi, kasusnya hampir sama. Kita ramai-ramai mengadili para pelakor, ayam kampus atau para PSK tetapi di lain kesempatan kita justru menikmati tontonan porno di layar handphone. Bagi saya—jika mau bersih, ya bersih sekalian. Jika mau menghakimi para pelakor, ayam kampus serta PSK, cari tahu dan adili semuanya secara rata.

---
1.377 kali dilihat

17

Komentar

Comments are closed.