Belajar Menjadi Perempuan Mandiri dari Kisah Layangan Putus

Tagar Layangan Putus muncul dari cerita viral yang diunggah di Facebook dan dibuat oleh akun Mommy ASF, yang berkisah tentang pelakor.

Artikel

Avatar

Lagi-lagi Twitter, yang membangunkan saya dari heningnya Senin pagi yang mendung ini. Sebuah tagar #layanganputus bertengger di tren yang “populer di Indonesia”.

Hah?! Apaan nih, Layangan Putus?

Tagar tersebut ternyata muncul dari cerita viral yang diunggah di Facebook dan dibuat oleh akun Mommy ASF. Merupakan cerita seorang ibu dengan 4 orang anaknya dengan rumah tangganya yang tak lama cerai. Sebenarnya tidak diceritakan dalam cerita Layangan Putus tersebut sebab perceraiannya, tapi dalam cerita tersebut si ibu berpisah dengan suaminya setelah suaminya pergi tapa kabar selama 12 hari dan ternyata si suami menikah lagi tanpa sepengetahuan nya.

Atau jika ingin lebih jelasnya baca saja kronologinya di sini

Di sana diceritakan bagaimana si ibu mengurus ke empat anaknya sendiri. Jika di lihat dari sudut pandang perempuan, memang menyakitkan rasanya tinggal dengan empat orang anak yang masih terbilang butuh lingkungan keluarga yang utuh.

Nah, lucunya agama lagi-lagi menjadi dasar orang-orang berkomentar tentang poligami. Dan mungkin kebanyakan orang akan mengatakan bahwa suami dari perempuan tersebut terbilang agamis, karena diceritakan bahwa si suami memiliki channel dakwah di Youtube dan pernah diajak seorang ustaz meliput kejadian di Suriah demi membuka mata dunia dengan kondisi di sana. Selain itu, diceritakan juga Mommy ASF percaya bahwa suaminya taat aturan agama seperti tidak menyentuh perempuan atau menundukkan pandangan kepada yang bukan mahromnya.

Padahal kan memang tidak selamanya segala sesuatu yang membawa-bawa nama agama akan berakhir bahagia dan tanpa kendala. Pun tidak ada gunanya menyudutkan istri barunya karena yah, apa gunanya sih perempuan saling hujat perempuan?

Namun di sisi lain, siapa manusia yang tidak ambyar jika ditinggal nikah bahkan honeymoon secara diam-diam? Ditinggal pas lagi sayang-sayangnya itu memang tidak mudah, Lur. Lah kita yang masih pacaran atau bahkan yang cuma temenan aja terus ditinggal nikah bisa nangis teles kebes netes eluh cendol dawet.

Didi Kempot auto playing~

Kita semua (netizen yang budiman) turut sedih membaca kisah tersebut. Mulai dari doa-doa agar dijauhkan dari laki-laki seperti itu. Hingga celetukan, “Gini nih yang bikin takut nikah,” memenuhi kolom komentarnya.

Baca Juga:  Awas Ya Yang Bilang Penusukan Wiranto Itu Settingan, Kalian Bisa Dipidana!

Padahal kan menikah juga tidak hanya akan menghadapi perkara-perkara seperti itu. Tapi begini, saya jadi teringat pesan Ibu saya yang berulang-ulang ditekankan kepada anak-anak perempuannya.

Kami (anak-anak perempuannya) selalu dituntut untuk bisa mandiri dan tidak mudah bergantung kepada orang lain, terutama laki-laki. Bisa pergi ke mana-mana sendiri, melakukan apa pun sendiri, pokoknya tidak gampang bergantung dengan orang lainlah. Yah, walaupun tidak dapat dimungkiri juga bahwa perempuan dan laki-laki membutuhkan satu sama lain untuk bertahan hidup.

Namun, realita yang kemudian saya baca, perempuan memang kerap kali menjadi korban dari hubungan rumah tangga yang cenderung didominasi oleh laki-laki sebagai tombak utamanya. Karena merasa superior, laki-laki bisa begitu seenaknya memperlakukan perempuan sebagai objek. Walaupun tidak menutup kemungkinan juga justru berlaku sebaliknya.

Contohnya saja cerita Layangan Putus tersebut. Dan tidak sedikit juga cerita-cerita lain terkait pernikahan, yang membuat perempuan harus menghentikan prosesnya, dalam berkarya maupun berkarir, karena tidak mendapat izin si suami.

Sering sekali saya mendapat curhatan dari teman-teman perempuan yang sudah menikah. Ketika ingin melanjutkan studinya atau bekerja, tapi terhalang izin suami. Yakni suami-suami yang cenderung ingin istrinya di rumah, hanya melayani dan mengurus pekerjaan domestik saja.

Dan begitulah, menikah bukan satu-satunya jalan keluar untuk mendapatkan kebahagiaan. Yang harus disiapkan adalah diri kita sendiri. Bagaimana kemudian menghadapai berbagai permasalahan hidup, termasuk pasca pernikahan.

Pun tidak mudah memposisikan diri sebagai Mommy ASF. Yang harus menghidupi empat orang anaknya sendirian. Namun di luar itu semua, saya salut dengan tekad dan sikap optimis Mommy ASF dalam menghadapi kondisi rumah tangganya. Kita bisa belajar untuk tidak menaruh pengharapan lebih kepada manusia. Bahkan kepada orang yang paling kita cintai sekalipun.

Baca Juga:  Naik Gunung, Jangan Pernah Melucu Dengan Melupakan Standar Keselamatan Pendakian

Lagi-lagi, saya jadi teringat pesan Ibu, “Sebelum kamu menikah, kamu harus mandiri. Kamu harus bisa hidup di atas keringat dan hasil kerja kerasmu sendiri. Sekalipun suamimu kelak seorang milyader yang kaya raya. Karena hidup tidak akan berhenti menguji bahkan setelah berumah tangga sekalipun.”

BACA JUGA Adakah Poligami yang Ideal? atau tulisan Annatiqo Laduniyah lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
33

Komentar

Comments are closed.