Ketika Kepolisian Indonesia Fobia dengan Sepak Bola – Terminal Mojok

Ketika Kepolisian Indonesia Fobia dengan Sepak Bola

Artikel

Yongky Choirudin

Sepak bola sudah menjadi olahraga dengan peminat terbesar di Indonesia. Hampir semua lapisan masyarakat di Indonesia demen dengan sepak bola. Tak peduli kaya atau miskin, tua atau muda, laki laki atau perempuan baik atau jahat. Semuanya menyukai sepak bola. Kedekatan penduduk Indonesia akan sepak bola membuat mereka sulit berpisah dengan sepak bola.

Kecintaan penduduk Indonesia akan sepak bola bukan isapan jempol belaka. Tengok saja ketika klub mereka bertanding di ajang Liga 1, klub-klub yang memiliki basis suporter besar macam Persija, Arema, Persib, ataupun Persebaya selalu mendulang banyak rupiah dari  kedatangan suporternya langsung ke Stadion.

Hal yang sama juga berlaku saat pertandingan timnas Indonesia. Untuk mendukung Timnas, suporter kita tak kalah gila karena hampir semua pertandingan timnas Indonesia di semua level usia selalu dipadati suporter yang ingin menyaksikan Timnas Indonesia secara langsung. Dari dua bukti diatas, tentunya sudah cukup menggambarkan sebegitu cintanya penduduk Indonesia akan sepak bola, sehingga mereka akan merasa tersiksa bila tidak ada pertandingan sepak bola di negeri ini.

Tapi, semuanya harus berhenti ketika pandemi Covid-19 menyerang Indonesia dan membuat kompetisi di Indonesia berhenti total. Hal ini membuat banyak klub yang kecewa karena kompetisi yang berhenti membuat klub rugi puluhan miliar rupiah. Sebuah angka yang tidak sedikit dan perlu waktu cukup lama untuk bisa menambal kerugian ini.

Setelah badai covid yang tak kunjung usai, PSSI sebagai induk sepak bola di Indonesia berencana untuk memulai lagi Liga 1 2020 pada awal Oktober, namun rencana ini buyar semua karena kepolisian di Indonesia enggan memberikan izin keramaian untuk menyelenggarakan pertandingan sepak bola. Keengganan polisi ini tentu semakin menambah derita klub yang berlaga di kompetisi Liga 1 dan 2.

Namun, sebenarnya apa sih yang membuat kepolisian begitu pelit untuk mengeluarkan izin keramaian pertandingan Liga 1 dan 2? Padahal, di negara-lain seperti di Eropa dan Amerika, meski penambahan kasus Covid-19 di wilayah tersebut masih cukup tinggi. Kompetisi olahraga seperti sepak bola, tenis, MotoGP, dan basket tetap bisa mendapatkan izin. Dan mengapa di kepolisian kita begitu pelit mengeluarkan izin ?

Cukup sulit untuk menjawab pertanyaan tersebut karena hanya dari pihak internal kepolisian yang tahu alasannya. Namun, di sini coba kita untuk menebak-nebak, mengapa kepolisian di Indonesia begitu fobia akan sepak bola? Mungkin jawaban yang realistis dan masuk akal dari pertanyaan itu adalah yaitu rendahnya disiplin di diri kita.

Kepolisian mungkin takut bila izin pertandingan Liga 1 keluar akan menimbulkan keramaian suporter yang berkumpul di luar stadion. Bisa jadi suporter mengabaikan larangan datang ke stadion. Siapa yang bisa menjamin kalau suporter tidak datang ke stadion meski dilarang datang? Pasti tidak ada dan itulah alasan mengapa sepak bola tak mendapatkan izin berlaga.

Selain itu, mengatur suporter yang berdesakan datang ke stadion jauh lebih sulit ketimbang mengatur orang yang mau nyoblos di pilkada. Aturan jaga jarak akan sangat sulit diterapkan karena bandelnya suporter kita. Jika hal ini terjadi, besar kemungkinan akan ada cluster baru Covid-19 dari suporter sepak bola.

Selain dari ancaman datangnya suporter yang nekat datang ke stadion meski telah dilarang, ada lagi ketakutan yang jarang kita sadari akan terjadi, yaitu berkumpulnya manusia di kafe atau warung kopi untuk menyaksikan Liga 1 dari layar kaca. Diacaknya kompetisi Liga 1 oleh Indosiar membuat tidak semua orang bisa melihat Liga 1 dari rumah mereka, maka nobar menjadi solusi yang murah untuk mereka.

Masalah nonton bareng di kafe ini sebenarnya akan menggerakan roda ekonomi kafe dan warung kopi yang lesu akibat sepinya pembeli. Tetapi, bila ada orang yang berkerumun di satu tempat akan membuat virus semakin merajalela karena mungkin aturan jaga jarak lupa dilakukan. Sehingga akan menambah beban dari perawat untuk kembali menyembuhkan mereka yang terpapar corona akibat nonton bareng di warung kopi atau kafe.

Dari penjelasan di atas, masuk akal bila kepolisian seakan fobia akan sepak bola. Kedisiplinan kita yang kurang membuat polisi enggan mengambil risiko dengan mengizinkan Liga 1 digelar. Selain itu, aksi demo tolak Omnibus Law kemarin dan adanya pilkada serentak membuat izin akan sulit didapatkan karena polisi tidak mau kekuatanya terpecah sebab harus mengamankan banyak agenda.

Namun, dari hal inilah, suporter sepak bola di Indonesia bisa melakukan introspeksi diri. Sudahkah kita menjadi suporter yang baik dan taat akan peraturan yang ada? Sebab jika mereka tetap pada budaya lama yaitu rusuh dan bodo amat dengan aturan, kejadian ini akan berulang lagi di masa yang akan datang dan tidak ada yang mendapatkan keuntungan dari hal ini.

BACA JUGA Pentingnya Penerbitan SIM Khusus Pelajar dan tulisan Yongky Choirudin lainnya.

Baca Juga:  Martinelli dan Pepe: Fokus ke Sayap yang Menguntungkan Arsenal
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

 

---
1


Komentar

Comments are closed.