Dear Wiraswasta, Mau Jualan Laris tapi Pelayanan Kok Tidak Ramah?

Artikel

Seto Wicaksono

Pada suatu hari bertepatan dengan jam makan siang, saya bersama dengan beberapa teman memutuskan untuk membeli sate yang lokasinya kedainya berada tidak jauh dari kantor. Menurut informasi dari beberapa rekan, rasa satenya betul-betul enak—baik dimakan dengan bumbu kacang maupun kecap. Tanpa ragu, saya langsung bergegas menuju lokasi yang dimaksud.

Kala itu saya beserta teman yang lain sedang kurang beruntung, karena jika dilihat dari panjangnya antrean dan banyaknya pengunjung yang datang di kedai sate tersebut, tidak diragukan lagi, kemungkinan besar rasanya memang enak. Bagi saya dan beberapa teman, tolok ukur suatu kedai makanan memiliki cita rasa yang enak atau tidak, dinilai dari ramai serta padat atau tidaknya pengunjung di tempat tersebut.

Sederhananya, selain mereka yang penasaran dan baru kali pertama datang untuk mencoba, pasti beberapa di antaranya ada pelanggan tetap. Biar pun begitu, bukan berarti tempat makan yang sepi pengunjung berarti rasa makanannya tidak enak sama sekali. Barangkali perbedaannya ada pada selera.

Tanpa pikir panjang, akhirnya saya memutuskan untuk pergi ke tempat makan lain yang lebih sepi. Tanpa ditanya terlebih dahulu menu apa yang dipesan, saya memesan pecel lele dan beberapa teman lain memesan soto lamongan. Perasaan saya sudah tidak enak sedari awal karena pemilik kedai memasang wajah ketus dan tidak ramah. Namun, karena sedang lapar, saya lebih memilih fokus untuk makan. Setelah menunggu beberapa menit, hidangan pun disajikan.

Memang, makan pecel lele itu akan lebih nikmat menggunakan tangan, tapi kala itu saya butuh sendok dan garpu untuk mempercepat tempo makan, selain lele gorengnya masih sangat panas. Saat meminta sendok dan garpu, dengan nada ketus Ibu pemilik warung berkata, “Namanya juga baru digoreng ya panas toh, Mas”. Perkataan itu memang betul, tapi rasanya tidak perlu diucap kepada pelanggan yang…. sedang lapar seperti saya—apalagi dengan ekspresi wajah yang ketus.

Baca Juga:  Pergeseran Makna Bawa Bekal Makan dan Minum ke Sekolah yang Tidak Kita Sadari

Spontan saya langsung mangkel dan ngebatin, “Jangan-jangan kedainya sepi pengunjung karena pemiliknya ketus”. Beberapa teman yang lain tetap menikmati menu makanannya masing-masing dan baru berani cerita saat keluar kedai. “Sabar, Bro. Ibu di situ emang ketus, sayang banget padahal makanannya enak”, kata mereka meng-amin-i mangkelnya saya.

Saya atau banyak pelanggan lain mungkin tidak gila hormat, juga tidak gila disapa saat berkunjung ke suatu tempat makan. Sebagai pelanggan, saya pun tidak pernah semena-mena atau menganggap diri saya sebagai raja. Tapi, jika mendapatkan pelayanan yang ramah, tentu pelanggan akan lebih senang dan nyaman. Minimal mendapat senyum dan sapaan ramah dari para pegawainya—atau pemilik kedai. Sayangnya, tidak semua pegiat usaha menyadari hal tersebut.

Bukan sekali-dua kali saya merasakan hal serupa—entah di tempat yang sama atau berbeda—rasanya tidak nyaman saat baru saja tiba di suatu tempat makan, bukannya disapa malah mendapat ekspresi yang seakan murka. Awalnya saya pikir, mungkin pemilik kedai sedang tidak mood atau ada masalah, tapi setelah berkunjung beberapa kali, pelayanan masih sama—ketus. Padahal, tidak sedikit pula yang memiliki menu dengan cita rasa paripurna. Jika sudah seperti itu, sama saja seperti menyia-nyiakan potensi keuntungan yang ada.

Oleh karena itu, saya menjadi semakin paham saat di beberapa cafe atau restoran ada biaya service tambahan (service charge), sebab mereka memang betul-betul memerhatikan pelayanan kepada para pelanggan dengan cara yang sangat baik.

Jika ada yang berkata, “Halah, itu kan di cafe atau restoran, masa mau dapat hal yang sama ketika makan di kedai pinggir jalan?”.

Saya pikir, justru itu kenapa paling tidak pelayanan menjadi salah satu hal penting saat berwirausaha. Sebab, jika rasa dari menu yang ada belum bisa bersaing dengan tempat lain, paling tidak pelayanan kepada para pelanggan terbilang baik. Tidak sedikit, kok, pelanggan tetap yang terus kembali karena alasan pelayanannya baik dan ramah sehingga membuat nyaman. Hal ini juga berlaku bagi pegiat usaha dalam berbagai bidang—tidak hanya kuliner.

Baca Juga:  Pertanyaan Makan sebagai Penanda Kelas Ekonomi dan Kadar Moral Seseorang

Jika pelayanan sudah baik, saya pikir, para pegiat usaha tidak perlu khawatir kehilangan atau kekurangan pelanggan. Rasa bisa menyesuaikan selera, tapi pelayanan akan selalu melekat dalam ingatan.

BACA JUGA Jangan Pesan Air Putih Gratisan saat Makan di Warung atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
0


Komentar

Comments are closed.