Kisah Cinta Paling Tragis Bukan Drama Cintamu, Tapi Kisah Kapten Pierre Tendean dan Rukmini Chaimin

Mereka menjalani hubungan beda agama dan hubungan jarak jauh. Sudah mempersiapkan acara pernikahan, November 1965. Tapi semua bubar gegara peristiwa G30S.

Featured

Mazzini Giusepe

Drama percintaan lo ngerasa yang paling tragis? Yakin? Sudah tau kisah cinta Kapten Pierre Tendean dan Rukmini Chaimin?

Pierre Andreas Tendean dilahirkan di Jakarta pada 21 Februari 1939. Ayahnya Dr. A.L. Tendean berdarah Minahasa dan Ibunya Cornet M.E berdarah Belanda Prancis.

Image

Pierre anak kedua dari 3 bersaudara, Mitze Farre (kakak perempuan) dan Rooswidiati (adik perempuan), beliau satu-satunya anak laki-laki di keluarga.

Image

Masa pendudukan Jepang di Indonesia, keluarga Dr. A.L. Tendean pindah ke Magelang sebagai wakil kepala rumah sakit di sana. Di kota ini, Pierre menghabiskan masa kecilnya sampai menyelesaikan masa sekolah dasar. Cita-cita Pierre menjadi tentara sudah tumbuh sejak kecil. Karena saat itu, Pierre kecil kerap melihat pemuda pejuang kemerdekaan yang sering mampir ke rumah menemui ayahnya meminta persediaan obat-obatan untuk kepentingan gerilya.

Image

Cita-cita ini, membuat Pierre bertekad memasuki Akademi Militer Nasional (AMN), cita-citanya sempat ditentang oleh orang tua karena orang tuanya menghedaki Pierre menempuh pendidikan Kedokteran dan jadi dokter. Tapi Pierre bersikeras mewujudkan cita-cita sebagai tentara.

Larangan orang tuanya tak lain karena Pierre adalah anak laki-laki satu-satunya dalam keluarga, jika berkarir sebagai tentara orang tua khawatir karena menjadi tentara harus siap mengorbankan jiwa (kekhawatiran orang tua Pierre kelak menjadi kenyataan). Satu-satunya anggota keluarga yang setuju dengan cita-cita Pierre hanyalah Mitzi Farre, kakak perempuannya.

Untuk menghibur hati orang tuanya, selain mendaftar AMN, Pierre juga mendaftar di Fakultas Kedokteran UI. Tapi dia ternyata tidak lulus. Melihat hasil test di Fakultas Kedokteran UI yang tidak lulus itu, maka orang tua Pierre merelakan dirinya menempuh pendidikan di AMN. Menurut Mitzi, adiknya tidak lulus Fakultas Kedokteran UI bukan karena gagal, tapi karena dirinya memang tidak mengerjakan soal ujian test.

Image

Selama menempuh pendidikan sebagai taruna, Pierre dikenal disiplin dan ramah, maka dari itu Pierre disenangi teman seangkatan, senior maupun juniornya. Dia juga dikenal sebagai pribadi dengan jiwa kepemimpinan, menjadikan dirinya dipilih sebagai Wakil Ketua Senat Korp Taruna.

Image

Tahun 1963, Pierre Tendean yang saat itu berpangkat Letnan Dua, bertugas sebagai Komandan Peleton Batalyon Tempur 2, Kodam II Bukit Barisan di Medan. Saat bertugas di Medan inilah awal mula Pierre bertemu dengan pujaan hatinya.

 

Kala itu ia tidak dalam keadaan dinas, diajak oleh kawannya bermain ke rumah pak Chaimin, salah satu tokoh terpandang di sana.
Kunjungan Pierre kerumah pak Chaimin menjadi sangat berkesan ketika ia berjumpa dengan putrinya, Rukmini.

Pierre yang dikenal cuek walaupun banyak digandrungi gadis-gadis semasa menjadi taruna, kala itu menjadi tertarik kepada Rukmini.
Ketertarikan Pierre tak lain adalah karena sikap Rukmini yang lemah lembut, pemalu dan tutur kata yang sopan. Sedangkan Rukmini jatuh hati kepada Pierre bukan semata karena ketampanannya, tapi sikap humoris dan kecerdasan yang membuatnya jatuh hati. Dari hari ke hari pergaulan antara mereka semakin dekat dan berlanjut kejenjang yang lebih serius.

Baca Juga:  Poso dan Pengalaman Menjadi Terduga Teroris

Image

Di kala libur, Pierre selalu menemui Rukmini kekasihnya. Kisah cinta mereka sempat terhalang restu orang tua karena perbedaan agama.
Kebersamaan sepasang kekasih ini juga harus terpisah karena Pierre mendapat panggilan sekolah intelijen untuk ditugaskan ke operasi Dwikora

Image

Setelah berhasil menamatkan pendidikan intelijen, Pierre ditugaskan dalam operasi Dwikora memimpin pasukan relawan untuk mengadakan penyusupan ke wilayah Malaysia, berdasakan Surat Perintah No.507/11/1963, dirinya diperbantukan untuk Dinas Pusat Intelijen Angkatan Darat.

Image

Karena tugas yang dipikul Pierre di garis depan, sang ibunda khawatir akan keselamatan anak laki satu-satunya itu. Nyonya Cornet M.E. yang kebetulan kawan baik dari mertua dari Jenderal Nasution yang pada saat itu menjabat Menko Hankam, mengajukan penarikan tugas bagi anaknya

Ibunda Pierre juga mengajukan hal serupa kepada Mayjen Dendi Kadarsan yang kenal dengan Pierre ketika menjadi taruna. Permohonan tersebut dikabulkan, lalu Pierre menjadi rebutan para Jenderal untuk dijadikan ajudan akibat kedisiplinan dan kecerdasannya. Perebutan dimenangkan oleh Jenderal Nasution, sejak tanggal 15 April 1965, Pierre Tendean resmi dijadikan sebagai ajudan Jenderal Nasution, lalu pangkatnya dinaikkan menjadi Letnan Satu. Keluarga Pierre lega, karena anaknya tidak lagi berada di tengah-tengah medan pertempuran

Image

Hal serupa dirasakan Rukmini, ia senang menerima kabar kekasihnya tak lagi bertugas dalam operasi Dwikora, jalinan hubungan jarak jauh mereka dilalui dengan surat menyurat. Pada tahun 1965 ini pula Pierre dan Rukmini mantap melanjutkan hubungan mereka ke jenjang pernikahan.

Pierre juga menulis surat ke keluarganya, minta doa restu untuk menikahi Rukmini. Saat mendampingi Jenderal Nasution bertugas ke Medan, pada 31 Juli 1965, Pierre menyempatkan diri menemui keluarga Rukmini untuk melamar. Hari pernikahan disepakati bulan November tahun 1965.

Image

Keseriusan Pierre dalam menikahi Rukmini memang bukan main-main, untuk menambah biaya pernikahan, bahkan setiap malam Pierre mengambil kerja sampingan sebagai sopir traktor meratakan tanah pembangunan proyek Monas. Menurut sumber lain, Untuk kerja sampingan Pierre Tendean sebagai supir traktor ini, diceritakan uangnya untuk beli televisi, dan teman seangkatannya tidak ada yang tahu juga mengenai kerja sampingannya.

Image

Selama berbulan-bulan Pierre menjalani profesi sampingan sebagai sopir traktor, ia juga rutin mencari informasi rumah kontrakan di sekitaran menteng, untuk dia tempati bersama Rukmini jika sudah menikah kelak.

Sebelum kejadian berdarah 30 September 1965, Pierre sempat mengirim surat kepada keluarga jika ia tidak bisa pulang saat perayaan hari ulang tahun ibunya, karena dalam keadaan dinas, ia berjanji akan mengucapkan selamat ulang tahun lewat telepon.

Sebenarnya ketika terjadi pengepungan rumah Jenderal Nasution malam 30 September itu, Pierre tidak dalam tugas piket, dia telah menyerahkan tugas jaga dengan Komisaris Polisi Hankam Mansyur.

Baca Juga:  Bangsa Kita Pernah Bercinta Dengan Langit, Lalu Sekarang Bagaimana?

Mendengar kebisingan suara tembakan, atas inisiatifnya lalu ia mengambil jaket dan senjatanya menghadapi pasukan itu. Tidak jelasnya instruksi operasi kepada pasukan Tjakrabirawa membuat mereka salah tangkap dan tidak mengenali Jenderal Nasution, mereka membawa Pierre. Dia dibawa ke lubang buaya, di eksekusi di sana.

Image

Ibunda Pierre Tendean yang sedang berulang tahun, menunggu telpon dari anak laki-laki satu-satunya itu, tapi telpon tak kunjung datang karena di malam naas yang bertepatan dengan ulang tahunnya, Pierre tewas.

Menurut buku biografi Pierre Tendean lainnya, yang berjudul Sang Patriot Pierre Tendean, Ibunda beliau menunggu kepulangan Pierre di depan rumah,  selama berhari-hari dan sampat izin cuti tanggal 1 Oktober 1965 untuk pulang ke rumah. Beliau menunggu Pierre, karena tgl 1 Oktober 1965 dia janji pulang.

Image

5 Oktober 1965, pemerintah mengirim pesawat untuk menjemput keluarga Pierre Tendean di Semarang. Melihat peti jenazah Pierre Tendean, sang ibu menangis dan meratap, “Pierre, Pierre, mijn jongen, wat is er met jou gebeurd (Pierre, Pierre, anakku, apa yang terjadi denganmu).”

Image

Cornet juga kerap mengunjungi makam Pierre, ia memborong banyak bunga angrek untuk menutupi seluruh makam anaknya dengan bunga.
Kesehatan Cornet juga menurun, dirinya jatuh sakit, pada 19 Agustus 1967 ia wafat, ia berpesan agar jenazahnya ditutupi dengan selimut milik Pierre

Image

Sementara Rukmini sang kekasih, terpaksa mengubur rencana pernikahan dengan Pierre Tendean, yang akan di langsungkan dua bulan lagi, kekasihnya tewas di malam 30 September itu. Tanggal 31 Juli 1965 saat lamaran, menjadi pertemuan terakhir Pierre dan Rukmini.

Image

Saat perayaan kesaktian pancasila tahun 1967, Rukmini datang untuk mengenang kekasihnya, tangisnya pecah saat itu, lalu Bung Karno datang memeluk erat Rukmini untuk menenangkan. Butuh waktu 5 tahun bagi Rukmini untuk mengikhlaskan Pierre dan menikah dengan pria lain.

Sebagai tambahan informasi, kematian Kapten Pierre Tendean tidak seperti yang diberitakan atau difilmkan oleh pemerintah orde baru.

Image

Hasil Visum et Repertum Kapten Anumerta Pierre Tendean. Luka tembak : 2 di dada kanan 2 di punggung kanan 1 di leher belakang sebelah kiri 1 di pinggul kanan Luka lain akibat pukulan : 1 di kepala kanan 1 di tulang ubun-ubun kiri 1 di puncak kepala.

Sumber : Masykuri. 1983. Pierre Tendean. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

Tambahan bacaan menarik dari historia.id tentang Pierre Tendean bisa dibaca di sini

Image

BACA JUGA Baharuddin Lopa, Jaksa Agung yang Kelewat Jujur dan Sederhana atau tulisan Mazzini Giusepe lainnya. Follow Twitter Mazzini Giusepe.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1.684 kali dilihat

60

Komentar

Comments are closed.