Menebak 6 Karakter Seseorang Dilihat dari Tempatnya Menangis

Orang yang menangis karena terkena semprotan gas air mata, mereka termasuk orang-orang berkarakter pemberani dan kukuh terhadap prinsip yang dipegangnya.

Featured

Erwin Setia

Sebagaimana tertawa, menangis adalah hal lumrah yang dilakukan oleh seorang manusia. Tiap manusia normal lahir ke alam dunia selalu dalam keadaan menangis. Tidak terkecuali kamu-kamu yang pura-pura kuat menahan segala emosi agar tak tumpah tak jadi tangis. Haishh, jangan dipaksakan tho. Kalau nangis, ya nangis saja.

Menangis tak melulu berarti ciri seseorang itu cengeng atau lemah jiwa. Dalam banyak riwayat bahkan diceritakan bahwa orang-orang saleh zaman dahulu itu suka menangis. Menangisi dosa, maksudnya, bukan karena putus cinta. Sementara itu dari sisi kesehatan, aktivitas ini memiliki beragam manfaat. Menurut penelitian seorang ahli biokimia Dr. William H. Frey yang dilansir medicaldaily.com, ia bisa mengeluarkan racun dari dalam tubuh, membunuh bakteri, meningkatkan pengelihatan, memperbaiki suasana hati, dan meredakan stres.

Dalam tataran lebih serius, E. M. Cioran—seorang filsuf Rumania—mengatakan dalam  On The Heights of Despair, “Pengakuan-pengakuan murni hanya ditulis dengan air mata.” Wow, magis betul kan perkara tangis ini. Sampai ahli filsafat saja membahasnya. Dengan segala pemaparan mengenai menangis di atas, saya berusaha menyingkap dengan segenap jiwa-raga karakter seseorang dilihat dari tempat nangisnya. Tak lain penelitian sangat tidak serius ini dibuat untuk memperluas khazanah kita mengenai dunia tangis. Berikut hasilnya:

Satu: Kamar

Orang yang biasa menangis di kamar adalah orang yang paling mudah ditebak karakternya. Sudah tentu ia adalah tipe penyendiri atau pemendam masalah. Dalam kata lain: pemalu. Ia tidak mau ada orang yang tahu kalau dirinya bersedih.  Orang dengan karakter begini akan mencari tempat paling tersembunyi untuk menumpahkan tangisnya. Andai saja Segitiga Bermuda atau Black Hole berada di dekat rumahnya, tentu saja ia akan memilih dua tempat tersebut sekadar untuk menangis. Pokoknya tersembunyi, deh.

Baca Juga:  Rekomendasi Dukun yang Perlu Kamu Datangi Sebelum Ikut Tes CPNS

Dua: Studio Karaoke

Lazimnya studio karaoke adalah tempat orang bersenang-senang, berjoget-joget, bernyanyi-nyanyi, dan semacamnya. Meski begitu, bagi sebagian orang, studio karaoke adalah tempat yang cocok untuk menangis. Orang yang melakukan aktivitas ini di studio karaoke umumnya adalah orang yang memiliki kepekaan hati tingkat tinggi dan kepercayaan diri berlebih. Ia tidak malu tangisannya dilihat orang-orang.

Biasanya ia akan menangis ketika lagu-lagu mellow tersaji. Hati orang jenis ini memang sepertinya terbuat dari kulit Camila Cabello. Halus betul.

Tiga: Pinggir Jalan

Hanya orang-orang tak hati-hati dan cenderung sembronolah yang menangis di pinggir jalan. Biasanya mereka adalah korban penjambretan atau kecelakaan-kecelakaan semacamnya. Lantaran sudah tak tahan lagi, maka ia pun menangis meratapi nasib buruknya. Tak peduli walaupun ia masih berada di pinggir jalan. Beberapa orang yang nangis di pinggir jalan barangkali memang korban patah hati atau anak kecil yang merengek minta jajan, tapi secara umum hanya orang-orang dengan kepribadian tak hati-hati dan cenderung sembronolah yang nangis di pinggir jalan.

Kalau orang yang nangis di tengah jalan? Tentu saja itu orang yang tidak waras.

Empat: Sekolah

Sekolah adalah tempat belajar. Tak peduli itu gedung TK ataupun kampus, hakikatnya sekolah adalah tempat menambah ilmu dan wawasan. Sama sekali bukan tempat untuk menangis. Tapi, berhubung seorang manusia tetap harus membawa mata dan perasaannya sekalipun ketika pergi ke gedung sekolah, tak ayal kita pun dapat menemukan orang yang menangis saat di sekolah.

Orang jenis ini memiliki karakter perfeksionis. Kenapa begitu? Sebab biasanya orang yang menangis di sekolah hanya orang yang menyesalkan nilai buruknya. Saya pernah mendengar seorang kawan bercerita. Ia memiliki teman kuliah yang sangat emosi sampai menitikkan airmata, hanya karena ada orang yang mendapat nilai 3.8, sedangkan nilainya cuma 3.7!

Baca Juga:  Jangan Usir Anak-Anak yang Bermain di Masjid

Lima: Depan Gedung Pemerintahan

Orang yang kuat dan berani bukanlah orang yang tidak pernah menangis. Boleh jadi orang yang suara tangisnya paling kencang dan durasi tangisnya paling lama, ia adalah orang yang paling kuat dan berani. Demikianlah orang-orang yang menangis sewaktu berada di depan gedung pemerintahan. Saat berunjuk rasa menyampaikan aspirasi orang banyak dan menuntut pemerintah berpihak kepada kemanusiaan. Saking semangat dan penuh penghayatannya ia terhadap usahanya menyuarakan seruan untuk keadilan, maka menangislah ia. Itu sama sekali tidak menunjukkan bahwa ia lemah, justru memperlihatkan bahwa ia seorang yang kuat dan berani.

Lalu bagaimana dengan orang yang menangis karena terkena semprotan gas air mata? Sama saja. Mereka juga termasuk orang-orang berkarakter pemberani dan kukuh terhadap prinsip yang dipegangnya. Tangisan mana lagi coba yang lebih romantis daripada tangisan karena semprotan gas air mata?

Enam: Masjid

Cukup dua kata untuk menggambarkan karakter orang yang suka menangis di dalam masjid: Subhanallah, akhi….

BACA JUGA Yakin Mau Nangis di Nikahan Mantan? atau tulisan Erwin Setia lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
627 kali dilihat

7

Komentar

Comments are closed.