Stop, Bikin Konten Prank Ojol!

Featured

Avatar

Belakangan ini sangat marak beredar video-video prank ojek online atau yang kerap disebut ojol. Para kreator video ini biasanya dari kalangan youtuber, artis, hingga orang biasa. Iseng-iseng kemarin saya menuliskan di laman pencarian Youtube, “prank ojol”. Lalu munculah begitu banyak video prank ojol.

Dalam video-video tersebut, teknik atau metode prank ini sebenarnya hampir serupa. Biasanya mereka memesan makanan dalam jumlah banyak, kisaran harga 500 ribu sampai 1 juta rupiah. Setelah si abang ojol ini sampai, tiba-tiba saja si pemesan ini tidak bisa dihubungi dan pesanan tersebut mendadak dibatalkan.

Hal semacam ini tuh mungkin kayak sebuah undangan kencan kali ya. Di awal kita udah bahagia banget bakalan ketemu doi, sudah mandi, dandan, dan rela jauh-jauh berkendara di jalanan yang panas dan macet. Tapi setelah sampai tempat janjian, eh mendadak doi telpon dan bilang kalau nggak bisa datang. Gimana perasaanmu coba? Ambyar tho? Orang yang tega bikin prank ojol kayak gini tuh mungkin dalam hidupnya kayaknya belum pernah ngerasain rasanya dikecewakan kali ya.

Metode lainnya yang sering digunakan selain menggunakan metode cancel, biasanya mereka akan menggunakan metode menunggu lama. Kita order ojol lalu membiarkannya menunggu begitu lama hingga mukanya kelihatan kesal dan bete. Oho, padahal kita tahu sendiri, pekerjaan paling menyebalkan di muka bumi ini adalah menunggu. Bisa kita bayangkan gimana dongkolnya si ojol ini suruh menunggu penumpang yang lamanya minta ampun. Lalu setelah drama penuh kedongkolan, kebingungan, dan sampai berderai air mata tersebut, sang kreator muncul dan memberikan sejumlah uang pada abang ojol bak malaikat yang turun dari kahyangan. Hmmm.

Lagi lihat videonya saja saya sudah emosi tingkat kabupaten, apalagi kalau saya yang jadi abang ojolnya. Bisa-bisa si helm hijau itu melayang ke kepala si kreator ini. Perlu diketahui, sebelum bikin prank ojol kayak ini. Nggak semua orang itu bisa sesabar orang-orang di dalam video itu. Nggak semua orang rela dikerjai kayak gitu. Dan nggak semua orang bisa didamaikan dengan uang. Kesabaran orang tentu berbeda-beda dong, ada yang serius dan mungkin ada yang enak diajak bercanda. Sesuatu yang kita anggap remeh atau lucu itu belum tentu lucu bagi orang yang menjalaninya.

Baca Juga:  Dear Konten Kreator, Tolong Jangan Buat Prank Amoral Lagi!

Saya tahu, ini hanya bohongan dan mungkin niatnya itu mulia untuk membantu abang ojol ataupun menghibur orang lain yang menonton video tersebut. Tapi, sebelum kita melakukan hal semacam itu, coba pikirkanlah bahwa tak semua ojol itu sedang dalam suasana hati yang baik saat kita prank. Bisa jadi mereka sedang punya masalah di rumah, mungkin tengah bertengkar dengan keluarga atau pacar, mungkin mereka  sedang pusing mencari uang untuk biaya sekolah anak atau biaya orangtua yang sakit. Dengan suasana hati yang kalut dan sedih seperti itu, lantas kita prank kira-kira gimana perasaan yang mereka rasakan saat itu? Nggak usah dirasain, cukup bayangin aja deh!

Tanpa segudang masalah itu pun, jika kita sudah antre begitu lama lalu harus panas-panasan dan kena macet di jalanan, kemudian pesanan yang begitu banyak itu mendadak di-cancel. Sebel banget kan ya pastinya? Belum lagi kalau yang di-prank itu punya riwayat sakit jantung. Setelah kita prank, lalu dia mendadak mati. Gimana coba?

“Yaelah, kayak gitu aja didramatisir banget! Selera humormu rendah banget!”

Bercanda sih boleh saja, tapi nggak harus dengan cara kayak gini jugalah ya. Cobalah bayangkan kalau yang kita prank itu adalah diri kita sendiri atau angota keluarga kita. Apakah masih menganggap hal semacam ini merupakan hiburan yang lucu dan wajib ditertawakan? Saya tahu si kreator ini mungkin orang kaya yang punya uang banyak. Tapi rasanya tidak etis juga menukar kesedihan orang lain dengan sejumlah uang lalu diunggah untuk mendapatkan uang lagi.

Saya sendiri juga bukan orang kaya, tapi kalau dikasih uang dengan cara seperti itu kayaknya mendingan nggak usah. Lagi melihat video itu saja sudah ikutan nyesek, apalagi kalau sampai mengalaminya. Apanya yang lucu sih melihat orang lain kebingungan, sedih, bahkan sampai menangis kayak gitu?

Baca Juga:  Pelajaran Seni Perang dari Prabowo Subianto dalam Menyikapi Konflik Indonesia-Cina di Natuna

Dalam video tersebut pun ada banyak para abang ojol yang sampai menangis. Setahu saya nih ya, lelaki itu jarang menangis kalau tidak serius-serius banget sedihnya. Jadi, kalau mereka itu sampai menangis, tentu hal itu tuh menyakitkan banget buat mereka. Apakah sebegitu berharganya sebuah viewer dibanding kesedihan orang lain?

Kalau memang niatnya mau ngasih duit sama orang susah yah, gunakan cara-cara yang bijaklah. Masih banyak kok metode-metode lain untuk membuat konten yang inspiratif tentang ojol. Ingat, tak ada manusia yang suka di-prank kayak gitu. Dan tak semua hal bisa ditukar dengan uang.

Stop, bikin konten prank ojol! Jadilah manusia yang memanusiakan manusia lain, jangan sampai jadi manusia yang tidak berperikemanusian. Sudah menyakiti hati orang lain, masih riya lagi ngasih duitnya. Ampun deh!

BACA JUGA Rasanya Pesan Ojol yang Drivernya Mantan Pacar atau tulisan Reni Soengkunie lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
25


Komentar

Comments are closed.