Ketika Urusan Makan Jadi Ribet karena Mempertimbangkan Rating Suatu Restoran

Artikel

Seto Wicaksono

Sebelumnya, saya pikir aktivitas makan akan menjadi sulit dan lama (dalam memilih menu makanan) ketika seseorang dihadapkan dengan pertanyaan, “Kamu mau pesan apa?” Bukan hanya sekali-dua kali saya dihadapkan dengan situasi tersebut. Entah kenapa, seseorang akan menjadi kebingungan ketika diajukan pertanyaan tersebut—bahkan untuk memilih menu makan sekalipun. Mungkin ada baiknya tidak perlu ditanya sama sekali sampai bisa memilih sendiri.

Apalagi yang diperkenalkan dan disarankan orang lain belum tentu cocok juga, kan? Walaupun sudah dijelaskan baik-buruknya. Eh, gimana?

Zaman sudah mengalami banyak perubahan—berkembang dan terus maju. Kebiasaan, gaya, dan durasi seseorang dalam memilih menu pun mengalami perubahan. Jika sebelumnya akan lama dan kebingungan memilih menu saat ditanya ingin memesan apa, kini banyak orang akan semakin lama memilih menu saat dihadapkan dengan beberapa promo di beberapa aplikasi—baik aplikasi pemesanan makanan maupun aplikasi pembayaran digital.

Maklum, promo antara satu aplikasi dengan aplikasi yang lain persaingannya terbilang cukup ketat dan menguntungkan konsumen. Oleh karena itu, selain dalam memilih menu, menentukan tempat makan yang memiliki promo paling menguntungkan pun patut dipertimbangkan. Apalagi sarat akan potensi untuk menghemat neraca keuangan hingga akhir bulan.

Sebelum berkembangnya era digital seperti sekarang, rasa-rasanya memilih tempat atau menu makanan dapat ditentukan dengan mudah. Antara suka-tidak suka dengan rasa makanannya (menyesuaikan selera), atau harganya sesuai dengan budget (kondisi keuangan terkini) atau tidak. Namun, saat ini tidak sesederhana itu, perlu banyak pertimbangan dari para konsumen—selain promo pastinya. Karena permasalahan jarak atau lokasi sudah diselesaikan oleh kehadiran Go-Food dan Grab-Food yang siap mengantar kapan pun dan di mana pun.

Hal itu terjadi bukannya tanpa alasan, mengingat saat ini ada aplikasi untuk mengulas banyak tempat makan, lengkap dengan rating dan juga testimoni secara menyeluruh. Saya cukup yakin, tujuan adanya ulasan dan testimoni dari aplikasi tersebut sangat baik, untuk memberi gambaran bagaimana lokasi juga rasa makanan pada suatu tempat makan. Di samping agar bisa melihat menu apa saja yang ada di tempat tersebut.

Baca Juga:  Diet Plastik Memang Baik, Tapi Godaan Promo GoFood dan GrabFood Susah Dilawan!

Hal tidak terduga dari adanya rating dan berbagai ulasan banyak para konsumen adalah ribetnya memilih tempat atau menu makanan. Banyak orang menjadi lebih selektif atas dasar rating yang tertera di aplikasi atau internet. Padahal, bagi saya pribadi, pemberian rating terkadang tidak objektif alias menyesuaikan selera—tergantung setiap orang dan tidak bisa disamaratakan. Jadi, untuk apa sih sampai harus berpatokan pada rating tersebut?

Masalahnya lagi, urusan sederhana tentang pemilihan makan apa dan mau makan di mana menjadi lebih sulit dibanding biasanya karena mempertimbangkan rating. Jika rating tinggi, langsung memesan tanpa ragu. Begitu pula sebaliknya, jika rating rendah maka bisa tidak selera atau tidak jadi membeli. Padahal, sekali lagi, soal makanan bisa jadi menyangkut selera masing-masing orang.

Beberapa kali saya juga pernah terjebak di situasi yang serupa. Saat sedang memilih tempat makan via aplikasi dengan teman, dia membuat standar sendiri, “Yang ratingnya kecil nggak usah dicobain, lah, berarti kan nggak enak. Makanya dikasih rating kecil.” Padahal, sadar atau tidak, rating memiliki dua sisi yang berbeda. Di satu sisi, karena kepuasan dan penilaian yang baik dari para pelanggan, rating akan tinggi dan secara otomatis akan menjadi tempat yang direkomendasikan. Di sisi lain, rating buruk yang didapat tidak melulu soal layak dan bagusnya suatu tempat atau enaknya suatu masakan, bisa jadi karena tidak suka atau ada sentimen lain.

Itu sebabnya, saya memilih untuk tidak langsung percaya kepada rating suatu tempat makan yang tertera pada aplikasi atau web. Saya merasa, harus mencobanya lebih dulu baru bisa memberi penilaian. Tapi, kembali lagi, penilaian soal cita rasa bisa jadi akan subjektif. Paling tidak, hal itu lebih baik dibanding berprasangka atau menolak (hanya karena rating terlihat rendah) sebelum mencoba. Kan nggak lucu berkomentar banyak seakan tahu segalanya, tapi setelah ditanya tahu dari mana, jawabnya malah, “Dari rating sama komentar orang di internet.” Hadeeeh.

Tapi, setelah diingat lagi, sekarang memang lagi tren seperti itu, kan? Sok tahu aja dulu walaupun belum merasakan secara langsung. Kalau ditanya sumbernya dari mana, ya dari internet, lah!

Baca Juga:  Dear Wiraswasta, Mau Jualan Laris tapi Pelayanan Kok Tidak Ramah?

BACA JUGA Diet Plastik Memang Baik, Tapi Godaan Promo GoFood dan GrabFood Susah Dilawan! atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1


Komentar

Comments are closed.