Ngapain sih, Peduli Amat Soal Cara Makan Burger yang Bener! – Terminal Mojok

Ngapain sih, Peduli Amat Soal Cara Makan Burger yang Bener!

Artikel

Seto Wicaksono

Beberapa hari silam, di linimasa Twitter saya beredar sebuah video yang memperlihatkan bagaimana cara memakan burger yang baik dan benar. Video tersebut berasal dari akun Food Insider dan sudah di-retweet 900-an kali, juga di-likes oleh sekitar 1000 pengguna Twitter, termasuk oleh beberapa teman saya. Menurut beberapa ahli, cara terbaik menyantap burger adalah dengan cara dibalik. Jadi, bun yang di atas, ketika dimakan, posisinya berada di bawah.

Pendapat tersebut juga di-iya-kan oleh Simon Dukes, salah satu pemilik blog Burger Lad. Mengutip dari Majalah Hai, Dukes berpendapat bahwa burger harus dimakan terbalik, karena bun bagian atas lebih tebal. Sehingga bisa menopang saus dan isian burger dengan baik.

Kemudian, pada video yang beredar, tim Food Insider mencoba membuktikan pernyataan dari Simon Dukes. Mereka memesan dua porsi burger dan mencoba memakannya dengan dua cara. Cara pertama, seperti yang kebanyakan orang lakukan pada umumnya. Kedua, dengan cara dibalik—bun yang besar berada di posisi bawah.

Hasilnya, kurang lebih sama seperti yang dikatakan oleh Simon Dukes. Ketika menyantap burger dengan cara dibalik lalu digigit, saus dan isian burger tidak melebar atau pun berceceran ke mana-mana. Nggak berantakan. Lain dengan ketika menyantap burger seperti biasanya yang pada video tersebut, benar-benar berantakan.

Tapi, apakah betul satu-satunya cara menyantap burger yang baik dan benar hanya seperti itu? Masalahnya, sebelumnya juga pernah ada yang mengklaim dan memperlihatkan tutorial makan burger yang baik. Dengan posisi bun yang bulat tetap di atas, tapi ketika menggenggam burger, posisi sepasang jari manis dan kelingking kita sama-sama menjepit bagian atas dan bawah burger, sehingga genggaman bisa lebih solid dan isian tidak berceceran.

Baca Juga:  Tips Memilih IPhone Second biar Nggak Nyesel Salah Beli

Nah, jadi yang baik dan benar itu yang mana dan gimana?

Buat saya, terserah deh yang baik dan benar itu yang mana dan seperti apa. Toh, yang paling penting itu sesuai selera. Lagipula, makan burger yang seperti itu kan hanya bisa dilakukan jika besar burger masih bisa masuk ke mulut. Pasalnya, saat ini kan banyak banget restoran yang menyediakan burger dengan ukuran di luar kewajaran. Bukan hanya besar, tapi juga bertingkat! Apa nggak begah?

Kalau sudah berhadapan dengan burger yang tinggi dan bertingkat gitu, apa iya harus memaksakan diri makan dengan cara dibalik atau digenggam yang erat menggunakan jari manis dan kelingking seperti pada video tutorialnya? Nggak mungkin, dong. Nggak muat dimulut, Ojaaan.

Pernah saya mencoba makan burger dengan ukuran normal seperti yang sudah dicontohkan oleh mereka, persis seperti yang diperlihatkan pada video tutorial. Hasilnya, saya malah kerepotan sendiri. Agak ribet dan kurang nyaman. Ujung-ujungnya malah bleberan juga. Entah memang saya kurang pandai makan burger dengan cara seperti itu atau hanya perlu dikaji ulang aja? Bahwa sesungguhnya, nggak semua orang bisa disamaratakan bagaimana cara satu sama lain dalam menikmati burger.

Pada akhirnya, sih, saya akan makan burger dengan cara sendiri. Nggak peduli apa omongan orang. Meski nggak bisa dimungkiri, sering kali isian burger keluar dari himpitan rotinya dan malah agak berantakan. Tapi, nggak apa-apa, toh kalau pun meja makan sampai kotor, akan saya bersihkan dengan tisu. Jika sudah kesulitan, saya sih punya cara lain, makan burger per-bagian. Roti dan isian lainnya dulu, setelahnya daging beserta roti bagian bawahnya.

Kalau burger dengan porsi besar, sudah pasti akan saya makan per-bagian. Perlu diketahui, ada juga restoran burger yang menyediakan pisau dan garpu sebagai alat bantu untuk makan. Jadi, lebih memudahkan dalam menyantapnya.

Baca Juga:  Belumlah Afdal Nyantrinya Seseorang Kalau Belum Gudikan

Pada akhirnya, tentang bagaimana cara menyantap burger, tentunya akan kembali pada kenyamanan masing-masing. Lagipula, sesering apa sih orang Indonesia makan burger? Paling hanya sesekali atau sewaktu kepengin aja. Wajib diingat, orang Indonesia itu belum terbilang makan dan nggak akan kenyang sebelum makan nasi.

Oleh karena itu, nggak perlu dipikirin banget lah soal gimana cara makan burger. Sebab, makan burger itu bukan budaya kita, budaya kita itu makan dengan porsi nasi yang lebih banyak dibanding lauknya. Kalau masih kurang, ya tinggal nambah.

BACA JUGA Tidak Cuma Cara Makan Soto, Cara Makan Sushi Juga Perlu Diperdebatkan! atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
4


Komentar

Comments are closed.