Mengapa Burger Tidak Sehat Padahal Bahan-bahannya Sehat Semua?

Artikel

Avatar

Mungkin kamu heran akan satu hal ini. Acar itu menyehatkan, keju punya efek bagus buat tubuh, daging membuat kita kenyang, roti baik untuk mengisi perut, tapi ketika semuanya digabungkan, mereka menjadi salah satu pembunuh banyak manusia. Ya, itulah burger. Kalau pernah lihat pernyataan semacam itu, maka kita mungkin sama-sama membingungkan sehat atau tidaknya makan burger.

Selain meme-nya kadang muncul di internet, ambiguitas burger ini juga menjadi pembelaan untuk tetap mengkonsumsinya. Jelas dong, acar, keju, daging, dan roti kan sehat, berarti burger sehat! Tunggu dulu. Kita harus tahu dulu bagaimana burger disusun dan alasan mengapa ada yang bilang makanan ini tidak sehat.

Umumnya, burger memiliki empat bagian. Pertama adalah daging atau patty. Bagian ini biasanya diisi daging sapi atau ayam, kadang daging ikan. Kedua adalah saus. Umumnya ya saus tomat, saus sambal, atau saus mayonaise. Ketiga adalah topping. Kalau kamu pernah mencicipi acar, bawang, atau keju di dalam burger, maka mereka termasuk dalam bagian topping ini. Bagian terakhir adalah bun atau roti.

Sekilas tidak ada masalah apa-apa. Namun dalam pembuatannya, ada banyak hal yang membuat kamu yang doyan makan burger harus berpikir dua kali. Pertama, lemak pada daging itu bisa memicu beragam penyakit seperti obesitas dan kolesterol. Ditambah, daging yang dimasak secara cepat itu biasanya mengandung amonia dalam pembuatannya. Amonia digunakan untuk “mencuci” patty agar bersih dari bakteri dalam waktu cepat.

Kemudian, kalau kamu penasaran mengapa burger memiliki tekstur yang nikmat di lidah, itu boleh jadi karena adanya zat aditif seperti sodium fosfat dan nitrat. Zat-zat tersebut membuat daging jadi memiliki tekstur yang lembut untuk dimakan. Kabar buruknya, ada efek samping untuk ginjal bila dikonsumsi dalam jumlah banyak.

Itu baru pada dagingnya. Sekarang sausnya. Saus yang menemani biasanya dibuat dengan menggunakan high fructose corn (HFC). HFC ini adalah pemanis sekaligus pengawet yang biasa digunakan agar makanan menjadi tetap manis dan segar. Konsumsi HFC ini dapat menyebabkan masalah pada ginjal dan obesitas. Beberapa perusahaan-perusahaan makanan dan minuman sudah mulai menghilangkan penggunaan HFC, seperti Kraft, Gatorade, dan Starbucks. Meskipun ada pula yang masih menggunakan ini.

Selain hal-hal tersebut, secara umum makanan cepat saji umumnya mengandung kalori, lemak, dan sodium dalam jumlah banyak. Sebuah artikel menyebutkan satu burger mengandung 500 kalori (kira-kira 60 gram), 25 gram lemak, 40 gram karbohidrat, 10 gram gula (satu sendok makan), dan 1000 miligram sodium. Yang artinya bisa membuat tubuh kamu meronta-ronta. Sebab setelah mengonsumsi gula, tubuh kita akan mengeluarkan insulin, sehingga membuat kita akan lapar lagi dalam beberapa jam. Pola seperti ini bisa memicu diabetes. Sedangkan lemak dan sodium, memiliki dampak kurang baik bagi pembuluh darah (pembuluh darah tidak membesar dengan sempurna).

Intinya, yang membuat makanan ini tak sehat adalah takaran gizinya yang kerap melewati batas dan bahan-bahan kimia aditif yang ditambahkan sehingga membuat makanan ini lebih enak.

Lantas, apakah ada solusinya? Tentu saja ada. Kamu bisa membeli burger organik, atau membuat makanan ini di rumah masing-masing—dengan komponen yang lebih sehat tentunya. Alternatif lain, topping yang biasanya diisi keju atau daging (lagi) bisa diganti dengan sayur-sayuran. Bila kamu ingin lebih sehat lagi, tidak usah makan burger. Tapi, biasanya yang tidak sehat itu yang selalu enak. Iya atau iya?

BACA JUGA David Silva: Gelandang Underrated Kelas Dunia Pamit dari Liga Inggris dan tulisan Abiel Matthew Budiyanto lainnya. 

Baca Juga:  Perkenalkan “Mandai” si Kulit Cempedak Favoritnya Orang Banjar

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pengin gabung grup WhatsApp Terminal Mojok? Kamu bisa klik link-nya di sini.

---
65


Komentar

Comments are closed.