Cewek Nembak Duluan Adalah Budaya Ketimuran dan Nggak Murahan – Terminal Mojok

Cewek Nembak Duluan Adalah Budaya Ketimuran dan Nggak Murahan

Artikel

Penyesalan selalu datang belakangan. Makanya ungkapkan perasaanmu sekarang daripada nangis karena keduluan orang lain. Nembak atau menyatakan perasaan memang nggak mudah. Apalagi jika Anda seorang perempuan, repot dan penuh stigma menyebalkan dari para penduduk bumi. Anda akan dianggap seolah seperti seonggok alien dari planet Namex pojok elor. Kenyataan di lapangan, memang susah jadi cewek yang nembak duluan. Berat, Bund!

Murahan dan tak ada harga diri adalah bacotan dan stigma dari para manusia yang seolah lebih kaffah tinggal di bumi. Padahal, pandangan semacam itu menunjukkan bahwa mereka terlalu lama berdiri di atas selembar daun kelor dan bersembunyi di dalam batok kelapa mirip seekor kodok. Bro, Sis, Nabi Muhammad saja dilamar oleh seorang Khadijah, yang kemudian jadi istri pertamanya. Cici juga yang menyatakan perasaannya duluan ke Goku. Nggak ada sejarahnya perempuan boleh dianggap murahan hanya karena nembak duluan. Nembak duluan adalah hak semua orang, tak boleh dibatasi gender.

Wanita dan pria harusnya dipandang punya hak yang sama. Setara. Apalagi dalam urusan cinta-cintaan. Nembak duluan adalah salah satunya. Kadang kala tak perlu menggunakan ucapan layaknya ABG nanggung. “Mau nggak jadi pacarku?” rasanya pertanyaan begituan juga sudah nggak relevan lagi untuk orang dewasa. Menunjukkan perasaan lewat perhatian dan pendekatan nonverbal lain, juga boleh. Jadi, cewek juga nggak perlu geregetan dan capek nungguin si cowok. Apalagi cuma modal kode-kode nggak jelas, buruan nembak ketimbang dibungkus orang lain. Itu rasional bukan murahan, itu hak Anda. Persetan omongan orang.

Baca Juga:  Pengin Punya Pasangan Sempurna? Pacaran Aja Sama Tokoh Novel!

Jangan sampai obrolan jam tiga pagi dan segala waktu serta kesempatan hilang hanya karena menunggu ditembak. Langsung eksekusi jika memang sudah yakin ia yang terbaik. Tak semua kode bisa masuk dan diartikan dengan baik, tunjukkan saja dengan aksi nyata. Menyatakan perasaan adalah salah satu bentuk dari kebiasaan baik. Dengan punya perilaku terbiasa menyatakan perasaan, Anda juga bisa melindungi diri. Saat tak cocok dengan seseorang atau nggak nyaman, Anda bisa ngomong langsung, tentu karena sudah terbiasa mengungkapkan perasaan.

Cewek nembak duluan juga bukan produk luar dan baru-baru ini muncul. Pendapat seperti itu ngawur banget. Katanya, cewek nembak duluan bukan budaya ketimuran. Sejak dulu, di banyak adat, jika ada wanita yang suka dengan seorang pria, ia bisa minta tolong ke keluarganya untuk melamar sang pria. Cewek yang ngelamar cowok, sudah ada sejak zaman dulu. Itu juga merupakan budaya ketimuran. Mungkin dongeng Klething Kuning dan Andhe-andhe Lumut, bisa menjadi media awal untuk mengenalkan kesetaraan hak dalam perkara “nembak duluan” ini. Sayangnya di beberapa daerah, budaya kawin paksa juga masih lestari hingga kini. Pandangan bahwa wanita nggak boleh begini begitu dan harus diam saja adalah budaya yang justru kurang adiluhung.

Sayangnya lagi, dalam sinetron, film, bahkan banyak buku, perempuan digambarkan sebagai makhluk yang nggak bisa dan berhak nembak duluan. Mereka diam dan pasrah, dan itu dianggap sebagai contoh sosok baik-baik. Sementara perempuan yang sering nembak duluan atau berani mengungkapkan pemkirannya, selalu dijadikan tokoh antagonis. Penggambaran perempuan baik-baik yang salah di banyak media, justru seperti mengkerdilkan hak para perempuan di dunia nyata. Pokoknya perempuan digambarkan harus diam, nggak boleh terlalu sering berpendapat dan bersuara.

Baca Juga:  Ingin Istri Terlihat Selalu Menawan, Tapi Hampir Tiada Satu pun yang Diusahakan

Sebenarnya nggak ada yang aneh dan salah dari cewek yang nembak duluan. Mereka sudah sepantasnya punya hak untuk menyatakan perasaan dan juga didengar. Masalah ditolak adalah risiko dari nembak orang. Mau cewek atau cowok, sama-sama punya risiko itu. Yang penting stigma murahan, gampangan, dan nggak punya harga diri, harus disingkirkan sejauh-jauhnya saat ada cewek yang nembak duluan. Bahwa sesungguhnya kemerdekaan nembak duluan adalah hak semua bangsa dan semua orang, dan sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan.

BACA JUGA 3 Alasan Kenapa Cowok Selalu Bilang ‘Boleh Ngomong Sesuatu Nggak?’ Sebelum Nembak Gebetan atau tulisan Bayu Kharisma Putra lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.