Banyak Laki-laki yang Tidak Peduli Bahwa Perempuan Juga Butuh Orgasme – Terminal Mojok

Banyak Laki-laki yang Tidak Peduli Bahwa Perempuan Juga Butuh Orgasme

Artikel

Avatar

Tidak bisa dimungkiri bahwa seks tak lagi jadi hal yang tabu. Pembahasan tentang hal seks bisa ditemui di mana saja, dan memang sudah seharusnya seperti itu. Pengetahuan tentang seks kan nggak melulu tentang penetrasi alat kelamin. Kalau masih mengaitkan pengetahuan seks sekadar ngentot sih situ yang emang bego.

Obrolan perihal seks adalah makanan sehari-hari di lingkungan saya. Obrolan di sela-sela pekerjaan di siang yang terik atau obrolan ngelantur saat kami semua mabuk-mabukan bersama.

Dari semua obrolan itu, yang kemudian menarik perhatian saya adalah perihal orgasme pada perempuan. Saya memiliki teman perempuan yang sudah aktif berhubungan seksual selama bertahun-tahun tetapi mengaku belum pernah merasakan orgasme sama sekali. Maka dari itu, saat saya mengatakan bahwa pasangan saya bisa orgasme berkali-kali dalam sekali permainan, teman saya justru penasaran seperti apa rasanya orgasme.

Orgasme adalah hal yang sangat asing baginya, yang tentu saja membuat saya heran. Saya tahu betul dia sering berhubungan badan, pun dia mengakui kenikmatan dalam bercinta, hanya saja tidak pernah ada klimaks yang terjadi. Dari sanalah saya penasaran dan ingin mengetahui sebenarnya seperti apa bercinta dalam pandangan teman saya itu dan kenapa dia belum pernah merasakan orgasme sama sekali.

Hubungan seksual baginya adalah sesuatu yang jorok. Dia benci aroma tubuh pasangannya, terutama bagian mulut. Sebersih apa pun pasangannya mandi, gosok gigi, bahkan kumur menggunakan pembersih mulut sekalipun, dia masih merasa kurang nyaman dengan aroma pasangannya. Itu adalah salah satu hal yang kemudian membuatnya tidak terlalu bergairah untuk urusan seks.

Alasan lain adalah, setelah saya ngobrol dengannya, ternyata hubungan seks yang dia lakukan dengan pasangannya terasa monoton. Sekedar sentuh sana sentuh sini beberapa saat, kemudian langsung hajar dengan berganti posisi beberapa kali, kemudian selesai. Pasangannya ejakulasi dan merasa puas, sementara teman saya merasa sangat tanggung. Tapi, bagi teman saya, seks memang seperti itu. Sebatas kenikmatan saat penetrasi dan berakhir nanggung ketika pasangannya sudah klimaks.

Sejauh ini seks bagi teman saya ya seperti itu. Sebatas kenikmatan tanggung tanpa ada klimaks sama sekali. Berdasarkan cerita itu, saya jadi berspekulasi bahwa kasus serupa juga dialami banyak perempuan di luar sana, bahkan bagi mereka yang sudah menyandang status suami istri. Seks adalah perihal kepuasan laki-laki dan hanya menyisakan rasa tanggung bagi perempuan. Pun bagi para lelaki di luar sana juga mungkin menganggapnya seperti itu. Yang penting grepe-grepe, buka baju, pencoblosan, keluar masuk beberapa kali, kemudian ejakulasi. Urusan pasangannya puas atau tidak, merasa nikmat atau tidak, kesakitan atau tidak, itu adalah hal lain.

Padahal yang semestinya terjadi tidaklah seperti itu. Seks harus bisa memuaskan masing-masing pihak karena ya… notabene memang dilakukan lebih dari satu pihak. Beda urusan dengan masturbasi yang tidak melibatkan pihak lain. Nah, karena berkaitan dengan lebih dari satu pihak, maka untuk mencapai kepuasan bersama diperlukan komunikasi. Bahkan negosiasi sekalian. Kalau memang tidak nyaman—bagi perempuan—ya bilang. Kalau memang merasa kurang puas, ya didiskusikan baik-baik. Tidak semua laki-laki paham konsep orgasme perempuan. Untuk mencapai klimaks bagi perempuan itu dibutuhkan konsentrasi yang tinggi. Orgasme pada perempuan itu mirip labirin yang sangat rumit. Sebuah enigma yang penuh misteri, sehingga apabila sedikit saja kehilangan fokus, maka akan gagal pula titik klimaks itu tercapai. Bahkan pada detik-detik menuju klimaks saja, kadang mendadak gagal karena suara batuk dari pasangan. Setidaknya begitulah klaim dari salah satu teman perempuan saya yang lain.

Iya, serumit itu memang. Maka dari itu, bagi perempuan-perempuan di luar sana, apabila memang kesusahan mencapai titik klimaks saat melakukan hubungan seks, lebih baik didiskusikan dengan pasangan. Masing-masing perempuan memiliki treatment tersendiri. Ada yang baru bisa mencapai klimaks apabila kaki diluruskan, ada pula yang gampang mencapai orgasme saat dalam posisi tertentu.

Tidak semua laki-laki itu paham bahwa perempuan butuh orgasme. Makanya, saya pernah bilang kepada teman perempuan saya yang belum pernah merasakan orgasme untuk ngobrol panjang dengan pasangannya. Pasti bakal canggung, tapi ya tidak masalah, toh celaka juga apabila seumur hidup dia tidak pernah bisa orgasme. Tidak adil dong, pasangannya bisa klimaks dan puas dalam berhubungan seks, tapi yang perempuan tidak merasakan klimaks sama sekali. Saya menyarankan agar teman saya berani mengatakan sesuatu seperti, “Yang, aku pingin ngerasain orgasme!”

BACA JUGA Minum Kopi Itu Tidak Biasa Saja dan Pantas untuk Diromantisasi dan tulisan Riyanto lainnya.

Baca Juga:  Orang Paling Kaya di Desa Saya Adalah yang Paling Tidak Banyak Gaya

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
10


Komentar

Comments are closed.