Bukan Ngeyelan, Tidur dengan Lampu Menyala Itu Demi Kewarasan – Terminal Mojok

Bukan Ngeyelan, Tidur dengan Lampu Menyala Itu Demi Kewarasan

Artikel

Beberapa hari yang lalu, Mas Taufik menyindir mereka yang ngeyel tidur dengan lampu menyala. Perspektif yang disampaikan adalah menyalakan lampu sepanjang tidur itu memang tidak ada bagus-bagusnya. Memilih mematikan lampu di saat tidur, diklaim lebih banyak manfaatnya. Hal ini didukung dan dibuktikan dengan berbagai jurnal-jurnal penelitian serupa.

Kalau dalam dunia akademik, saya ibaratnya sudah kalah sebelum berdebat. Ya, sebab, saya tidak punya bukti valid sejenis jurnal dan penelitian yang menunjukkan bahwa menyalakan lampu saat tidur itu nggak kalah baik. Jadi biarkan saya menjabarkan dari sisi lainnya saja.

Saya selaku golongan manusia yang susah tidur ketika lampu mati tergugah untuk menyampaikan pendapat dari sisi unfaedah ini. Mengapa disebut unfaedah karena ulasan ini hanya bersumber dari pengalaman pribadi, tidak ada jurnal yang mendukung manfaat positif menyalakan lampu.

Kami yang tidur dengan lampu menyala sering dianggap mengganggu kedamaian dunia. Dibilang manja lah, ngeyelan lah, nggak save earth lah, dan bla bla bla.

Jadi begini, tidur dengan lampu dimatikan, apalagi bagi penderita fobia gelap (nyctophobia) dan “penakut” ditambah lagi kalau sengaja membaca thread horor di Twitter, jadilah kami manusia yang lebih rewel dari sebelumnya. Saat tidur ingin mematikan lampu, mendadak jadi orang dengan tingkat halu yang tinggi. Ada mukenah tergantung dikira kuntilanak, ada guling di sebelah badan dikira pocong, ada helm di atas lemari dikira ndas glundung.

Mohon maaf atas tindakan tidak mengenakkan tersebut. Kami para penakut yang ngeyelan ini bukan sengaja tidur dengan lampu menyala untuk merawat penyakit obesitas, kanker, depresi, atau insomnia. Tapi kami sadar betul jika memaksakan diri tidur dengan lampu mati justru kondisi psikologis kami yang terguncang (edan lebay banget).

Sebenarnya orang yang memiliki gangguan fobia gelap ini bisa merasakan panik atau gangguan cemas ketika berada di tempat tak bercahaya, walaupun itu kamar tidurnya sendiri. Perasaan takut adalah emosi yang muncul di benak seseorang ketika akan menghadapi situasi yang dianggap dapat membahayakan keselamatan dirinya.

Nggak semua orang bisa dan mampu untuk mematikan lampu saat tidur. Bahkan kalau ada teknologi seperti sleep-timer atau apa pun itu tetap kurang mendukung untuk menangani kondisi seperti ini, sebab baru bisa sembuh kalau dilakukan psikoterapi. 

Dulu saya memang bisa lelap dengan lampu tidur yang dimatikan. Tapi ya, gitu, adik saya pernah bercerita tentang setan dan omongannya terbukti real. Saya jadi sensitif.

Sebenarnya kita yang tidur dengan lampu menyala juga tahu kok dampak negatif dari hal tersebut. Tapi namanya juga manusia ya, kan? Saya jadi teringat dengan twit Dokter Jiemi Ardian beberapa bulan lalu

“Kita tahu merokok nggak sehat, tapi apa pengetahuan membuat seseorang berhenti merokok? Nggak.

“Kita tahu sayur sehat, apa itu membuat seseorang doyan sayur? Nggak.

“Kita tahu olahraga sehat, apa itu membuat seseorang olahraga? Nggak.

“Manusia itu makhluk emosional, jarang rasional.” 

Ia melanjutkan, “Dalam sesi saya ketika konsultasi, saya selalu mengingatkan ‘pengetahuan tidak membuat seseorang berubah’. Menambah informasi saja tidak membuat seseorang berubah. Masih banyak tahapan yang dibutuhkan selain informasi itu sendiri. Apa itu? Emosi di balik informasi.”

Dari apa yang disampaikan dokter Jiemi, kita akan lebih paham bahwa manusia memang muara dari ketidakrasionalan. Hampir semua orang bisa membedakan hal positif dan negatif, tapi tidak semuanya mampu menerapkan yang berbau positif.

Mungkin kita memang perlu membuat kubu antara tim menyalakan lampu vs tim mematikan lampu. Nyatanya kita memang punya argumen masing-masing yang bisa lanjut terus untuk diperdebatkan.

Oh iya, saya rasa solusi agar saya dan teman-teman lain yang belum bisa tidur dengan lampu mati selain dengan terapi, bisa dicoba dengan mencari pasangan atau teman tidur sekamar. Saya sendiri kalau ada temen tidurnya (sesama perempuan), tidur dengan lampu mati nggak masalah.

Sumber gambar: Kha Ruxury via Pexels.com

BACA JUGA Perkenalkan Grobogan, Daerah Pinggir Pantura yang Orangnya Nyah-nyoh Pol dan tulisan Rinawati lainnya.

Baca Juga:  Menyoal Larangan Tidur di Atas Karpet Masjid

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.