Bahasa Lisan Indonesia Timur Kalau Ditulis Kaya Gini

Hai, jumpa lagi kawan semua. Saya akan mencoba menceritakan sebuah kejadian dengan menggunakan bahasa lisan Indonesia timur.

Artikel

Hai, jumpa lagi kawan semua. Saya akan mencoba menceritakan sebuah kejadian dengan menggunakan bahasa lisan Indonesia timur. Jadi begini kan tadi siang tu saya ojek jadi pas lagi putar-putar cari orang di pasar tu saya dengar macam ada yang panggil saya, baru saya dengar dia pu suara ni macam tida asing lagi ni. Jadi saya sein kiri terus saya berhenti agak ke pinggir jalan jo saya coba toleh lihat ke tempat asal suara yang panggil saya tadi. Ternyata eh, saya pung teman yang panggil saya.

Saya lalu parkir motor jo jalan menuju dia terus saya sorong saya punya tangan jo dia juga sorong dia punya tangan jo kami pegang tangan. Trus tanya-tanya kabar saling baku lihat muka. Jujur, tadi tu saya agak gugup karena saya takut bilang dia tagih janji yang saya pernah omong ke dia.

Sementara pikir begitu baru dia tanya ke saya bilang, “jo kaka beli apa?”

Saya bilang, “tida, saya ada cari-cari orang ni.”

Jo rada heran dia tanya lagi bilang saya cari orang untuk. Saya jawab agak malu-malu bilang, “saya ojek.”

Jo dia pi sambung lagi bilang, “kalau begitu kakak ojek saya pulang ke rumah e.”

Saya lalu omong dalam hati bilang—yes,yes,yes! Akhirnya kami dua, satu sepeda motor lagi.

Setelah itu kami dua jalan menuju ke tempat parkir, jo saya ni bantu bawa dia pu belanjaan. Setelah kami dua su di atas sepeda motor baru saya mulai kasi naik gas motor perlahan, dan supaya bisa lama-lama dengan dia di jalan maka saya pilih untuk ikut jalan yang arah pekuburan di sebelah timur pasar yang juga aspalnya tinggal kerikil lepas tu.

Baca Juga:  Mempertahankan Siskamling: Saat Ini Ronda Malam Masih Ada Atau Tidak, Sih?

Kamu tahu to kalau krikil lepas itu jalan macam yang pernah macam lagu Orang Maumere yang bilang terima kasih jalan berlubang tu. Pas lewat di jalan itu ai saya ingat lagu itu o terima kasih jalan berlubang karena kamu kami baku dempet makin lubang makin enak. hahaha
Pas mau sampe pekuburan baru dia omong saya bilang, “kaka e, kita dua kembali lagi e.”

Di situ saya rasa macam saya pung brewok ini ni rontok semua—kembali ke pasar lagi? Aduh e ini bensin susah kita pi antri bensin tu macam kita jemur ikan kering sa jadi kita te bisa pulang bale pasar ne. Saya bilang sa, “biar te apa,”—biar dia te kecewa maka kami dua kembali saja, terepot.

Saya lalu putar balik jo kami dua kembali lagi ke pasar, sampe di sana baru dia omong saya bilang, “kaka e,tunggu saya beli mama pu sirih pinang dulu e.”

Setelah itu baru kami dua pulang lagi jo saya hantar dia di dia pu rumah. Itu baru namanya tukang ojek setia, coy. Me pada saat pulang ina mio sa pung ban motor pecah jadi saya ke bengkel untuk tambal ban. Aiii~

Pas lagi duduk-duduk di bengkel sambil tunggu om di bengkel tambal saya pu ban motor tu saya lihat ada teman Polpepe—Polisi Pamong Praja—lewat tapi dia pasang muka kaku jo saya omong dalam hati bilang—jangan buat muka begitu ka reu, engko lihat saya pu muka tidak terurus begini tapi saya ni masyarakat yang sadar pajak terus satu lagi saya ni pensiunan polpepe juga owwww.

Saya kan anak tukang ojek dan saya juga tukang ojek jadi setelah saya hantar orang pulang pasar saya menuju pelabuhan Feri. Kan kapal Feri Ile Ape masuk terlambat to jadi kami keluarga yang tunggu kapal dari subuh untuk jemput jenazah, banyak yg su lapar jadi ada bapa tua satu ni dia ambil uang jo kasi dia pu anak baru bapa tua omong dia bilang, “No, pi beli Kleso jo datang kita makan tahan-tahan dulu e.”

Baca Juga:  Gendurenan: Tradisi Thanksgiving Ala Desa Temulawak

Itu anak juga penurut jadi dia tidak banyak komentar lagi tapi langsung pi beli kleso.

Jo te lama tu dia pulang bawa dengan kleso baru pas kasi kleso di bapanya baru itu anak omong bapanya bilang, “Bapa e, nanti besok-besok kalau bapa rasa bagaimana tu bapa pi tinggal di Kupang e supaya pas dorang hantar bapa dari Kupang kesini tu kami datang tunggu di sini biar bisa makan kleso.” Itu bapa tua langsung sambar dia pu anak bilang, “Anak muka bodok! Tetapi setelah itu dorang dua duduk jo makan kleso sampe habis.”

---
5

Komentar

Comments are closed.