Bagi Beberapa Orang Indonesia, Tidak Tergolong Makan Jika Belum Menyantap Nasi

Dari sekian banyak teman, ada satu orang yang tidak bisa memakan nasi. Ternyata saat kecil jika makan nasi selalu merasa mual hingga akhirnya dia trauma.

Artikel

Avatar

Setiap harinya, dari masa sekolah hingga kuliah saya selalu dibiasakan sarapan. Sebab, bagi Ibu saya hal itu penting agar ada energi dalam menjalani kegiatan sehari-hari dan metabolisme tubuh terjaga—tidak gampang sakit—serta konsentrasi tetap terjaga saat belajar.

Sarapan ala Ibu pun tergolong sehat dan tidak neko-neko, dua helai roti dioles mentega dengan meses juga segelas susu. Jika sedang lupa membeli roti tawar, Ibu membeli roti di warung yang dulu harganya satu bungkus masih 500-an dengan isian kelapa. Sampai akhirnya Bapak berkata, “sarapannya roti terus, emang kenyang? Kayak orang bule aja, sana sarapan nasi uduk”.

Sebetulnya, Ibu pun berpikiran hal yang sama. Seringkali jika saya sarapan bubur, tidak lama kemudian Ibu meminta saya kembali makan nasi dan lauk yang tersedia di dapur dan juga berkata hal yang sama, “bubur ga bikin kenyang, makan nasi juga sana.” Saya tidak habis pikir karena bubur juga kan dari nasi yang sebelumnya berwujud beras lalu dimasak, tapi kenapa bisa-bisanya beberapa orang berkata demikian.

Memang, harus diakui di lingkungan sekitar kita masih banyak yang menganggap jika tidak dengan nasi, tandanya belum makan. Meskipun sebelumnya sudah makan makanan mengandung karbohidrat. Entah mie telur, mie instan, roti, kentang, ubi dan singkong, selama wujudnya bukan nasi orang tua saya menganggap hal tersebut tidak bisa dikategorikan sudah makan.

Sekalipun berwujud lontong atau ketupat, Ibu tetap menganggap hal tersebut bukanlah makan—hanya sebagai camilan saja. Bukannya mau sok kebarat-baratan, tapi kenyang itu sumbernya tidak hanya dari nasi, kan. Apalagi ditambah dengan potensi diabetes lebih tinggi jika dikonsumsi berlebih, tentu alternatif lain dalam mengonsumsi karbohidrat bisa diterapkan.

Baca Juga:  Harga Menu Makanan Berbahasa Inggris yang Selalu Lebih Mahal di Tiap Restoran

Toh, jika utamanya ingin merasa kenyang, dengan makan singkong pun bisa merasa kenyang dan masih mendapat asupan energi. Maka rasanya bukan suatu masalah jika saya mencoba menerapkan sarapan tanpa melulu bergantung kepada bahan makanan ini.

Sekalipun memakan nasi untuk sarapan lengkap dengan lauk lain, saya gampang merasa begah dan makan siang menjadi terlambat karena kenyangnya sarapan di pagi hari masih tersisa. Itu kenapa saya lebih memilih sarapan secukupnya, walau hanya dengan roti, kue, buah, atau jus sekali pun.

Dari sekian banyak teman saya, ada satu orang yang tidak bisa memakan nasi sama sekali. Usut punya usut, saat kecil jika makan nasi selalu merasa mual hingga akhirnya dia trauma. Oleh karena itu, hingga sekarang dia mencari alternatif lain seperti mie ayam, gado-gado, dan lain-lain untuk dijadikan menu makan siang –paling tidak, ada contoh bahwa tidak perlu menyantap nasi untuk dapat dikatakan sudah makan sampai merasa kenyang.

Meskipun begitu, saya pernah bergantung kepada nasi, bahkan saat kuliah nasi menjadi “pertahanan terakhir” jika uang saku sudah menipis. Dalam kondisi tersebut saya pernah memakan gorengan dengan porsi nasi yang lebih banyak tujuannya agar kenyang. Laiknya anak kos profesional lain, melahap mie sudah menjadi hal biasa. Lagi-lagi, dengan ditambahkannya nasi kemudian menjadi pembeda tingkat rasa kenyang.

Pikir saya waktu itu, sih, masa bodo dengan omongan orang yang melarang memakan mie instan bersamaan dengan nasi, toh bagi anak kosan seperti saya kala itu terpenting adalah kenyang dan bisa makan—bertahan sampai dengan kiriman uang bulanan dari orang tua datang—daripada tidak makan sama sekali padahal ada yang bisa dikonsumsi.

Baca Juga:  Kenapa Orang Padang Ada Dimana-Mana?

Ketika kiriman sudah datang, bolehlah sesekali makan menu yang memanjakan perut seperti pizza, burger, pasta, dan makanan “wah” lainnya bagi anak kosan, yang pasti selain nasi dan mie instan apalagi gorengan. Sesekali bolehlah kebule-bulean selama tidak boros dan menyisikan uang untuk konsumsi harian juga mingguan, sekaligus agar ada bahan postingan di Instagram. Saya juga mau lho bisa pamer sedang makan enak seperti teman-teman yang lain. hehe.

Sebelum menutup tulisan ini, ada juga cerita tentang teman saya yang setiap pagi terbiasa sarapan nasi uduk lengkap dengan telur, bihun, gorengan, kerupuk, juga teh manis sebagai minuman pelengkap. Ibu mungkin akan bangga jika melihat bagaimana teman saya sarapan, karena menurut beliau menu tersebut sudah memenuhi syarat dan kategori makannya orang Indonesia.

---
469 kali dilihat

4

Komentar

Comments are closed.