Kita Disuruh Melestarikan Gamelan, tapi Aksesnya Sulit Dijangkau – Terminal Mojok

Kita Disuruh Melestarikan Gamelan, tapi Aksesnya Sulit Dijangkau

Artikel

Bayu Kharisma Putra

Saat saya SD, tiap kali ada Porseni tingkat kecamatan, cabang karawitan selalu dimenangkan oleh satu sekolah yang sama. Bahkan, bisa dibilang tanpa harus ikut lomba, mereka tetap akan menang. Alasan utamanya bukan karena paling jos, tapi memang satu-satunya sekolah yang punya gamelan di kecamatan saya. Tiap tahun, sekolah ini yang selalu mewakili kecamatan ke tingkat kabupaten. Saya dan banyak anak yang lain, belum pernah sekalipun memegang gamelan, hanya sebatas melihat di buku LKS atau KBJ (Kawruh Basa Jawa).

Alat musik yang paling mudah saya dapatkan aksesnya adalah gitar, yaarena gitar memang ada di mana-mana. Di pos ronda, di angkringan, rumah teman, tetangga, di mana pun kira-kira Anda bisa menemukan gitar, kalau kamar mandi kan nggak mungkin. Tiap kali main gitar sampai pada akhirnya tambah serius main gitar, selalu ada saudara dan para tetua yang menyuruh saya untuk belajar gamelan, biar nggak lupa dengan peninggalan nenek moyang, pinuk omonge.

Saya sih mau-mau saja, tapi nyari gamelan itu yang susah. Mungkin tak hanya saya, Anda sekalian juga begitu. Akses alat tersebut sama sulitnya dengan usaha pelestariannya.

Jumlah sekolah di Indonesia yang mengupayakan untuk memiliki dan melestarikan gamelan hanya sedikit. Kemendikbud masih menganggap bahwa minat sekolah yang masih minim. Entah itu benar atau tidak, saya nggak bisa ngecek sekolahan se-Indonesia satu-satu. Jadi, menurut Kemendikbud, sekolah yang harus aktif untuk mengajukan pengadaan alat musik tersebut. Intinya, perlu sinergi yang yahud, baik sekolah maupun pemerintah.

Begitupun di tiap desa dan kampung, jarang yang punya gamelan, secara harganya memang mahal. Beberapa kampung yang memiliki gamelan, biasanya memang warisan dari zaman dulu. Di kampung saya, pernah ada seni Jathilan, yang macet di tahun 90-an. Gamelan yang dulu ada hilang entah ke mana, nggak jelas. Kalau mau ke sanggar, berarti harus bayar, susah juga, secara nggak murah. Di daerah saya, terutama jaman saya kecil, sanggar karawitan hanya ada satu, itu pun jauh dan lumayan mahal. Ada desa yang punya, tapi tak semudah itu untuk masuk ke circle mereka. Bahkan sekarang ini, yang punya bisa dihitung dengan jari.

Minat memang menurun, tapi masalah bukan hanya itu. Akses yang terlalu eksklusif bikin tak semua kalangan bisa menikmatinya, bahkan sekadar melihat secara langsung pun sulit, apalagi belajar. Saat remaja, saya dan beberapa teman mencoba mencari tempat latihan yang gratis. Rupanya tak semudah itu. Ada yang memang secara terang-terangan tak memperbolehkan, ada yang memperbolehkan dengan syarat aneh-aneh. Sampai pada akhirnya saya menemukan sebuah grup seni yang memperbolehkan orang luar ikut latihan. Begitu sulitnya mendapat akses untuk belajar alat musik ini.

Memang, hilangnya akses tak bisa terlepas dari menurunnya minat. Hilangnya penerus juga karena minat generasi muda yang kecil. Mosok, kalau mau belajar harus ke sekolah musik. Kini di luar negeri, banyak sekolah yang punya gamelan. Kita sering ditakut-takuti, bahwa di masa depan kita akan kekurangan tenaga ahli gamelan, bahkan kita yang akan belajar ke luar negeri. Tentu kita tak ingin itu terjadi. Terus marah-marah kalau ada yang dianggap mencuri budaya kita.

Memang kini sudah ada gamelan virtual, alias digital. Tapi, belum bisa menggantikan gamelan seutuhnya. Apalagi memang niat untuk belajar, tak bisa menggunakan instrumen virtual. Nuthuk dan mencet tombol itu beda. Secara bunyi memang hampir mirip. Tapi, ada banyak aspek yang tak bisa didapatkan dari VST gamelan. Salah satunya filosofi dari alat itu sendiri. Gamelan bukan hanya sekedar alat musik. Ada banyak nilai yang bisa dipelajari, terutama nilai kesejarahan dan norma-norma sosial. Betapa eman-eman, ilmu adiluhung semacam itu, tergencet akses belajar yang njelimet. Pilihan terbaik ya di sekolah musik, namun jangan harap gratis.

Meski mahal dan kini menjadi eksklusif, banyak pembuat gamelan yang hidupnya kurang mulyo, masih susah. Secara modal yang dikeluarkan nggak sedikit. Bahan baku semakin mahal dan susah didapat, begitu juga minat belajar gamelan yang makin cupet. Akses yang sulit, harusnya tak hanya menjadi persoalan para pelestari kesenian karawitan. Pemerintah harusnya lebih aktif mengambil bagian.

Apalagi jika tiap sekolah punya gamelan, mesti asoy. Tak perlu yang komplit, cukup yang set mini, seperti di acara nikahan. Gender, bonang, kenong, bisa ditambah gendang, pokoknya bisa belajar dulu. Mungkin setelah itu bisa memanggil pelatih dari sanggar atau dari kelompok seni kampung. Sehingga semua pihak bisa terlibat, sukur-sukur bisa diajak tampil. Semoga beneran terjadi. Sehingga gamelan bisa untuk semua kalangan, mudah aksesnya untuk semua orang.

BACA JUGA Suara Drumband di Jogja pada Malam Hari, Menurut 4 Teori atau tulisan Bayu Kharisma Putra lainnya.

Baca Juga:  Caping vs Esai Mojok: Dua Kutub Berbeda yang Menyemarakkan Dunia Literasi Kita
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
9


Komentar

Comments are closed.