Bagi Para Karyawan, Semua Akan Resign Pada Waktunya

Setelah sekian lama bekerja di kantor yang sama dengan saya, akhirnya salah satu teman merencanakan untuk resign. Alasannya beragam.

Artikel

Avatar

Setelah sekian lama bekerja di kantor yang sama dengan saya, akhirnya salah satu teman merencanakan untuk resign. Alasannya beragam, dari mulai merasa sudah mendapatkan pengalaman yang cukup, sampai dengan menginginkan benefit serta pendapatan yang jauh lebih baik—paling tidak menurutnya.

Sampai dengan poin tersebut saya setuju. Namun, kemudian yang mengganjal bagi saya adalah, dia misuh sendiri karena tak kunjung segera mendapatkan pekerjaan baru ditambah selalu menjelek-jelekan tempat dia bekerja saat ini. Dia yang belum bisa resign dan mendapat pekerjaan baru, kantor yang masih memberi dia gaji yang disalahkan.

Dia juga mengeluhkan ihwal gaji yang terbilang kecil dibanding dengan teman-teman yang lain. Ada dua hal, pertama, kita harus selalu ingat bahwa rumput tetangga memang seringkali nampak lebih hijau. Kedua, itu kenapa gaji bersifat rahasia karena untuk memininalisir hal seperti itu. Buat apa sih membandingkan apalagi mengumbar besaran gaji kalau berakhir dengan rasa cemburu.

Bukan hanya satu dua orang yang bersikap seperti itu. Pernah teman saya diam-diam mengikuti proses wawancara di tempat lain, dia tergiur karena gaji dan benefit yang ditawarkan lebih besar. Bagi saya itu manusiawi dan tidak ada yang salah. Sampai akhirnya dengan jujur dia bercerita, saat ditanya alasan pindah kerja pada proses wawancara teman saya lebih menceritakan hal yang kurang baik mengenai kantor tempat dia bekerja.

Saya yang mendengar hal tersebut langsung menegurnya, bukan karena dia sudah mengikuti proses wawancara di tempat lain dan berkeinginan untuk pindah kerja, lebih kepada karena dia sudah menjelek-jelekan suatu perusahaan. Saat wawancara dan ditanya alasan pindah kerja, baiknya lebih fokus kepada diri sendiri –misalnya ingin mengembangkan kemampuan yang dimiliki.

Baca Juga:  Shoplifter Sebagai Manifestasi Para Pengutil di Hari Lebaran

Lagipula, apa dia lupa dari mana gaji dia berasal. Ditambah dia masih bekerja dan belum juga resign. Apa tidak seperti menelan ludah sendiri? Kalaupun sudah resign, bukan berarti dengan bebasnya menjelek-jelekan tempat bekerja sebelumnya.

Wajib diingat, mau bagaimana pun, seburuk apa pun fasilitas dengan segala benefit yang diberikan oleh kantor sebelumnya, tempat tersebut sudah memberi pengalaman yang belum tentu didapatkan di tempat lain. Lalu, ketika sudah mendapatkan kemampuan yang dibutuhkan dan akhirnya kita menjadi individu yang terampil, dengan mudah kita memaki segala yang tertinggal di tempat kerja sebelumnya? Akan lebih baik jika kita mengucapkan terima kasih.

Hal tersebut juga seringkali saya temui sewaktu beberapa teman putus dari pacarnya dan mendapatkan pacar baru. Seakan sudah melupakan kenangan bersama mantan, dia membandingkan pacar yang baru dengan mantan, malah lebih kepada menjelek-jelekan mantan.

Memangnya ada apa, sih? Biar bagaimana pun, mantan pacar sudah mengisi hari-hari di waktu yang sudah dilewati. Mendapatkan pacar baru yang dianggap lebih baik bukan berarti dengan mudahnya menganggap buruk yang sudah menjadi kenangan. Hal seperti ini juga bisa diterapkan dalam dunia kerja, khususnya bagi mereka yang sudah resign dan mendapatkan pekerjaan baru.

Cerita berbeda saya dapatkan dari teman yang lain. Dia beranggapan bahwa mengikuti aturan yang berlaku adalah salah satu langkah bijak dalam menerapkan kedisiplinan dan menghargai satu dengan yang lain, tak terkecuali dalam dunia perkantoran.

Penerapan nyata dia lakukan saat ingin resign dari kantor. Dengan mengikuti peraturan yang berlaku, surat resign diajukan satu bulan sebelumnya dan tetap bekerja secara profesional. Pada akhirnya, karena kinerjanya dianggap baik, sampai dengan resign pun tidak ada anggapan buruk tentang dirinya. Adalah ucapan selamat dan doa mendapatkan pekerjaan baru yang jauh lebih baik justru banyak disampaikan oleh orang di sekitar.

Baca Juga:  Dokter Tukang Sindir yang Membuatku Memilih Menahan Rasa Sakit

Tidak perlu iri perihal siapa yang resign lebih awal dan siapa yang mendapatkan pekerjaan lebih dulu. Baiknya, kita semua berdamai dengan kesuksesan yang orang lain raih –tidak perlu merasa iri—sebab kita belum mengetahui seberapa besar usaha yang sudah orang lain lakukan untuk menggapai kesuksean tersebut.

Menurut saya pribadi, sudah sewajarnya jika seorang karyawan resign dari suatu kantor karena menemukan tantangan baru dengan segala benefit yang didapat. Selama tidak ada yang dirugikan, seharusnya tetap bisa dirayakan dengan suka cita dari pihak perusahaan pun karyawan itu sendiri. Lagipula, bagi para karyawan—di mana pun mereka bekerja—toh, semuanya akan resign pada waktunya.

---
311 kali dilihat

7

Komentar

Comments are closed.