5 Tipe Tetangga Kos yang Bikin Emosi Jiwa – Terminal Mojok

5 Tipe Tetangga Kos yang Bikin Emosi Jiwa

Artikel

Avatar

Perbedaan dan gesekan budaya sering terjadi secara tidak disengaja di dunia pengekosan. Salah satunya karena tetangga kos yang bikin emosi jiwa.

Berdasarkan pengalaman sendiri, saya menemukan setidaknya ada 5 tipe tetangga kos yang bikin emosi jiwa raga. Inilah mereka:

Pertama, tetangga kos berisik

Saya bukan tipe orang yang harus tidur dalam keadaan sunyi senyap. Tapi saya juga bukan tipe orang yang kalau tidur udah kayak pingsan. Kali pertama ngekos, saya langsung punya tetangga kos yang berisiknya minta ampun.

Dia suka ngobrol sampai larut malam. Kadang, dia menyetel lagu religius keras-keras. Karena saya pikir itu lumrah, ya saya tahan diri…sampai kemudian ada orang lain yang menegurnya.

Jadi gini ya, mohon dipahami buat para suasana gegap gempita. Batas kamar kos itu bukan cuma fisik, tapi juga gelombang suara. Kalau pengin ngobrol ya lakukan di waktu yang tepat, jangan di jam tidur tetangga kosmu. Kalau pengin dengerin musik, sebaiknya pakai earphone.

Dua, tetangga kos jorok

Saya pernah punya tetangga kos yang joroknya minta ampun. Waktu itu, saya sudah pindah dari kosan pertama. Awalnya, tetangga saya ini kelihatan ramah banget. Tapi makin lama keramahannya tidak bisa menutupi sikap joroknya.

Bayangkan, masak dia suka meletakkan piring kotor yang masih banyak sisa nasi dan lauk di depan kamar. Piring itu diletakkan begitu saja sampai kadang dikerubungi lalat dan semut.

Baca Juga:  Kuliah di Sleman dan Rumah di Bantul, Ngekos adalah Jawabannya

Kejorokan lain yang bikin emosi adalah kebiasaannya di kamar mandi. Dia pasti meninggalkan sampah bekas sampo sasetan di sana. Hih, bikin emosi jiwa!

Kondisi kamarnya? Jangan tanya. Tapi saya sih sebodo amat sama kondisi kamarnya yang jorok. Yang bikin saya eneg kalau kejorokannya dilakukan di luar zona ruangannya.

Tiga, pemalas

Buat yang ngekos dengan kamar mandi luar, pasti tau dong kalau kebersihan kamar mandi itu tanggung jawab bareng-bareng. Bukan cuma dipasrahkan ke “petugas kebersihan” aja.

Untuk membersihkan kamar mandi dan ruang tamu, kami bergiliran seminggu sekali. Konsepnya cukup adil sampai kemudian ada anak kos baru yang muales buanget kalau piket bersihin kamar mandi. Dia harus diingetin berkali-kali. Kan bikin gondok!

Dear tetangga kos yang jorok, kalau sudah tahu punya tanggung jawab menjaga kebersihan, ya tolong dipatuhi. Kasihan dong temen kos lain yang udah rajin menaati aturan bersama. Dan satu lagi, berkali-kali mengingatkan itu malah bikin kita kelihatan nyebelin. Padahal maksudnya baik.

Empat, suka lupa bawa kunci gerbang

Tipe tetangga kos yang nyebelin lainnya adalah yang kalau pergi selalu lupa bawa kunci gerbang. Satu atau dua kali ditelepon minta tolong bukain gerbang itu masih lumrah. Tapi tolong, jangan jadiin hobi pergi lupa bawa kunci gerbang.

Apalagi tetangga kos yang suka pulang malam melebihi jam kunci gerbang. Bisa jadi saya atau kamu lagi enak-enaknya mimpi, tapi terputus karena teman kos minta bukain gerbang. Atau ketika lagi enak boker. Kan waktu kontemplasi singkat yang berharga jadi terbuang.

Baca Juga:  Mempertajam Jiwa Minimalis pada Anak Kos

Lima, pelit dan suka ngutang

Ada yang seperti ini? Oh ada. Tetanggak kos saya dulu suka banget mampir ke kamar saya lalu ngemilin makanan saya. Eh, giliran saya ke kemarnya, dia nggak mau berbagi penganan.

Atau kalau lagi jalan berdua cari makan, dia suka banget mohon-mohon supaya ditraktir. Tapi giliran dia baru gajian, katanya uangnya abis buat bayar utang. Aduh…

Kalau pas ada, saya nggak masalah untuk berbagi. Pun kalau ada uang lebih, tratirin teman itu nggak masalah. Tapi, ada kalanya kita butuh dan mengharapkan bantuan, tapi tetangga kos sukanya gitu. Duh, jadi terdengar nggak ikhlas, kan.

Itulah lima jenis tetangga kos yang bikin emosi jiwa. Kalau hidup di tengah banyak orang, sebaiknya jangan jadi orang menyebalkan. Kadang, kita bakal membutuhkan orang lain di saat yang tidak terduga. Intinya, sih, kalau di kos, sama-sama bikin enak aja.

BACA JUGA Mengenal Papua Lewat Youtuber Paul Shady atau tulisan Nar Dewi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.