“Mas, kamu tahu nggak, besok jumat itu katanya bakal ada aksi solidaritas untuk Rohingnya dengan mengepung Borobudur,” kata Romlah kepada Karjo suaminya yang sedang sibuk membongkar-bongkar lemari pakaian. “Nggak tanggung-tanggung lho, Mas. Jumlah peserta aksinya konon sampai puluhan ribu. Gabungan dari banyak ormas, dari mulai FPI, alumni 212, GPK, sampai Majelis Mujahidin.”

“Iya, sudah tahu,” jawab Karjo singkat.

“Lho, kok sudah tahu. Tahu dari mana?”

“Lah, Romlah … suamimu ini kan ya nggak goblok-goblok banget, suamimu ini juga punya hape,” kata Karjo agak sengak dan tetap masih tetap sambil mbongkar-mbongkar lemari pakaian.

“Hehehe, iya … iyaaaa.” Romlah meringis. “Mas setuju nggak sama aksi itu?”

“Ya setuju-setuju saja.”

“Kok setuju sih … alasannya apa?”

“Lha wong mereka yang bikin aksi itu tujuannya baik, aksi solidaritas untuk Rohingya, memprotes tindakan represif militer Myanmar terhadap warga Rohingya. Itu kan baik, tho?”

“Baik sih baik, tapi kan ya nggak perlu di Borobudur juga. Lha aksi untuk Rohingya kok lokasinya di Borobudur, kan nggak nyambung. Mereka itu pengin memprotes pemerintah Myanmar atau dinasti Syailendra?”

“Wah, kamu itu memang nggak tahu konsep perancangan aksi kok ya? Begini lho Romlah istriku. Aksi di Borobudur itu cuma simbolik, tujuan utama aksinya adalah untuk meningkatkan pemberitaan, menggugah solidaritas sesama muslim, sehingga tekanan pada pemerintah semakin besar.”

“Tapi kenapa harus dipusatkan di Borobudur sih?”

“Lha memangnya kenapa? Salah? Justru bagus itu. Bayangkan, kalau yang ikut aksi ada dua ribu orang saja, sudah berapa banyak pemasukan buat pengelola candi dari retribusi karcis, empat puluh ribu kali rupiah per kepala kali dua ribu. Itu kalau yang datang cuma dua ribu, kalau lebih? Belum dari sisi perdagangan, berapa banyak nanti souvenir yang bakal punya potensi untuk dibeli? Dari mulai topi, baju dan celana batik, hiasan bambu, lukisan, sampai asbak berbentuk candi Borobudur. Yang sewa payung, yang jasa foto langsung jadi, yang buka jasa transportasi, yang buka penginapan? Itu semua duit, Romlah, duit .…”

BACA JUGA:  Mengharapkan Rambo Berjuang Membela Rohingya

“Hmm .…”

“Belum lagi yang jualan oleh-oleh khas Magelang, dari mulai gethuk, brownis talas, sampai salak pondoh, itu semua pasti bakal laris. Mosok sudah aksi jauh-jauh ke Magelang nggak beli oleh-oleh buat anak-istri di rumah” jelas Karjo. “Win-win solution itu. Aksi tetap terlaksana, warga dan pedagang sekitar borobudur bahagia, dan pariwisata Magelang semakin berdaya.”

“Iya, sih. Tapi kalau aksinya di Borobudur, kasihan umat Budha di Magelang. Mereka seakan-akan jadi pelampiasan atas ulah keji militer Myanmar yang kebetulan sama-sama beragama Budha.”

“Lho, kata siapa? Umat Budha Magelang itu justru malah senang, sebab rumah ibadahnya bisa menggerakkan ekonomi masyarakat sekitar. Nggak kalah sama masjid Jogokariyan.”

“Hih, terserah ah,” kata Romlah jengkel karena dari tadi argumennya dibantah melulu.

Karjo hanya merenges, melirik sebentar ke arah Romlah yang ngempet jengkel, kemudian kembali sibuk dengan tumpukan pakaian di dalam lemari yang dari tadi ia bongkar-bongkar.

“Dari tadi Mas itu sibuk mbongkar-mbongkar lemari, nyari apa sih?”

“Ini, nyari baju koko oleh-oleh dari pak Prawiro itu lho.”

“Baju koko mau buat apa?”

“Kok masih ditanya, ya buat ikutan aksi besok jumat di Borobudur tho ya.”

borobudur

Komentar
Add Friend
No more articles