MOJOK.CO  – Berita pengadaan tong sampah buatan Jerman oleh Pemprov DKI ramai diperbincangkan, khususnya dengan alasan agar Jakarta sejajar negara maju dan jadi lebih modern. Tapi, kenapa harus dari Jerman, gitu?

Sejak pagi ini, berita hangat lagi-lagi muncul dari provinsi nomor 1 di Indonesia: Provinsi DKI Jakarta. Setelah sebelumnya menghebohkan publik dengan pengadaan pohon plastik dan air olahan limbah tinja, kali ini Pemprov DKI menjadi bahan perbincangan sejak beredarnya screenshot situs e-Katalog LKPP. Di sana, muncullah informasi bahwa DKI Jakarta baru saja membeli tong sampah buatan Jerman dengan merek Weber.

Bukan hanya satu atau dua, jumlah tong sampah yang dibeli adalah 2.640 buah dengan harga satuan mencapai 253,62 dolar AS atau setara dengan Rp3.599.375,04.

Kaget? Tunggu dulu. Ongkirnya pun tak kalah fantastis: 5.581 dolar AS atau Rp79.205.552,00. Secara keseluruhan, biaya yang dikeluarkan Pemprov DKI ditaksir sekitar 9 miliar rupiah.

Wow wow wow~

Ternyata, upaya pengadaan ini tak lain dan tak bukan adalah wujud usaha agar DKI Jakarta kelak bisa tampil lebih modern dan sejajar dengan kota-kota di negara maju lainnya. Setidaknya, ini merupakan keterangan dari Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Provinsi DKI Jakarta, Isnawa Adji.

Selain itu, tong sampah buatan Jerman ini ternyata dianggap bisa meningkatkan efektivitas dan efisiensi proses pembuangan sampah. Lagi pula, dengan garbage bin ini, sampah-sampah bisa diposisikan tertutup dalam tong, bukannya terbuka seperti pada tempat sampah tradisional.

Baca juga:  Tokoh-Tokoh yang Cocok Menjadi Wakil Prabowo di Pilpres 2019

Lebih lanjut, Isnawa menjelaskan bahwa garbage bin buatan Jerman ini bisa menampung 660 liter sampah, atau setara dengan sampah dari 330 orang atau 70 kepala keluarga. Nantinya, tong sampah bisa didorong dengan mudah oleh petugas ke lokasi truk compactor, untuk kemudian dikaitkan ke kait hidrolik. Secara otomatis, tong sampah buatan Jerman pun akan terangkat hingga sampahnya masuk ke dalam truk.

“Persis seperti di negara-negara maju,” tambah Adji.

(((SEPERTI DI NEGARA-NEGARA MAJU)))

Selagi pro dan kontra netizen masih berlangsung di lini masa media sosial, tak ada salahnya jika kita bertanya-tanya: kenapa sih harus beli buatan Jerman? Ada alasan khusus apa demi memenuhi pengadaan ini? Hmm?

Setidaknya, ada beberapa alasan dan kemungkinan alasan atas dibelinya tong sampah buatan Jerman, yaitu:

1. Siapa tahu, tong sampah 660 liter tidak diproduksi dan dijual di Indonesia, baik secara langsung (oleh industri plastik, misalnya) maupun melalui marketplace lokal, semacam Tokopedia dan BukaLapak. Kalaupun ada, mungkin Pemprov DKI sudah kepalang kecewa karena tidak berhasil mendapat promo harga saat flash sale Tokopedia akhir bulan Mei lalu. Yah, mau gimana lagi? Kekecewaan itu memang traumatis, mylov~

2. Pemprov DKI percaya bahwa good vibes akan menular, bahkan dari detail terkecil sekalipun. Alih-alih berfokus pada proses pengelolaan sampah negara maju yang semestinya ditiru oleh DKI Jakarta, mereka meyakini bahwa “selalu ada anak tangga pertama untuk segala sesuatu yang baru”. Dengan alasan itulah, pembelian tong sampah buatan Jerman dilakukan. Tangan-tangan masyarakat Jerman yang terkenal disiplin pun diharapkan bisa memberikan good vibes pada warga Jakarta.

Baca juga:  Sandiaga Uno Menjadi Salah Satu Pejabat Pelapor Gratifikasi Terbanyak

3. Alasan terakhir, yang merupakan alasan sebenarnya Pemprov DKI membeli tong sampah buatan Jerman—seperti yang dikemukakan oleh Kepala DLH DKI Jakarta—adalah…

*jeng jeng jeng*

…karena e-Katalog di LKPP hanya menyediakan dua vendor saja, yaitu Jerman dan China. Karena tidak ada vendor dari Indonesia, Jerman pun segera dipilih.

Terlepas dari alasan apa pun yang mendasari pengadaan tong sampah buatan Jerman, kita doakan saja semoga hal ini mendatangkan kemanfaatan yang banyak bagi warga. Apalagi, Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, malah menjanjikan kejutan lain bagi masyarakat ibu kota.

“Ya nanti soal tong sampah saya ceritakan kalau sudah lengkap, ya. Nanti siap-siap semua kejutan lagi.”

Uh, so sweet banget, deh, dibikinin kejutan sama gubernur~



Loading...



No more articles