MOJOK.COValentino Rossi adalah legenda MotoGP. Berkarier sejak 1996 sampai sekarang, Rossi tentu sudah punya duit banyak. Ya iyaalaaah, menurut ngana?

Bisa dibilang Valentino Rossi sedang menjalani musim terburuknya di MotoGP saat ini. Wajar saja, pada usia yang sudah kepala empat, Rossi harus bertarung dengan pebalap-pebalap lebih muda yang belum balig ketika dirinya sudah berkiprah di arena kuda besi. Meski disebut-sebut dirinya akan pensiun, sulit sekali menampik nama besar Valentino Rossi dan pengaruhnya pada MotoGP.

Pada musim debutnya di kelas paling bergengsi 500 cc pada tahun 2000, Valentino Rossi mendobrak beberapa pakem dan tradisi balapan MotoGP. Salah satunya adalah kelir motif kendaraannya yang berbeda dengan kebanyakan pebalap

Jika biasanya pebalap tidak begitu memperhatikan penampilan warna timnya, Tim Nastro Azzuro-Honda yang mengusung Rossi untuk kali pertama di kelas 500 cc ini ditampilkan dengan warna kuning menyala. Hampir sama kayak warna hijau stabilo polisi. Mencolok mata.

Saat musim 2000 itu Valentino Rossi memang tidak langsung juara, tapi kelir kuning menyala membuatnya diperhatikan. Sudah begitu, jiwa mudanya meledak-ledak di setiap balapan. Warna yang terus mengikutinya di tim mana pun Rossi berada. Dari Honda, Yamaha, bahkan sampai di Tim Ducati.

Selain itu Valentino Rossi juga mendobrak tradisi nomor urut motor. Jika sebelumnya nomor urut pebalap ditentukan pada peringkat pebalap di klasemen musim sebelumnya, maka sejak 2002 Rossi mengubah itu semua.

Baca juga:  Saran untuk Valentino Rossi setelah Insiden Argentina

Menjadi juara pada musim 2001, Rossi enggan memakai nomor 1 karena enggan meninggalkan nomor 46-nya yang kemudian legendaris. Hal ini lalu diikuti juga oleh pebalap setelahnya (kecuali Casey Stoner). Marc Marquez dengan nomor 93, Jorge Lorenzo 99, sampai Dani Pedrosa dengan nomor 26.

Pengalaman Rossi sejak 1996, juga menjadikannya pebalap dengan pendapatan tertinggi di arena MotoGP. Betul memang secara pendapatan gaji dari Tim Balap, Rossi “hanya” menerima 8 juta euro per tahun atau setara dengan Rp135 miliar dari Yamaha.

Angka ini jauh di bawah Marc Marquez yang digaji Honda 15 juta euro per tahun (Rp253 miliar). Akan tetapi, pendapatan di luar lintas balapan Rossi jauh lebih banyak. Jika digabungkan dengan sponsor, Rossi memperoleh setidaknya 25 juta euro per tahun atau Rp421 miliar.

Dengan pendapatan segede gaban itu, wajar kalau Valentino Rossi mengoleksi banyak mobil mewah. Dari Ferrari 458 Italia, BMW M3, Porsche, Bentlye, Lamborghini, dan dia juga punya kapal pesiar. Selain itu Rossi juga menempati rumah seharga 11 juta dollar Amerika di Urbino, Italia. Dalam versi Forbes, Rossi menempati peringkat ke-51 sebagai atlet dengan bayaran tertinggi.

Total kekayaan Valentino Rossi sendiri mencapai 140 juta dollar Amerika alias Rp1.9 miliar. Kalau dikonversi untuk beli permen susu Milkita, total kekayaan Rossi setara dengan 3,8 milliar biji permen.

Baca juga:  Valentino Rossi Sang Juara Sejati, Marc Marquez Si Antek Wahyudi

Nah, karena tiga permen Milkita setara dengan segelas susu, maka Rossi bisa dapat 1,27 miliar gelas susu siap minum. Atau setara dengan 253 juta liter susu. Kalau mau dimasukan ke galon air, Rossi bisa dapat 13 juta galon berisi air susu dari permen Milkita.

Hm, kayaknya itu sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan susu satu provinsi kecil di Indonesia selama sebulan. Tapi ya itu, susunya dari permen Milkita.

BACA JUGA Manunggaling YZR-M1 dan Valentino Rossi di MotoGP.



Tirto.ID
Loading...

No more articles